Saturday, 21 December 2013

Nota Misi Bantuan Mangsa Banjir Kuantan 2013... (2)


Flag off oleh TKM 1 dilakukan di perkarangan masjid Seberang Jaya pada Jumaat malam. Agak sederhana tetapi meriah dan memberikan sepenuh semangat kepada para sukarelawan.

Semua persiapan telah dipastikan, persiapan individu, persiapan kenderaan konvoi dan peralatan kejuruteraan. Semakan terakhir semua keperluan tersebut dilakukan pada hari bertolak.

Alhamdulillah gotong-royong yang begitu menyoronokkan dan terasa bermakna ukhuwwah dikalangan sukarelawan dan sahabat semua.


Hari pertama yang mengujakan

Kami disambut dengan penuh ukhuwwah oleh sahabat Sukarelawan i-Bantu Kuantan. Walaupun kelihatan diraut wajah mereka kelihatan keletihan menguruskan operasi Banjir dan meneladani sukarelawan-sukarelawan yang hadir dari pelusok daerah dan negeri. Yang penat hilang dik semangat-semangat sukarelawan yang terus datang membantu.


Menghilangkan keletihan dan berehat sebentar di masjid UIAM Kuantan, solat dan makan tengahari dan membersihkan diri setelah semalaman memandu dari utara. Mengantuk dan letih kalau disorongkan bantal, pasti menjadi.


Menyusun aktiviti seterusnya dan memastikan barangan sumbangan yang dibawa diagihkan pada yang memerlukan. Mungkin hari pertama, langkah dan tindakan agak kelam-kabut dan 'kaku' tetapi ia bertambah baik dan berkesan selepas beberapa jam meneruskan tugasan ini. Alhamdulillah semuanya telah dipermudahkan oleh Allah Taala.

Musibah

Musibah tidak mengenal orang kaya atau miskin. Kejadian ini benar-benar menginsafi diri sendiri. Manusia itu tidak sekuat mana dan sehebat sepertimana dipetuturkan oleh lidah sendiri. Betapa kerdilnya manusia ciptaan Allah. Dialah yang maha berkuasa ke atas sesuatu.



Melihatkan kesukaran yang mereka hadapi, hati merasa hiba kerana tinggal sehelai pinggang untuk keperluan mereka meneruskan hidup kemudiannya. Itu pengalaman mereka apabila telah berada dalam suasana atau detik cemas dan getir mereka bertarung dengan keadaan yang tidak diduga. Siapakah yang tahu semua kejadian ini? melainkan Allah Taala.

Begitulah keadaannya sepertimana yang telah dikhabarkan kepada kita oleh Allah Taala bahawa dengan kealpaan dan kelalaian kita telah menyebabkan kita ini sentiasa berada di dalam kerugian. Maka, ada dikalangan kita akan beroleh 'hasil' untung atau rugi daripada apa yang telah kita pertaruhkan di dalam kehidupan ini.


bersambung...

abuzorief @ kuantan
14/12/2014 sabtu

Friday, 20 December 2013

Nota Misi Bantuan Mangsa Banjir Kuantan 2013... (1)


Assalamualaikum syeikh, apa cerita dengan banjir di Kuantan?...
Dah surut?...
Apa yang boleh dibantu?...

Kenapa masih berfikir?

Begitulah nota-nota persoalan ringkas perbualan saya dengan sahabat yang berada di Kuantan. Hati kecil saya bertanya kenapa masih berada di sini dan tidak pergi untuk menghulurkan bantuan tulang empat kerat yang ada selagi masih boleh berbakti. Kenapa masih berfikir panjang dengan melayani semua persoalan yang merencatkan keputusan dan tindakan yang tangkas.

Ok!, perkara ini perlu dibincangkan diperingkat daerah untuk restu dan persetujuan bersama. Berkat syura sangat-sangat dikehendaki dan diutamakan. Walaupun sekecil mana tugasan dan peranan itu.

Beberapa ayat mula dikarang di dalam beberapa pesanan WhatsApp dan email untuk tujuan warm-up, menarik perhatian dan memfokuskan makluman ini kepada rakan-rakan yang lain. Beberapa hari pada minggu pertama agak sejuk respond, tetapi sangat bersyukur bila Mas'ul Jawatankuasa mula memberi respond positif dengan cadangan projek Misi Bantuan Mangsa Banjir Kuantan 2013.

Langkah pertama, menyiapkan Kertas Kerja MBBK 2013 berserta dengan belanjawan. Jumlah menggerakkan operasi agak besar melepasi angka RM5K, namun digagahi usaha dan memohon  serta bermunajat kepada ilahi supaya Misi ini dipermudahkan urusannya.

Azam dan usaha

"Syukur kepadamu Ya Allah kerana engkau memberikan aku sedikit kekuatan untuk menggerakkan Misi Bantua ini. Walaupun aku sedar bahawa kekuatan dan kudrat yang ada tidaklah seberapa, tetapi aku memohon kepadamu supaya engkau tidak mensia-siakan masa sedikit yang aku ada ini untuk beramal kepadaMu ya Allah. Izinkalah aku untuk menginfaqkan diriku untuk membantu hamba-hambamu yang lain yang sangat memerlukan bantuan dan sokongan. Hari ini hari mereka, manalah nak tahu esok lusa hariku pula... Amin ya Rabbal 'Alamin"

Perancangan yang sangat singkat mampu memberikan hasil yang membanggakan. Senarai Jawatankuasa sudah mula ada strukturnya dan masing-masing memainkan peranan dan tanggungjawab. Alhamdulillah, itulah kesan tarbiah Jamaah dimana ahli-ahlinya sentiasa bersedia walau apa keadaan sekalipun.


Berbagai-bagai bentuk sumbangan dihulurkan oleh orang ramai, syarikat-syarikat ataupun badan-badan NGO lain. Paling banyak sumbangan adalah berbentuk pakaian terpakai disamping sumbangan barang makanan, minuman, peralatan memasak, Selimut dan wang ringgit. Alhamdulillah betapa perihatinnya manusia-manusia ini.

bersambung...

abuzorief @ penang
13/12/2013

Sunday, 8 September 2013

Noktah kemerdekaan



Salam kemerdekaan,

Saya ingin menyentuh beberapa perkara tentang kemerdekaan Negara kita. Bukanlah untuk mencari kesilapan di dalam mencari erti kemerdekaan itu, tetapi mencari titik noktah dimanakah erti kemerdekaan kita sebenarnya.

Dulu dan sekarang sudah tentu banyak perbezaan. Tentang apa yang telah berlaku hanya tinggal sebagai bahan dan bukti sejarah. Kalau berulang pun mungkin suasana dan masa yang berlainan tetapi kesan dan akibatnya tetap serupa untuk dijadikan sebagai pengajaran, pengiktibaran dan pedoman.

Panduan Al-Quran

Bahkan itulah yang telah diperingatkan oleh Allah Taala di dalam wahyu sucinya sepertimana tercatat di dalam naskah Al Quran yang kita baca dan selidiki. Apa yang tercatat tidak sedikit pun dikaitkan dengan tarikh dan waktu secara spesifik tetapi ia tertumpu kepada peringatan, pesanan, pedoman, masa dan suasana kejadian serta akibat kejadian, perintah dan larangan dan suruhan supaya kita semua kembali kepada yang maha pencipta iaitu Allah Azza Wajalla.

Kita mengharapkan bahawa kehidupan yang dilalui itu adalah kehidupan yang terarah di atas landasan yang betul dan sentiasa mendapat petunjuk dari Allah Taala.

Justeru, Allah menyatakan melalui kata-katanya,

Serta keredhaan daripada Allah yang lebih besar kemuliaannya.. [Surah At-Taubah 9:72]

Kegembiraan

Kegembiraan kita menyambut kemerdekaan itu hanya pada luaran atau fizikal sahaja. Ia hanya bersifat sementara dan bermusim. Berlalu musim maka berlalulah semangat itu. Apalah sangat dengan kegembiraan yang sementara, kalau maruah diri dan Negara tercalar?. Namun, hati dan perasaan tetap kosong.

Kalau ditanya apakah erti kemerdekaan?
  • Kita merdeka dari dijajah
  • Kita sudah bebas dari penaklukan kuasa asing
  • Kita mampu memerintah Negara sendiri
  • Kita dapat mengadakan perarakan besar-besaran dan berwarna-warni
  • Hari mengibar jalur gemilang
  • Keseronokan menyaksikan letupan bunga api
  • Persembahan dan nyanyian
  • Dan sebagainya
Pada jawapan fizikalnya, barangkali ada benarnya. Tetapi adakah cukup sekadar itu sahaja?. Maka kita pun melaungkan laungan kemerdekaan setiap tahun yang hanya untuk memperingati hari kemerdekaan. Ya!, hanya memperingati hari kemerdekaan sahaja tidak lebih dari itu.

Dicorong radio diputarkan segala lagu kemerdekaan manakala rancangan di TV, ditayangkan cerita-cerita berunsur semangat patriotism. Tujuannya adalah untuk membangkitkan semangat cintakan kepada Negara. Tetapi adakah benar anak-anak pasca-merdeka berubah semangat mereka kepada semangat Patriotisma, sayangkan Negara dan sanggup bekorban untuk negara?.

Saya harap mudah-mudahan mereka semua mempunyai semangat itu.


Peribadi merdeka

Agama Islam benar-benar meletakkan peribadi manusia itu di dalam kemerdekaan. Peribadi yang mempunyai zatiyah diri. Merdeka itu ialah kita benar-benar mengabdikan diri kepada Allah yang maha Esa. Merdeka itu ialah tidak memperhambakan diri kita kepada manusia, harta, kuasa, semata-mata untuk melakukan syirik kepada Allah Taala secara sengaja atau tidak. Bahkan perbuatan keji ini amatlah ditegah.

Mereka yang berada di dalam acuan sibghah Allah sudah pasti akan melihat kemerdekaan itu bukan sahaja kemerdekaan bersifat fizikal sahaja tetapi ia lebih jauh dari itu. Sebab itu kalau difahami betul-betul semangat merdeka itu, diri insan merdeka itu sudah ada padanya persiapan atau persediaan untuk menghadapi ancaman dan seteru kepada kemerdekaan tersebut. Kalau yang datang menjajah itu pasti ada tujuannya selain menjajah. Kalau tanah jajahan yang telah mereka tinggalkan itu pasti sudah ditanamnya doktrin-doktrin yang sealiran dengan cara buat mereka, pemikiran dan perasaan mereka untuk diwarisi oleh manusia yang telah dijajahnya. Mereka juga pasti ada misi dan visi yang kita tidak ketahui dan tersembunyi. Untuk memahami ini, kita mestilah menyelusuri rentetan-rentetan sejarah lampau, apa yang telah berlaku. Bukanlah kejadian itu semata-mata berlaku tanpa bersebab.

Kalaulah peribadi merdeka itu menyanjungi semangat Patriotisma, maka pada fahamannya setelah melalui proses tarbiah itu ialah memahaminya bukan sahaja cinta kepada bangsa dan Negara, tetapi ia mahukan seluruh rakan-rakan dan rakyat jelata tanpa mengira kaum, agama dan warna kulit turut tersentuh dengan kecantikan Islam melalui usaha dakwah dan pemerintahan Negara berubah corak dari sekularisma kepada sistem dan urus-tadbir yang diredhai oleh Allah Taala.

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu). [Al-Hujurat 49:13]

Ciri-ciri peribadi merdeka

Berikut adalah sebahagian daripada ciri-ciri peribadi merdeka yang digelar sebagai hamba Ar-Rahman sepertimana yang dinyatakan oleh Allah Taala:
  1. Dan hamba-hamba (Allah) Ar-Rahman (yang diredhaiNya), ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab, hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini; [Al-Furqan :63]
  2. Dan mereka (yang diredhai Allah itu ialah) yang tekun mengerjakan ibadat kepada Tuhan mereka pada malam hari dengan sujud dan berdiri, [Al-Furqan : 64]
  3. Dan juga mereka yang berdoa dengan berkata: Wahai Tuhan kami, sisihkanlah azab Neraka Jahannam dari kami, sesungguhnya azab seksanya itu adalah mengertikan. Sesungguhnya Neraka Jahannam itu tempat penetapan dan tempat tinggal yang amat buruk; [Al-Furqan : 65-66]
  4. Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah) yang apabila membelanjakan hartanya, tiadalah melampaui batas dan tiada bakhil kedekut dan (sebaliknya) perbelanjaan mereka adalah betul sederhana di antara kedua-dua cara (boros dan bakhil) itu. [Al-Furqan : 67]
  5. Dan juga mereka yang tidak menyembah sesuatu yang lain bersama-sama Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah membunuhnya, kecuali dengan jalan yang hak (yang dibenarkan oleh syarak) dan tidak pula berzina dan sesiapa melakukan yang demikian, akan mendapat balasan dosanya; Akan digandakan baginya azab seksa pada hari kiamat dan dia pula akan kekal di dalam azab itu dengan menerima kehinaan; [Al-Furqan : 68-69]
  6. Kecuali orang yang bertaubat dan beriman serta mengerjakan amal yang baik, maka orang-orang itu, Allah akan menggantikan (pada tempat) kejahatan mereka dengan kebaikan dan adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. Dan sesiapa yang bertaubat serta beramal soleh, maka sesungguhnya (dengan itu) dia bertaubat kepada Tuhannya dengan sebenar-benar taubat; [Al-Furqan : 70-71]
  7. Dan mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang tidak menghadiri tempat-tempat melakukan perkara-perkara yang dilarang dan apabila mereka bertembung dengan sesuatu yang sia-sia, mereka melaluinya dengan cara membersihkan diri daripadanya. [Al-Furqan : 72]
  8. Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat keterangan Tuhan mereka, tidaklah mereka tunduk mendengarnya secara orang-orang yang pekak dan buta. [Al-Furqan : 73]
  9. Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: Perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertakwa. [Al-Furqan : 74]
  10. Mereka itu semuanya akan dibalas dengan mendapat tempat yang tinggi di Syurga disebabkan kesabaran mereka dan mereka pula akan menerima penghormatan dan ucapan selamat di dalamnya, Mereka kekal di dalam Syurga itu; amatlah eloknya Syurga menjadi tempat penetapan dan tempat tinggal. [Al-Furqan : 75-76]
Semoga kemerdekaan itu tidak disia-siakan dengan hiburan lalai dan pengisian kosong yang lagha sehingga menghilangkan identiti peribadi merdeka.

Sekian, wallahu 'alam.

Catatan lepas:
http://abuzorief.blogspot.com/2013/05/ubah-ini-kalilah.html

abuzorief @ kulim
1/9/2013 ahad
merdeka ke-56 tahun
malaysiaku berdaulat,
tanah tumpahnya darahku

Friday, 23 August 2013

Pendekatan aman kami adalah rahsia kekuatan kami


Segala puji bagi Allah, selawat dan salam ke atas Rasulullah, keluarganya, sahabat-sahabatnya dan orang-orang yang mengikutinya.

Sesungguhnya para perampas kuasa dan pembuat kerosakan telah melampau dalam menumpahkan darah rakyat yang tidak berdosa, mencabut roh-roh yang suci tanpa alasan yang benar.

Mereka memekakkan telinga dan membutakan mata daripada mendengar dan memerhatikan ancaman Allah Ta'ala menerusi firman-Nya yang bermaksud:

"... Bahawasanya sesiapa yang membunuh seorang manusia dengan tiada alasan yang membolehkan membunuh orang itu atau (kerana) melakukan kerosakan di muka bumi, maka seolah-olah dia telah membunuh manusia semuanya dan sesiapa yang menjaga keselamatan hidup seorang manusia, maka seolah-olah dia telah menjaga keselamatan hidup manusia semuanya…” (Al-Maidah: 32)

Mereka tidak menghiraukan janji Allah yang benar dalam firman-Nya yang bermaksud:

“Dan sesiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannya ialah Neraka Jahanam, kekal dia di dalamnya dan Allah murka kepadanya dan melakanatkannya serta menyediakan baginya azab seksa yang besar.” (An-Nisaa’: 93)

Mereka buat-buat lupa arahan dan peringatan Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Sesungguhnya hancurnya dunia ini lebih enteng di sisi Allah daripada membunuh seorang lelaki beriman tanpa hak (tanpa alasan yang benar).”

Para perampas tidak cukup dengan gugurnya ribuan syuhada’, ribuan mangsa disumbat di dalam penjara, malah mereka melakukan pelbagai jenis siksaan ke atas mangsa-mangsa yang ditangkap. Puluhan daripada mangsa diperlakukan dengan cara yang amat keji, terkeluar daripada batas undang-undang, yang menyayat hati setiap makhluk yang hidup dan ada perasaan.

Thaurah secara aman merupakan jihad yang paling besar

Sesungguhnya Nabi SAW telah bersabda maksudnya:

“Jihad yang paling besar ialah perkataan yang hak di hadapan pemerintah yang zalim.”

Dalam satu riwayat lagi, Nabi s.a.w. ditanya: “Yang manakah jihad yang paling afdhal?” Baginda menjawab: “Perkataan yang benar di sisi pemerintah yang zalim.”

Maka, manakah kezaliman ke atas umat, penganiayaan ke atas hamba-hamba Allah lebih besar daripada apa yang dilakukan oleh para perampas dan penumpah darah itu? Kerana itu, mempertahankan kebenaran dalam menghadapi mereka adalah jihad yang paling afdhal sebagaimana dinyatakan dalam Hadis di atas.

Dan itulah yang dilakukan oleh majoriti rakyat Mesir yang berjiwa merdeka, yang keluar di jalan-jalan dan di medan-medan sambil berkata kepada orang yang zalim: Berambuslah kamu! Kamu memang zalim!

Sekiranya umat mendiamkan diri dan tidak keluar, nescaya ia berdosa. Ia diancam kemusnahan dengan sebab sifatnya yang pengecut dan bacul. Sesungguhnya Rasulullah s.a.w. bersabda maksudnya:

“Apabila kamu melihat umatku takut untuk berkata kepada orang zalim: “Sesungguhnya kamu benar-benar zalim, maka ucapkanlah selamat tinggal kepada mereka.”

Maksudnya, mereka tidak berguna lagi. Ada atau tidak ada, mereka sama sahaja.

Adapun serangan berdarah yang dilakukan oleh  perampas ke atas penunjuk perasaan secara aman, maka mereka yang terbunuh mendapat darjat penghulu syuhada’ seperti Hamzah bin Abdul Muttalib RA. Rasulullah s.a.w. telah bersabda maksudnya:

“Penghulu syuhada’ ialah Hamzah, dan orang yang bangkit di hadapan pemerintah yang zalim dan menasihatinya lalu dia dibunuh.”

Maka hendaklah kita mempertahankan pendekatan aman thaurah kita dan gerakan kita. Kita hendaklah berani menyatakan kebenaran di hadapan perampas. Kita teruskan melaksanakan tanggungjawab kita secara aman sehingga Allah realisasikan harapan kita untuk mencapai kebebasan dan kemuliaan.

Sekiranya tangan-tangan perampas membunuh kita, maka kita syahid dan ganjaran kita dijamin oleh Allah. Dialah Pemelihara kita dan Dialah sebaik-baik tempat kita berserah.

Sesungguhnya perampas kini berjalan mengikut jejak langkah Firaun, bahkan lebih teruk lagi. Tujuan mereka ialah untuk menyekat kemaraan para pemuda umumnya dan kebangkitan Islam khususnya. Mereka melakukan provokasi untuk mengheret pemuda melakukan keganasan, meninggalkan cara aman dan terjerumus ke dalam kancah keganasan yang tidak berkesudahan.

Lantaran itu, wajib ke atas kita wahai pendukung thaurah yang berjiwa merdeka daripada semua golongan dan aliran fahaman kebangsaan, jangan beri muka kepada mereka dengan mengikut apa yang mereka mahu. Kita jangan tinggalkan pendekatan kita yang merupakan rahsia kekuatan kita, iaitu pendekatan aman.

Meskipun sebanyak mana pengorbanan yang kita hulurkan, sesungguhnya pendekatan ini lebih afdhal daripada melawan dengan keganasan seperti yang dilakukan oleh perampas yang mabuk darah. Kita yakin, dengan izin Allah, thaurah kita yang aman akan menang mengatasi segala senjata yang mereka gunakan.

Jangan berputus asa kerana putus asa itu bukan daripada akhlak rijal (wira)

Sekiranya ujian bertimpa-timpa, bagi mukmin ujian itu tidak menambah kecuali keyakinan yang lebih utuh, lebih kukuh bahawa dia berada di atas jalan yang benar.

“Dan pada masa orang-orang yang beriman melihat tentera Al-Ahzaab, berkatalah mereka: Inilah yang telah dijanjikan Allah dan Rasul-Nya kepada kami dan benarlah (apa yang telah dijanjikan) Allah dan Rasul-Nya dan (angkatan tentera musuh yang mereka lihat) itu tidak memberi sebarang kesan kepada mereka selain daripada menambahkan iman dan penyerahan diri mereka bulat-bulat kepada Allah.” (Al-Ahzab: 22)

Sesungguhnya orang yang membawa risalah kebenaran memahami bahawa harga yang mahal akan dibayar sebagai bukti iman yang benar. Orang yang membawa risalah kebenaran akan memberikan harta, kerehatan, keselesaan dan dirinya.

“Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar.” (Al-Baqarah: 155)

Namun dia tidak berputus asa daripada janji Tuhannya. Dia tidak akan menukar aqidah dan pendiriannya.

“(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali. Mereka itu ialah orang-orang yang dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikan daripada Tuhan mereka serta rahmat-Nya dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk hidayat-Nya.” (Al-Baqarah: 156-157)

Demikianlah, mukmin tidak putus harapannya daripada rahmat Allah. Tidak goncang keyakinannya pada pertolongan Allah.

“Dan sememangnya adalah menjadi tanggungjawab Kami menolong orang-orang yang beriman.” (Ar-Rum: 47)

Kerana ayat ini dan lain-lain lagi kita tidak berputus asa wahai saudaraku yang disayangi. Apa sekalipun yang dilakukan oleh mereka yang zalim; sekiranya mereka tangkap atau bunuh para pemimpin, mereka tidak akan dapat menangkap iman kita atau membunuh fikrah kita kerana kita berhimpun atas dasar risalah dan prinsip bukan atas dasar pemimpin atau individu.

Sekalipun betapa cintanya kita kepada pemimpin kita, betapa kita menghargai perjuangan mereka, kita sanjungi pengorbanan mereka, maka apakah kita takut risalah kita akan lemah atau tersungkur dengan tertangkapnya setengah pemimpin atau syahidnya mereka? Demi Allah, sekali-kali tidak!

Sesungguhnya dakwah kebenaran tidak akan tersungkur dan tidak akan mati selama-lamanya. Bahkan ia dijanjikan kemenangan yang besar selepas mehnah (ujian). Maka berpegang teguhlah wahai saudara-saudara yang merdeka dengan dakwah kamu, dan tetapkan pendirian di atas agama kamu dan prinsip kamu.

Pertahankanlah pendekatan aman kamu, dan yakinlah bahawa pendekatan aman kamu itu lebih kuat daripada peluru mereka. Yakinlah bahawa kemenangan dan keabadian adalah milik mereka yang paling baik akhlaknya dan paling kuat iman serta keyakinannya.

“Adapun buih itu maka akan hilang lenyaplah ia hanyut terbuang, manakala benda-benda yang berfaedah kepada manusia maka ia tetap tinggal di bumi. Demikianlah Allah menerangkan misal-misal perbandingan.” (Ar-Ra’d: 17)

Berusahalah bersungguh-sungguh dalam menguatkan hubungan dengan Allah.

“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang…” (Al-Baqarah:45).

Peliharalah kesatuan kamu. Tumpukan kepada hadaf yang besar bagi gerakan kamu dan jihad kamu, iaitu membebaskan watan dan rakyatnya daripada kehinaan, penindasan dan diktator, serta mengembalikan Thaurah 25 Januari yang agung dengan segala isinya, kemuliaan, kesatuan dan kepuasan. Jangan kamu berputus asa kerana putus asa itu bukan daripada akhlak rijal. Allah bersama kamu dan Dia pasti menolong kamu.

Allahu Akbar. Hidup Thaurah kita yang aman. Hidup Mesir, bebas dan stabil.

Ikhwan Muslimin
Kaherah
14 Syawal 1434H
21 Ogos 2013

Sumber:
[1] ikram.­org.­my
[2] Middle East Monitor : http://www.middleeastmonitor.com/news/africa/7063-muslim-brotherhood-message-peace-and-tolerance-title-of-revolution

Sunday, 18 August 2013

Apa aku kisah, ada aku kisah


Apa aku kisah, ada aku kisah...

Satu penyataan seorang egois yang hanya memikirkan tentang diri sendiri sahaja. Kisah orang lain atau disekelilingnya, katanya apa yang perlu dikisahkan. Janji tidak menganggu 'periuk nasi' dan keselesaan sudahlah, itu katanya.

Tidak sempurna iman

Tidak sempurna iman seorang muslim itu sekiranya tidak mengasihi saudaranya yang lain.

Wahai orang-orang yang beriman! Sesiapa di antara kamu berpaling tadah dari agamanya (jadi murtad), maka Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Dia kasihkan mereka dan mereka juga kasihkan Dia; mereka pula bersifat lemah-lembut terhadap orang-orang yang beriman dan berlaku tegas gagah terhadap orang-orang kafir, mereka berjuang dengan bersungguh-sungguh pada jalan Allah dan mereka tidak takut kepada celaan orang yang mencela. Yang demikian itu adalah limpah kurnia Allah yang diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya; kerana Allah Maha Luas limpah kurniaNya, lagi Meliputi PengetahuanNya. Al-Maeda [5:54]

Mesir kini

Keadaan di Mesir sehingga kini sudah mencecah 2,000 orang lebih terbunuh, 10,000 orang lebih cedera, ibu bapa kehilangan anak, anak kehilangan ibu dan bapa, hilang saudara mara, isteri kehilangan suami dan sebaliknya. Peristiwa pembunuhan paling kejam dan zalim sepertimana berlaku kekejaman askar Syria ke atas rakyatnya sendiri dan kekejaman Zionist ke atas rakyat Arab Palestine. Perlakuan mereka yang kejam sehingga tiada lagi sifat kemanusian di dalam hati mereka. Allah telah menutup sifat-sifat belas dan kasih-sayang tersebut sehingga mereka berkelakuan seperti binatang-binatang yang kelaparan.


Kenapa Mesir?

Mungkin kita tertanya-tanya kenapa perlu bersungguhnya kita memperjuangkan dan mempertahankan kerajaan pimpinan Dr Morsi.
  • Tanah Barakah dimana Tanah ini mudah tumbuhnya buah Tin dan Zaitun sepertimana yang tercatat di dalam Al Quran Al Karim
  • Tanah atau bumi para anbiya'
  • Tanah mujahid dan tempat yang dihimpunkan di Mahsyar nanti
  • Antara laluan untuk pembebasan Baitul Maqdis dan Palestin seluruhnya
Apa yang berlaku di Mesir ialah pertembungan di antara yang hak dan batil dan bukannya pertarungan di antara muslim dengan muslim. Kalau pun mereka muslim tetapi menyokong kebatilan maka sewajibnya muslim yang lain menegah dan menentang mereka dari terus melakukan fasad dan kezaliman.


Kejahatan tentera dan As Sissi

Rampasan kuasa dan kezaliman yang mereka lakukan sudah jelas dan terang-terang melanggar hak asasi kemanusian dan melanggar sistem Demokrasi berperlembagaan yang menjadi pilihan Negara dunia.

Kezaliman As Sissi dan tenteranya membantai ribuan rakyatnya sendiri kerana memprotes tindakannya mengulingkan pemimpin sah melalui proses pilihanraya mendapat restui dari Negara Amerika dan Israel Zionist. Pelik dan tidak masuk akal, tetapi itulah realiti sebenarnya apa yang berlaku. Bagi saya mereka itu adalah hizbus Syaitan.

Rakyat yang tidak bersetuju dengan tindakan mereka, maka jalan penyelesaiannya ialah dibunuh, ditangkap dan dizalimi. Mereka yang tidak bersalah pula disiasat dan didakwa. Hukum dan teori apakah yang mereka guna?. Undang-undang ciptaan sendiri digunakan untuk menakut-nakutkan rakyatnya dan orang awam yang tidak bersalah dan berdosa.

Kejahatan dan kerosakan nilai kemanusiaan yang telah dilakukan oleh tentera As-Sissi sangat terang-terangan salah-laku dan mereka terus dibelenggu oleh kuasa jahat sama ada dari kerakusan diri sendiri mahupun bisikan-bisikan anasir-anasir jahat yang bersekongkol untuk mempertahankan sistem demokrasi acuan cita-rasa mereka. Walhal rakyat jelata sudah cukup berlembut untuk akur melaksanakan system demokrasi yang dikatakan tunjang keadilan dan kesama-rataan hak.

Mungkin inilah yang dikatakan fitnah al Masih Al Dajjal. Manusia yang menyokong kejahatan ini dilabelkan sebagai baik manakala mereka yang menentang kejahatan ini diberitakan sebagai pengganas, perosak, pelampau dan sebagainya. Hati mereka telah Allah tutup dengan kegelapan atau zulumat, telinga mereka dipalam atau dipekakkan dari mendengar segala kebaikan manakala mata mereka telah dibutakan dari melihat apa yang berlaku itu sebagai ibrah dan pengajaran pada diri sendiri.

Dalam hati mereka (golongan yang munafik itu) terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dengan sebab mereka berdusta (dan mendustakan kebenaran).  [Al-Baqarah 2:10]

Perbandingan hal mereka (golongan yang munafik itu) samalah seperti orang yang menyalakan api; apabila api itu menerangi sekelilingnya, (tiba-tiba) Allah hilangkan cahaya (yang menerangi) mereka dan dibiarkannya mereka dalam gelap-gelita, tidak dapat melihat (sesuatu pun). [Al-Baqarah 2:17]

Mereka (seolah-olah orang yang) pekak, bisu dan buta; dengan keadaan itu mereka tidak dapat kembali (kepada kebenaran). [Al-Baqarah 2:18]

Bagaimanakah lagi mereka hendak melindungi atau menutup segala keaiban dan kejahatan yang telah mereka lakukan, sedangkan kezaliman mereka telah 'dilondehkan' oleh Allah satu persatu supaya dipertontonkan oleh rakyat dan kita semua akan segala kepincangan sistem dan tingkah-laku jahat mereka.


Tugas kita

Isu Mesir kini bukanlah isu dalaman negara Mesir. Tetapi isu ini adalah isu keperibadian manusia dan hak-hak kemanusian yang mesti diperjuangkan. Jangan lagi kita berfikir bahawa mereka dengan negara mereka dan kita dengan negara kita. Kita kena ubah cara berfikir dan emosi kita dengan mengatakan bahawa kita semuanya manusia yang diciptakan oleh Allah. Saling perlu memerlukan di dalam melakukan perkara-perkara kebajikan, kebaikan serta mewujudkan suasana yang aman dan harmoni. Ibaratnya, cubit paha kiri, paha kanan juga akan terasa.

Apa yang berlaku di sana mestilah dirasai bersama. Susahnya mereka bererti susahnya kita di sini. Deritanya mereka juga memberi seribu erti tentang penderitaan yang mereka alami, dimana kita juga perlu menyelami perasaan derita mereka.
  • Memperbanyakkan doa untuk mereka.
  • Memberikan sumbangan harta dan wang ringgit
  • Menyebarkan seluas mungkin tentang kezaliman askar kudeta
  • Ada rancangan jahat dan dalang dibelakang tentera As Sissi
  • Penerangan berita sebenarnya tentang rampasan kuasa pihak tentera
  • Peranan jahat pihak As Sissi mengulingkan kerajaan yang sah pilihan rakyat
  • Golongan Zionist dan musuh Islam tidak senang dengan pemimpin yang mempunyai roh Islam
Semoga Allah memberikan kita kekuatan untuk melaksanakan Islam di atas muka bumi ini.

abuzorief @ kulim
18/8/2013 ahad
baraan ikram seb. perai tengah
Salam Eidul Fitri Al Mubarak 1434H

Wednesday, 31 July 2013

Makanan yang mampu melegakan perut meragam





31 Jul - Sakit perut tidak pernah menyenangkan malah datang tanpa di duga. Mungkin kerana rutin harian kita yang sibuk, merencatkan waktu penyediaan makanan dengan sempurna. Akhirnya, sakit perut yang menjelma.

Tahukah anda, beberapa makanan di bawah dapat membantu melegakan sakit perut? Cuba lihat senarai di bawah.

Teh Chamomile
Teh Chamomile yang mengandungi enzim anti – radang yang dapat melegakan ketidak selesaan perut anda. Amalkan pengambilan ketika sakit perut di kala pagi.

Teh Halia
Halia yang mengandungi enzim anti –radang dan juga bahan aktif gingerol berkuasa untuk menenangkan perut yang sakit akibat masalah sistem perncernaan. Hiriskan halia dan rebuskan bersama air selama beberapa minit sebelum minum. Halia juga dapat membantu menghilangkan rasa loya.

Lemon
Buah Lemon merupakan bahan serba guna. Anda cuma perlu perahkan sedikit lemon ke dalam air suam dan minum. Selain melegakan sakit perut, ia juga membuang toksik dalam badan.

Cuka Epal
Campurkan 2 – 3 sudu besar cuka epal ke dalam minuman anda tak kira sejuk atau panas, ia dapat menenangkan perut meragam.

Air Kelapa
Air kelapa memang sedap di minum ketika cuaca panas terik. Untuk pengetahuan anda, kandungan potassium dan Vitamin C dalam air kelapa mampu memberikan rasa lega ketika perut meragam.

Yogurt
Yogurt memang sering dikaitkan dengan kesihatan perut. Ini kerana bahan probiotik aktif yang terkandung dalam yogurt tersebut mampu melegakan sakit perut.

Makanan berkanji
Makanan berkanji seperti nasi, kentang dan oat akan membantu melindungi usus perut daripada asid percernaan. Makanan ini tidak akan merangsang asid Reflux dan cepat di hadam.

Elakkan makanan yang mengandungi gluten seperti gandum dan jagung. Kurangkan juga pengambilan gula terutamanya gula tiruan yang terkandung dalam minuman bikarbonat.

Elakkan juga sayuran seperti kekacang, brokoli, dan kobis bunga. Gas yang terkandung dalam sayuran ini akan membuatkan perut anda kejang dan kembung.

31/7/2013 rabu

Tuesday, 30 July 2013

Ramadhan ujian keimanan


Ramadhan adalah salah satu platform pengabdian kita kepada Allah Azza Wajalla. Untuk mengukuhkan keimanan kita kepada Allah. Ia merupakan jalan untuk memperolehi ketaqwaan. Ketaqwaan itu adalah untuk mereka yang beruntung dan beroleh kejayaan. Benarlah, janji-janji Allah kepada kita semua.

Kepercayaan

Saya cuba untuk memahamkan diri sendiri peranan madrasah Ramadhan ini di dalam usaha kita melaksanakan segala kefardhuan yang telah diperintahkan oleh Allah. Untuk melaksanakan perintah ini bukanlah mudah sekiranya tidak ada iman (faith) kepada Allah. Begitulah juga dengan kefardhuan ibadah yang lain, Solat, Zakat dan Menunai haji di Baitullah Al Haram. Sekiranya tiada Iman, maka suruhan Allah ini hanya dilakukan secara lewa sahaja. Malah ada pula yang sengaja meninggalkan suruhan ini.

Untuk menjadi hamba Allah yang dikasihinya, memanglah susah dan payah. Itulah nilai ketaatan dan ketaqwaan. Nilai yang tinggi dan tidak ada lagi ukuran atau neraca yang hendak dijadikan sebagai pengukuran. Hanya Allah sahaja yang berhak memberikan kedudukan yang terbaik disisinya.



Daripada Saiyidina 'Umar r.a. beliau berkata:

Ketika kami sedang duduk di sisi Rasulullah SAW pada suatu hari, tiba-tiba muncul di hadapan kami seorang lelaki yang memakai pakaian yang sangat putih, berambut sangat hitam, yang tidak ternampak pada dirinya kesan-kesan tanda musafir dan tidak seorangpun di kalangan kami yang mengenalinya. Lalu dia duduk menghampiri Nabi SAW lalu disandarkan kedua-dua lututnya ke lutut Baginda dan meletakkan dua tapak tangannya atas dua paha Baginda seraya berkata:


Wahai Muhammad! Terangkan kepadaku tentang lslam.

Lalu Rasulullah SAW bersabda: lslam itu bahawa engkau naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan bahawa Muhammad itu utusan Allah, (dan bahawa) engkau mendirikan sembahyang, mengeluarkan zakat, berpuasa di bulan Ramadhan, menunaikan haji ke BaitulLah (Mekah) sekiranya engkau berkuasa mengerjakannya. Lelaki tersebut berkata: Benarlah engkau.

Maka kamipun merasa hairan kepadanya, dia yang bertanya dia pula yang membenarkannya.

Dia bertanya: Terangkan kepadaku tentang lman. Baginda bersabda: (lman itu ialah) bahawa engkau percaya kepada Allah, para MalaikatNya, kitab-kitabNya, para RasulNya, hari Qiamat dan bahawa engkau percaya kepada Qadar baik dan buruk. Lelaki itu berkata: Benarlah engkau.

Dia berkata lagi: Terangkanlah kepadaku tentang Ehsan. Baginda bersabda: Ehsan itu ialah bahawa engkau menyembah Allah seolah-olah engkau melihatNya. Sekiranya engkau tidak dapat melihatnya, maka sesungguhnya Dia melihatmu.

Lelaki itu bertanya lagi: Terangkan kepadaku tentang Qiamat. Baginda bersabda: Orang yang ditanya tentang Qiamat tidaklah lebih mengetahui daripada orang yang bertanya.

Lelaki itu berkata: Maka terangkanlah kepadaku tentang tanda-tandanya. Baginda bersabda: (Antara tandatandanya ialah) apabila seorang hamba perempuan melahirkan tuannya dan apabila engkau melihat orang-orang miskin yang berkaki ayam, tidak berpakaian dan papa kedana yang hanya menjadi pengembala kamibng berlumba-lumba memibna bangunan (iaitu bertukar menjadi kaya raya).

Kemudian lelaki itu berlalu, lalu aku terdiam sebentar. Kemudian Baginda bertanya: Wahai 'Umar! Adakah engkau tahu siapa lelaki yang bertanya itu?

Aku berkata: Allah dan RasulNya lebih mengetahui.

Baginda bersabda: Sesungguhnya dia adalah Malaikat Jibril yang datang kepada kamu untuk mengajar kamu tentang agama kamu. [Hadis ke 2 : Hadis 40 Imam Nawawi]



Manusia sembah manusia

Peristiwa yang berlaku di Negara Mesir dan Syria merupakan titik tolak untuk kita menilai semula keimanan kita kepada Allah. Perbezaan iman dan kufur manusia, yang pasti kita dapat bezakan. Mana yang hak dan mana yang batil, yang hak akan terus menerima sokongan manakala yang batil sudah terang-terangan nampak kejahilan dan keburukannya.

Patutkah mereka menyembah tuhan-tuhan yang lain dari Allah? Katakanlah (wahai Muhammad): Bawalah keterangan dan bukti kamu; kandungan Al-Quran ini menjadi peringatan dan bukti tauhid umatku, juga peringatan dan bukti tauhid umat-umat yang dahulu daripadaku. (Kaum musyrik tidak mempunyai sebarang keterangan) bahkan kebanyakan mereka tidak mengetahui mana yang benar dan mana yang salah, dengan sebab itulah maka mereka berpaling ingkar.[Surah Al-Anbiya : 24]

Orang-orang yang mengutamakan dunia lebih daripada akhirat dan menghalangi manusia dari jalan agama Allah, serta menghendaki jalan itu menjadi bengkok terpesong, mereka itulah orang-orang yang terjerumus ke dalam kesesatan yang jauh terpesongnya.[Surah Ibrahim 14:3]

Manusia yang jahil sanggup menyembah dan bertuhankan manusia. Mereka hilang akal waras kerana menyakini hanya manusia yang disembah itu sahaja yang dapat menyelamatkan saki-baki kehidupannya. Sedangkan yang selayaknya mereka sembah dan melutut itu hanya kepada Allah. Betapa teruknya keyakinan mereka di dalam merebut kesenangan dan 'kebahagian' hidup di dunia sementara ini dengan 'berpatungkan' pemerintah yang zalim dan dilaknati Allah Taala.

Dan Kami jadikan mereka ketua-ketua (dalam kesesatan) yang mengajak ke Neraka (dengan kekufurannya) dan pada hari kiamat pula mereka tidak mendapat sebarang pertolongan. [Surah Al-Qasas :41]

Dan Kami iringi mereka dengan laknat di dunia ini dan pada hari kiamat pula adalah mereka dari orang-orang yang tersingkir (dari rahmat Kami) dengan sehina-hinanya.[Surah Al-Qasas : 42]

Kelakuan ini berulang-ulang sejak sekian lama, kuasa memerintah yang ada ditangan manusia itu sendiri telah memaksa orang lain untuk menyembahnya. Lihatlah kisah- kisah seperti Raja Namrud dan Firaun yang mengaku dirinya tuhan sekelian manusia, yang boleh menghidupkan dan mematikan manusia dengan kehendaknya. Manusia yang telah lupa bahawa kejadiannya sendiri adalah ciptaan Allah Taala sehingga terlupa dengan mengaku dirinya Tuhan yang layak disembah.

Dengan berkata: Akulah tuhan kamu, yang tertinggi. Maka Allah menyeksa Firaun di akhirat dan di dunia ini, dengan azab yang menakutkan sesiapa yang mengetahuinya. [An-Naziat 79:24-25]

Hanya manusia yang takut kepada Allah dan menyakini perkara-perkara yang berkaitan dengan keimanan sahaja yang layak menjadi khalifah Allah di atas muka bumi ini.

Semoga Allah, membangkitkan golongan yang berjuang dan memenangkan golongan yang berusaha mengangkatkan kalimah Tauhid di atas muka bumi ini dan mensucikan Asma Husna Allah dari kebiadapan manusia yang telah disesatkan.

abuzorief @ kulim
28/7/2013 ahad, 18 Ramadhan 1434h,
tazkeerah ramadhan
bersama pelajar maktab tengku bainun

Monday, 22 July 2013

Zina vs Sumbang mahram



Sebutan berbeza tetapi makna sama

Sebutan di antara keduanya memang berbeza. Lebih kurang sebutan untuk babi dan khinzir atau jahil dan bodoh. Sama maksudnya tetapi bernada di antara lembut dan keras bagi kebanyakkan orang-orang Melayu.. Setengah daripada kita agak sensitif kalau disebut zina, berbanding dengan sebutan yang dikatakan bernada lembut iaitu sumbang mahram

Kita perlu jelaskan bahawa apa jua bentuk sebutan dan makna tetapi kalau perbuatannya haram dan berdosa besar maka ia tetap berada di dalam kemurkaan dan laknat Allah Taala. Kebanyakan mereka yang memang terjebak dengan perbuatan ini langsung tidak menghiraukannya. Gelarlah apa sahaja, namun perbuatan tetap haram. Pelakunya sedikit pun tidak gentar dengan hukuman Allah Taala. Hawa nafsu binatang dan syaitan diagungkan diperingkat ini. Malah mereka yang terlibat dengan gejala ini diperlakukannya secara professional dan diangkat pula martabat mereka menjadi 'mulia' ditempatnya. Hilang pertimbangan keimanan dan akal waras.
 


Barah dalam masyarakat

Perlakuan zina sekarang ini agak susah hendak dikawal di dalam komuniti. Susah hendak ditegur secara bersemuka. Yang kena tegur akan berang dan mengugut pula untuk mengambil tindakan mahkamah kerana katanya kita menafikan hak kemanusiaanya. Itulah bahayanya bila sistem demokrasi menjadi perlembagaan negara dan perlembagaan Islam diketepikan. Perbuatan haram ini perlu ditangani secara undang-undang syariah. Undang-undang syariat berupaya mengembalikan maruah peribadi, masyarakat, negara dan Deen Islam itu sendiri atau lebih focus lagi iaitu melindungi 5 tujuan syara' (maqasid syar'ie).

Pada asalnya hanya pergaulan biasa, bersembang, bertepuk bahu atau bersalaman atau lainnya dan akhirnya terlanjur dengan perbuatan. Maruah musnah dengan sekelip mata sahaja. Berseronok hanya seketika tetapi menanggung dosa yang amat besar sehingga bila-bila selagi taubat nasuha tidak dipohon dari Allah yang maha Esa. Malah ada pula yang berbangga kerana dapat melakukan perlakuan sedemikian dan merasa gah pula menceritakan pengalamannya.

"Pernah seorang kontraktor Melayu dengan bangga sekali menceritakan perlakuan zinanya dengan setiap perempuan yang didampinginya... na'uzubillahi min zalik"

Alangkah sedihnya kalau mereka berkelakuan sebegini kerana sedikit pun tidak ada insaf dan takut di dalam diri mereka kepada Allah Taala. Mereka telah sesat jauh yang amat sangat. Jauh dari rahmat dan kasih sayang dari Allah Taala. Mereka telah menempatkan diri mereka sendiri di dalam api neraka Allah Taala. Sedangkan mereka boleh mengelak diri mereka dari azab dan kemurkaan Allah.

Kalau ditanya kepada pelaku zina, mahukah ada orang lain yang melakukan zina kepada anak perempuannya atau isterinya?.., maka sudah tentu ia naik berang. Pasti dia akan berkata, mana boleh orang lain melakukan perkara ini terhadap ahli keluarganya. Inilah penyataan orang yang masih waras. Alangkah dayus baginya kerana merasa bangga dan merelakan anak isteri diperlakukan oleh orang lain. Amalan sex bebas yang tidak mengenal keturunan dan waris.

Pergaulan bebas muda mudi

"Kami bukan buat apa pun berkawan biasa sahaja... tak lebih dari tu..."

Hiburan melampau mampu menarik golongan remaja yang kemaruk dengan kebebasan hidup dan secara tidak langsung menyediakan platform kepada mereka untuk melakukan perkara di luar batas tabi'ie kehidupan manusia. Kerana ketika itu yang menjadi pendorong besar adalah hawa nafsu syahwat dan Syaitan.

Perlakuan kemaruk mereka sehingga sanggup mengenepikan halal dan haram di dalam pergaulan.


 
Pendidikan
 
Anak-anak muda sekarang ini tidak mahu menghadiri kelas pengajian agama atau sudah tidak mahu belajar agama dengan bersungguh-sungguh. Kelas pengajian hanya dihadiri oleh orang-orang tua sahaja. Mereka banyak menghabiskan masa menonton movie dan tayangan yang tidak berfaedah.
 
Mencegah lebih baik dari merawat. Kaedah merawat ialah dengan mencari punca kejadian. Sesuatu kejadian mesti diambil perhatian dan mencari jalan bagaimana untuk mencegah ia dari menular, merebak atau dipulihkan dengan segera.
 
Oleh itu, insitusi kekeluargaan perlu dijaga dan diasuh dengan tarbiyyah Islam. Bukannya cukup dengan pendidikan sivik fizikal sahaja.
  • Menghidupkan kembali budaya nasihat-menasihati dan tegur-menegur
  • Penekanan akidah yang sejahtera
  • Mengingatkan hukum dan azab yang keras dari Allah
  • Peranan pihak berkuasa untuk membendong gejala yang tidak sehat
  • Wujudkan suasana yang baik, Baldatun Thoiyyibatun warabbun ghafur
  • Semua masyarakat mengambil bahagian sebagai pendakwah
  • Peranan ibu-bapa di dalam mendidik anak-anak ke arah nilai murni berpaksikan ajaran Islam

Wallahu 'alam, sekian

abuzorief @ kilang lama
22/7/2013, isnin

Wednesday, 10 July 2013

Coup-D'e-Tat


Kegagalan sistem demokrasi yang dikatakan bertujuan menjaga kepentingan dan hak rakyat jelata kian hari kian nampak kepincangannya. Sedangkan semua negara disarankan mengamalkan sistem demokrasi di dalam pemerintahan. Pemerintah tidak boleh melakukan kezaliman dan ketidak-adilan di dalam menjalankan tanggungjawab yang telah diamanahkan oleh rakyat jelata.

Namun apa yang berlaku sebaliknya, tidak mengambarkan apa yang tercatat dalam kamus atau perbendaharaan ilmu. Demokrasi dicabuli oleh mereka yang ada kepentingan untuk meneruskan survival hidup sebagai pemerintah atau bertujuan menakluki dunia disebalik ideologi demokrasi itu sendiri.

Negara atau siapakah yang mengawal dan mengarahkan sistem ini untuk dilaksanakan?.

Kudeta 

Peristiwa yang terbaru ini, berlaku di Mesir, dimana rampasan kuasa pihak tentera ke atas kerajaan pimpinan Morsi dilakukan dengan zalim walaupun beliau telah dipilih dari pilihanraya yang sah. Kezaliman pihak tentera dan polis jelas membelakangkan undang-undang yang telah menjadi perlembagaan negara yang sah. Cara penggulingan yang dilakukan juga kelihatan ala brutal dan nyawa rakyat tidak berharga lagi untuk dijadikan pertaruhan demi kuasa memerintah.

Permainan jahat penggulingan ini akan sentiasa berlaku dimana-mana negara Islam kerana ada tangan-tangan ajaib dibelakang yang tidak senang hati, tergugat dan terasa terganggu kerana 'mengganggu' kerja dan tujuan jahat mereka untuk menjadi pemerintah nombor satu dunia (New world order).

Puncanya adalah kebangkitan Islam. Satu kebangkitan bernafas baru bagi orang-orang Islam yang mahukan dunia ini kembali diperintah oleh Khalifah Islam, Ustaziatul Alam, bukan lagi sistem demokrasi yang pincang dan rapuh serta berat sebelah.

Boneka

Kenapakah Amerika dijadikan rujukan oleh pemimpin-pemimpin sekular Mesir ini? dan kenapakah Israel bergembira dengan rampasan kuasa ini?.

Kita hanya mampu menggeleng kepala sahaja dengan apa yang terjadi. Ibarat sebagai lakonan di papan layar yang pastinya pincang dan kaku gerakan lakonannya, kerana tidak mengikut skrip asalnya. Kalau teruskan juga paparannya, pasti penonton akan mencemuh dan gelisah.

Semoga Allah meningkatkan Izzah kita, memberikan kekuatan dan memenangkan Islam kembali memerintah dunia.

Wassalam

abuzorief @ kulim
10/7/2013

Friday, 5 July 2013

IKRAM kecam kudeta Mesir


Kenyataan Akhbar
Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM)
5 Julai 2013
 
Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) mengikuti dengan penuh keprihatinan perkembangan politik yang amat mencemaskan di Mesir. Setelah rakyat bangkit dan mencipta sejarah dengan kejayaan demokrasi di negara bersejarah ini, pihak tentera serta para pembangkang Presiden telah melaksanakan kudeta yang bertentangan dengan semangat demokrasi.

IKRAM mengecam kudeta dan penggulingan seorang Presiden yang dipilih secara sah melalui pilihan raya. Rampasan kuasa jelas menafikan hak dan kemahuan rakyat melalui proses demokrasi dan pilihan raya. Amat mendukacitakan tindakan ini didukung oleh mereka yang kononnya memperjuangkan demokrasi dan kebebasan. Juga amat dibimbangi rampasan kuasa ini tidak akan berakhir dengan begitu mudah malah Mesir dijangka akan berada dalam keadaan krisis yang tidak berkesudahan.

IKRAM kesal dengan campur tangan pihak luar dalam urusan nasional negara Mesir sedangkan proses demokrasi masih terbuka serta peralihan ke arah politik demokrasi sedang berjalan. Presiden Dr Mohamad Morsi sendiri menggalakkan media yang bebas dan kebebasan hak untuk rakyat bersuara.

IKRAM menyokong pendirian Presiden Dr Mohamad Morsi, Parti Keadilan dan Kebebasan serta Ikhwan Muslimin untuk menentang secara aman tindakan luar undang-undang ini. Selama ini mereka dianggap tegas dan konsisten bersama golongan yang cintakan keamanan untuk merealisasikan perubahan selaras dengan undang-undang.

Tindakan menahan Presiden Morsi oleh pihak tentera adalah tindakan yang bertentangan dengan lunas undang-undang dan demokrasi. IKRAM mendesak agar semua pemimpin Ikhwan Muslimin dan tahanan politik lain dibebaskan segera. Pihak tentera dan polis harus memberi jaminan keselamatan kepada Presiden Morsi, para pemimpin Ikhwan Muslimin dan pengikutnya daripada sebarang penindasan dan penyeksaan.


Dr Mohd Parid Sheikh Ahmad
Presiden

Monday, 1 July 2013

Besar sungguh rahmat Tuhan


Bila sakit, saya cuba membandingkan diri saya dengan orang-orang yang jauh lebih sakit dari saya. Sengaja untuk menyedapkan hati. Tetapi itu bukanlah sikap yang selalu dilakukan oleh kita semua termasuklah saya.

Pada kebiasaannya kita suka membandingkan diri kita dengan orang-orang yang jauh lebih bertuah dari kita. Kita lebih banyak 'mendongak' ke atas daripada 'menunduk' ke bawah di dalam perkara-perkara kebendaan dan kemewahan. Maka akan timbul di dalam diri kita rasa tidak puas hati dengan kelebihan orang lain.

Namun, ragam hidup kita memang berlainan. Susah dan senang, sehat dan sakit, kaya dan miskin dan semuanya itu adalah masam-manis kehidupan kita di atas muka bumi. Siapa sangka pada asalnya kita sehat wal 'afiat tiba-tiba dengan sekelip mata sahaja jatuh sakit. Senang-lenang dengan kemewahan harta dunia, tiba-tiba jatuh menjadi papa-kedana dan dihalau keluarga dan masyarakat.

Memang benar kita semua mahu kehidupan yang sempurna, tetapi percayalah, tidak ada yang sempurna sebenarnya. Pasti ada kekurangan dan cacat celanya. Itulah lumrah kehidupan yang sementara.

Dimanakah kita hendak mencari titik ketenangan di dalam diri, bilamana kita mengajak diri kita sendiri supaya memikirkan semua itu adalah dari rahmat Tuhan.
  • Sebenarnya kita lupa dengan Tuhan
  • Kita lupa dengan kejadian Tuhan
  • Kita tidak mensyukuri nikmat Tuhan
  • Kita berbangga dengan kebolehan diri sendiri
  • Hilang segala ketaqwaan
  • Lunturnya keimanan 
Ingatlah!, Tuhan tidak pernah melupakan kita.

(Setelah menerangkan akibat orang-orang yang tidak menghiraukan akhirat, Tuhan menyatakan bahawa orang-orang yang beriman dan beramal soleh akan disambut dengan kata-kata): Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya! - Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu) ! - Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia Dan masuklah ke dalam SyurgaKu! [Surah Al-Fajr : 27-30]

Wallahu 'alam, sekian

abuzorief @ kulim
1/7/2013, isnin

Tuesday, 18 June 2013

Berita besar


Terlalu kerap kejadian buruk dan musibah yang berlaku dan kejadian itu pula diluar jangkaan kita semua. Selepas kejadian Jambatan Kedua Pulau Pinang runtuh, kini dikejutkan pula dengan ribut kuat yang melanda dan mengakibatkan menara besi di atas bangunan UMNO yang telah dibina di atas tanah wakaf di Jalan Macalister Road Penang tercabut dan jatuh. Selepas ini apa pula tragidi yang akan berlaku?. Masih diluar jangkaan kita semua, yang kerdil dan lemah ini. Semua kejadian adalah tanda-tanda kekuasaan Allah sebagai peringatan ke atas hamba-hambanya.

Berita besar

Saya teringat tentang bacaan saya tentang Surah An-Naba, tentang Berita Besar di dalam tafsir fi Zilal Al-Quran oleh As-Syahid Syed Qutb. Satu surah yang didatangkan kepada kita untuk diperhatikan, diteliti, diperhalusi, dikaji, diselidiki, diamati, difikirkan dan sebagainya. Berita besar yang mengandungi berbagai-bagai penjelasan dan persoalan tentang nikmat dan azab supaya kita semua sentiasa kagum dengan Allah sebagai Maha Berkuasa dan Maha Pencipta. Begitu juga surah-surah lain di dalam juzu' 30 Amma, yang terkait dengannya, menceritakan kepada kita tentang segala kejadian yang amat dahsyat tentang kemusnahan alam dan segala isi-isinya. Tiada siapa lagi yang mampu untuk membendung dari terjadi. Kejadian dahsyat yang pastinya tidak dapat diceritakan dengan kata-kata yang sebenar malahan juga tidak dapat digambarkan dengan segala gambaran, ilusi dan lakaran-lakaran dengan tepat.

Sedangkan kejadian kecil tersebut yang berlaku telah menyebabkan kita semua terpinga-pinga dan bertanya-tanya diantara satu sama lain. Kita lihat di antara kita berkeadaan 'mabuk', panik, cemas, ketakutan, kesedihan dan sebagainya. Itu hanya sebahagian petanda yang amat kecil untuk kita perhatikan dan fikirkan.

Bagaimana pula kejadian yang besar yang akan terjadi seperti mana yang telah digambarkan kepada kita tentang cerita malapetaka yang besar yang akan berlaku. Bukit-bukau dan gunung-ganang yang tercabut dari pasak dan diterbalikkan, bumi yang terbungkas keluar segala isi perutnya, langit yang jatuh bertimpa-timpa, air laut yang membuak-buak menganas, Matahari yang akan meletus dan mengeluarkan percikan-percikan lahar dan api yang amat panas menimpa, bintang-bintang yang jatuh berguguran dan timpa menimpa dengan letupan kuat yang maha dahsyat dan sebagainya.

Bersedia?...

Apakah kita masih belum bersedia untuk memperhatikan satu-persatu kejadian dan bersedia menerima 'Berita besar' sepertimana yang telah digambarkan oleh Allah?

Kita masih ada masa untuk mengatur dan memperbaiki segala tindakan dan kejahilan kita berhubung dengan soalan-soalan kehidupan kita ini.

Hanya kepada Allah sahaja tempat kita kembali dan bertaubat di atas kealpaan dan kederhakaan diri kita kepadanya.

Wallahu 'alam

Sekian

abuzorief @ Kulim
18/6/2013, selasa 5.30pm

Monday, 10 June 2013

Penyakit Minamata





Telah berlangsung Mesyuarat Agung Daerah, Pertubuhan IKRAM Seberang Perai Tengah buat kali keempat di Pejabat IKRAM Pulau Pinang pada hari Sabtu bertarikh 8/6/2013. MAD ini adalah Muktamar Tahunan untuk ahli IKRAM SPT. 

MAD ini juga sebagai medan untuk mengaudit, muhasabah segala aktiviti-aktiviti yang dilakukan sepanjang setahun yang lepas, check and balance di atas segala perancangan setahun yang lalu, meneliti, membaik-pulih kecacatan yang ada, menekuni tarbiah dan dakwah serta kebajikan ahli, masyarakat dan sebagainya.

MAD SPT ini juga adalah kehadiran saya yang pertama sejak penubuhannya pada tahun 2010. Ketika itu saya berada di UK. Cuma masa dan suasana sahaja yang berlainan, sedangkan saya juga turut menghadiri majlis seumpama ini disana untuk beberapa tahun bersama para aktivis dan pelajar. 

Aktivisma dan halatuju yang sama memungkinkan kita semua bergerak seiring untuk melaksanakan agenda ummah dan masyarakat, Dakwah, Tarbiah dan kebajikan bersama. Sesungguhnya kita semua diajar dengan mengikhlaskan niat dan hati sepertimana sabda Arrasul SAW di dalam hadisnya yang pertama di dalam Hadis 40 Imam Nawawi. Itu adalah asas yang utama apabila berjamaah atau bekerja secara kolektif.

Minamata desease

Mencoret kembali apa yang menjadi topik utama ucapan YDP SPT tentang semangat ukhuwwah sesama ahli untuk melonjakkan Misi dan Visi IKRAM yang mana kita baharu saja selesai fasa memimpin ummah dan kini kerja utama selepasnya adalah memimpin masyarakat yang dikira sebagai satu kerja yang menyeluruh dalam aspek kehidupan bermasyarakat. Siapa lagi kalau ahli IKRAM. Misi dan Visi IKRAM ialah untuk memartabatkan dan mendaulatkan syariat Islam di Malaysia ini.

Usaha ini perlukan consistency atau istiqamah dan kerja berjamaah. Bukannya faktor usia, larat atau tidak, penat atau tidak, sibuk atau tidak tetapi satu usaha pengemblengan tenaga tua dan muda, sehat atau lelah, pakar atau sumbang-saran idea, semuanya diharapkan bersatu untuk merealisasikan misi dan visi tersebut.

Muhasabah

Perancangan akan dianggap gagal sekiranya output atau natijah dari perancangan itu tidak membuahkan hasil.  Amal Jamai'e tidak dihadamkan dengan betul di dalam melaksanakan sesuatu yang telah disyurakan. Hasil kerja yang mengecewakan, sedangkan masyarakat mengharapkan kepimpinan cekap dan diteladani.

Muhasabah dari YDP SPT, yang cukup baik sekali ditengah-tengah kekalutan dan keasyikan atau mungkin kealpaan kita semua di dalam melaksanakan Dakwah, Tarbiah dan kebajikan di dalam masyarakat. Barangkali, semangat ukhuwwah itulah neracanya. Sikap menyalahkan orang lain perlu dihindari dan dijauhi.
  • Apakah tarbiah zatiyah diri itu tidak berkesan selama ini? 
  • Ataukah pengertian ukhuwwah itu belum difahami dengan jiwa yang suci, mengadap rabul Jalil?
  • Atau sedikit terleka dan terkeluar dari roh Tarbiah yang diharapkan?
  • Benarkah kita serius dengan kerja buat kita untuk agama Allah ini?
  • Atau sekadar bepersatuan?
  • Atau mengisi lapang?
  • Atau, lupa kita ini berjamaah?
Biarlah Minamata Desease itu mejadi  igauan kita semua, tetapi jangan menjadikan D&T kita ini cacat dan salah tingkah-lakunya di dalam Jamaah, yang mana memungkin Jamaah itu runtuh dan ranap kerananya.

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah dia beriman dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.[Al-Hujurat 49: 11]

D&T

Dakwah dan Tarbiah mestilah dilaksanakan bersama-sama ahli dengan hati dan niat yang ikhlas, kerana mengharapkan keredhaan dan ganjaran pahala yang besar dari Allah SWT. Sekiranya perselisihan dan pertelingkahan sesama sendiri, maka akibatnya lebih besar kepada Jamaah, D&T itu. Masakan untuk memimpin masyarakat, sedangkan agen-agen Islah itu sendiri di dalam keadaan 'sakit' yang perlu diubati.

Dakwah dan tarbiah adalah elemen yang tidak dapat dipisahkan di dalam proses mendidik, membimbing, memantau, mengubah dan mengislahkan diri dan masyarakat. Ia perlu dilaksanakan secara berhikmah dan pengurusan secara sistematik. 

Keperluan tarbiah dan dakwah menjadi penting untuk IKRAM merealisasikan di dalam usaha untuk melaksanakan dan mendaulatkan syariat Islam di Negara Malaysia.

Dakwah dan tarbiah mestilah menjadi sebati di dalam kehidupan seharian ahli IKRAM, kerana ia adalah tugas dan tanggungjawab ke atas seorang Muslim yang bergelar Da'i di jalan Allah SWT.


(Sesungguhnya) orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah dengan harta benda dan jiwa mereka adalah lebih besar dan tinggi darjatnya di sisi Allah (daripada orang-orang yang hanya memberi minum orang-orang Haji dan orang yang memakmurkan masjid sahaja) dan mereka itulah orang-orang yang berjaya.[At-Taubah 9:20]

Hasrat

Oleh itu, usaha yang bersungguh-sungguh ke arah merealisasikan hasrat itu perlulah dilakukan oleh semua ahli tanpa mengira peringkat, lelaki atau wanita, aulad atau remaja atau belia, institusi atau agensi atau sebagainya. Penglibatan ahli secara serius dan menyeluruh akan merancakkan program dan keberkesanan dakwah dan tarbiah sepertimana yang telah digariskan di dalam plan strategic IKRAM SPT. 

Berikut adalah kata-kata Ust. Hasanuddin Mohd Yunus, YDP IKRAM Selangor “Tahun 2020 semakin hampir. Apakah pengurusan minda dan amal kita memadai untuk zaman itu” 

Kewajipan-kewajipan kita lebih banyak dari masa yang ada pada kita, oleh itu gunakanlah masa dengan sebaik-baiknya dan ringkaskanlah perlaksanaannya, (antara 10 wasiat Imam Hasan Al-Banna).

Sekian, pandangan kerdil seorang ahli IKRAM SPT

Wassalam

Nota:
[1] http://en.wikipedia.org/wiki/Minamata_disease
[2] Laporan Tarbiah MAD SPT 2013
[3] Tafsir Al-Quran
[4] D&T : Dakwah dan Tarbiah
[5] SPT : Seberang Perai Tengah

[6] YDP : Yang Di Pertua

abuzorief @ seberang jaya
8/6/2013, sabtu
MAD IKRAM SPT