Thursday, 29 January 2009

Baju ketat, seluar sendat...


Aku semakin hairan dengan budak-budak sekarang, baik si Mamat mahupun si Minah. 
Kenapakah aku berkata sedemikian rupa?. 
Kenapa tidaknya, kerana sudah bertukar zaman rupanya...

Pakai baju ketat-ketat,
Seluar juga sendat-sendat,
Sampai nampak dalamnya pusat?.
Ada terbonjol... ada bulat,
Macam bentuk buah putat.

Seluar londeh... baju singkat,
Jalan pula terkulat-kulat,
Gaya mengalahkan ulat-ulat,
Sekali golek terbonjol bulat.

Pakai juga tudung kepala,
Biar alim orang kata,
Tapi pusat nampak juga,
Lurah punggung terdedah pula,
Seluar dalam berkaler-kaler,
Apa macam gaya mereka?

Aku tengok pening kepala,
Mereka lalu depan mata,
Apa sudah jadi dengan dunia,
Semakin maju semakin meloya,
Mereka kata we up todate la,
You... tahu apa.

Nampak pusat dicucuk pula,
Habis ditindik merata-rata,
Macam mana aku tidak jeling mata,
Tengok gelagat anak muda,
Esok lusa entah anak aku pula?...
Minta simpang jauh dari neraka.

Aku ingat lembu Pak Mamat saja,
Ditindik hidung dan telinga,
Rupanya anak Pak Mamat juga,
Tebuk pusat, bibir, lidah dan kelopak mata...

Cempedak sendat ada harga,
Manusia sendat sedap di mata,
Apalah gunanya semua,
Tatapan nafsu si jejaka,
Hanya untuk syok-syok saja,
Semata jadi halwa dunia.

Wahai anak muda teruna dara,
Tidak malukah jadi boneka,
Satu dunia tatap dosa,
Hanya untuk menjamu mata,
Mereka buat teka-teka,
Macam teka silang kata,
Kita tengok siapa yang kena,
Macam cerita Alibaba,
Penyamun tarbus kepala jingga.

Jangan ikut itu gaya,
Semua dekat pada zina,
Di akhirat langsung tak berguna,
Menyesal sudah tiada guna,
Air mata darah pun tidak laku juga.

Kesian aku padat tok alim kita,
Kena jalan tunduk kepala,
Setiap hari terhantok kepala,
Berlanggar papan signboard saja,
Pasal hendak jaga mata,
Takut hilang segala pahala,
Risau nanti dapat dosa.

Alangkah sopan beradat budaya,
Baju kurung teluk belanga,
Manis pula tutur bicara,
Lemah lembut di atur gaya,
Itukan molek dipandang mata.

Ingatlah orang muda-muda,
Umur kita tidak ada beza,
Tua muda sama saja,
Kena ingat itu semua.
Umur hanya sejengkal dua,

Esok lusa tidak boleh duga,
Malaikat maut menanti saja,
Marabbuka.......
Siapa dulu jumpa yang Esa,
Pilihannya Syurga atau Neraka?
Tepuk dada tanyalah selera... 
 
abuzorief @ sheffield 
29/1/2009 tuesday

Thursday, 22 January 2009

Perang Digital...

Kerajaan Kilafah Islamiyyah Uthmaniyyah tumbang kerana sikap hipokrat umat Islam itu sendiri dan di bantu pula dengan kekuatan bala tentera kuffar dan sekutu-sekutunya. Semua negeri-negeri di bawah naungan Kalifah ketika itu tumpas dan tumbang satu persatu dan diagih-agihkan kepada kerajaan bersekutu seperti mana bahagian-bahagian kek diagihkan. Malang sungguh ummah ketika itu. Sudahlah dipecah-pecahkan kawasan malah di perintah pula mengikut undang-undang 'rimba' yang banyak memihak kepada mereka bagi menggantikan undang-undang mutlak ciptaan Allah SWT.



Cintakan dunia..

Itulah kesannya apabila umat Islam cintakan dunia dan takutkan mati... hubbuddunia wa karahiyatul maut... Dunia dijadikan hamparan dagangan yang indah-indah dan mempersonakan manakala akhirat di ketepikan semata-mata untuk memuaskan hawa nafsu yang tiada kesudahan.

Kelemahan bukan halangan

Kelemahan dan kekalahan ummah dahulu bukanlah halangan bagi kita bangun kembali di arena ini. Penjuangan kini adalah perjuangan yang kompleks. Perjuangan yang harus dititip dengan seni dan strateginya. Dirancang sebaik mungkin. Perlukan kesedaran ummah yang satu. Bangun bersama-sama dengan satu kalimat iaitu La ila ha illallah, muhammadur Rasullullah... Kalimat keramat yang mempersatukan kita dengan keimanan yang mutlak. Hanya Allah dan Rasul sahaja matlamat akhir untuk memenuhi misi perjuangan.

Dunia digital

Kita juga mempunyai kekuatan. Kita juga mampu memiliki semula khazanah yang telah dirampas oleh mereka yang bersikap kurang ajar. Dunia global dan digital kini telah membuka ruang persaingan sebanyak mungkin. Hal keadaan inilah yang mampu bagi kita menyumbang tenaga dan akal fikiran bersama-sama untuk menumbangkan kembali kerajaan Kuffar yang selama ini dengan sewenang-wenangnya berkuasa dan melakukan kerosakan di atas muka bumi Allah ini.

Di zaman media digital, masing-masing mampu berperanan dimedannya. Lebih-lebih lagi dalam keadaan boikot sekarang ini... di kemuncak yang lebih aggresif... Ada yang menyokong dan ada pula yang akan protest (menghalang). Bukan lagi boleh bersembunyi... bak kata baling batu sembunyi tangan. Namun, inilah cabaran dunia terkini, masing-masing boleh berlawan dan berperang...

PERANG DIGITAL atau DIGITAL WAR...
 


Gagasan ekonomi

Kita perlu terus melumpuhkan dan menumbangkan gagasan ekonomi Zionist dan sekutu-sekutunya yang telah sejak sekian lamanya bertapak di pasaran dunia antarabangsa. Kita mahu melihat tumbang dan lenyapnya syarikat zionis dan sekutunya satu persatu sebagai syarikat gergasi dunia di persada antarabangsa. Syarikat mereka ini perlu dilenyapkan sekaligus di papan Bursa Saham Utama Antarabangsa.

Wallahu 'alam

abuzorief @ sheffield
khamis, 22/01/2009 12:16
Greenwich Mean Time

Friday, 16 January 2009

Our soul will never die...


Our soul will never die...

Ada yang hulur tabung,
Dan ada pula yang terpekik terlolong,
Semuanya pakat nak tolong,

Our soul will never die...

Tak kira bangsa dan tak kira rupa,
Semua sepakat sehati sejiwa,
Derma apa yang ada,
Seluk poket pejam mata,
Hulur saja apa yang jumpa,
Lebih baik dari yang tiada.

Our soul will never die...
Mari kita mula dulu,
Yang susah kita bantu,
Jangan kita buat seteru,
Bantulah apa yang termampu,
Supaya kita mendapat restu,
Dari Allah dialah satu.

Our soul will never die...

Doa cik kakak, doa cik abang,
Mohon Allah bagi menang,
Saudara kita ditimpa malang,
Ditembak Zionis malam dan siang,
Tak habis-habis ditimpa malang,
Angkara manusia bernafsu binatang.

Our soul will never die...

Kalau baik dikata jahat,
Si jahat kata lu kena bertaubat,
Apa cerita media ni buat,
Sampai kita naik meluat.

Our soul will never die...

Nestle, McD, Motorola, Nokia,
Semua barang Yahudi punya,
Amerika pula sekutu kuatnya,
Yang lain pula pak turut saja
Macam cerita P. Ramlee pula,
Aiya che siti, perempuan manyak muda,
Ditutupnya mata ikut saja kemana dibawa.

Our soul will never die...

Ayuh boikot barang mereka,
Ganti dengan jenama kita,
Itulah senjata kita punya,
Selagi kita bekerjasama,
Tiada siapa berani duga,

Our soul will never die...

Tak usah gaduh sesama kita
Dunia ini kecil sahaja,
Kuat ukhuwwah rapat saudara
Adam Hawa tok nenek kita
Asal dari tanah juga
Our soul will never die...

abuzorief @ sheffield
sabtu, 17/01/2009 01:25
Greenwich Mean Time

Monday, 12 January 2009

Apa lagi hendak...

 
Apa lagi hendak dipujuk,
Kalau hati sudah busuk,

Apa lagi hendak disorok,
Kalau fikiran sudah dirasuk,

Apa lagi hendak dikagumi,
Kalau lidah tidak mengenal identiti,

Apa lagi hendak disantuni,
Kalau budi sudah dikuburi,

Apa lagi hendak dimuliakan,
Kalau nafsu dimaharaja-lelakan,

Apa lagi hendak dipatuhi,
Kalau karma tuhan sudah tidak dipeduli,

Apa lagi...

Apa lagi...

Apa lagi yang tinggal,
Roh pergi mengadap tuhan,
Tinggal rangka tulang belulang,
Isi habuan ulat-ulat alam...

abuzorief @ sheffield
isnin, 12/01/2009 18:12
Greenwich Mean Time

Thursday, 8 January 2009

Kenyataan Mursyid Am Ikhwan... Tentang GAZA


Kenyataan Mursyid Am Ikhwan Muslimin, Ustaz Mahdi Akef tentang apa yang sedang berlaku di Gaza.

Dengan Nama Allah, Selawat dan salam ke atas Rasulullah saw dan mereka yang berwalak kepadanya (Walak = tempat kecintaan, rujukan dsb. - pent.)..

Firman Allah swt bermaksud, “Allah menetapkan, ‘Sungguh Aku akan memenangkan (agama) Aku dan Rasul-rasulKu. Sesungguhnya Allah Maha Kuat, Maha Perkasa” (Al-Mujadalah: 21). “Sesungguhnya Kami akan memenangkan Rasul-rasul Kami dalam kehidupan di dunia dan di hari dibangkitkan saksi-saksi” (Ghafir:51). Sabda Rasulullah saw bermaksud, “Akan terus dari umatku mereka yang terang-terang atas kebenaran. Tidak akan memudharatkan mereka oleh orang-orang yang memusuhi mereka sehingga datang ketetapan Allah, sedang mereka dalam keadaan sedemikian’. Sahabat bertanya, ‘Dimanakah mereka’. Rasulullah saw menjawab, ‘Mereka di Jerusalem dan disekeliling Jerusalem (Palestin)’. “.

Wahai pendokong Dakwah ini ! Wahai mereka yang bersiap siaga di Palestin ! Wahai mereka yang di kepung di Gaza dan di Al-Khalil (Hebron) !

Setiap fasa ada kemenangan. Bila semakin sengit kezaliman dan kuat kepungan yang zalim dan semakin kuat cengkaman musuh dari kalangan bangsa sendiri terhadap pejuang-pejuang Islam, maka kezaliman sanak saudara lebih perit dirasakan ke atas jiwa kita, maka sesungguhnya kemenangan di fasa itu adalah berpegang teguh dengan Prinsip, tidak mengalah untuk mendapatkan Hak-hak, membuat persiapan untuk fasa berikutnya. Kemenangan itu juga adalah kita menang mengatasi jiwa agar tidak menjadi lemah, azam tidak mengendur, bisikan Syaitan dan perbuatan orang-orang munafik.

Imam Al-Banna berkata tentang erti Tsabat, ‘Berterusan akh itu bekerja dan berjihad di jalan mencapai matlamatnya, walau sepanjang mana tempoh dan silih berganti tahun demi tahun, hingga dia bertemu Allah dalam keadaan demikian dan dia telah menang dengan mendapat salah satu dari dua Kebaikan, samada Matlamat tersebut atau Mati Syahid di peghujungnya. Firman Allah swt bermaksud, “Dari kalangan orang-orang beriman terdapat mereka yang benar janji mereka kepada Allah. Dari kalangan mereka ada yang telah Syahid. Dan sebahagian lagi masih menunggu dan mereka tidak menrubah sedikitpun janji mereka itu” (Al-Ahzab:23) . Pada kita, waktu adalah sebahagian dari rawatan (penyakit diri dan umat ini). Jalan ini panjang tempohnya, jauh fasa-fasanya, banyak halangan-halanganny a, akan tetapi itulah satu-satunya Jalan yang mnyampaikan kepada apa yang dituju, disamping beroleh pulangan yang besar dan pahala yang indah.

Ya, wahai pendokong Dakwah di Palestin, bahkan dengarlah wahai semua penduduk dunia ini !

Bukan resolusi-resolusi Persidangan Anapolis atau PBB, bukan juga sidang-sidang damai bersiri demi siri, bukan juga janji-janji palsu dan ancaman yang berterusan. Buka semua itu atau seumpamanya yang akan mengembalikan hak-hak dan menamatkan Penjajahan.

Hak-hak kita akan dikembalikan, musuh-musuh kita akan terpaksa mendengar permintaan kita hingga mereka keluar dari negeri kita atau duduk dalam sidang yang serius yang boleh mewajibkan mereka mengembalikan hak-hak kita, hanyalah melalui Penentangan semata-mata, Jihad yang berterusan, berpegang teguh dengan Prinsip-prinsip, perpaduan dalam tanahair, menghidupkan ruh Penentangan dan perasaan yang tinggi, cinta kepada Syahid dijalan Allah dan tidak takut kepada mati.

Wahai para mujahid Gerakan HAMAS,

Sesungguhnya kamu telah menyambut panji-panji Jihad Penentangan terhadap Penjajahan dari generasi terdahulu. Kami telah mengibarkan panji-panji “Syahid atau Menang”. Kamu telah menyumbang para Syuhadak demi para Syuhadak yang diberkati. Betapa pemurahnya kamu menyumbangkan ribuan yang disumbat ke dalam penjara, ribuan yang menjadi luka dan cacat, ribuan janda dan anak yatim. Apabila perasaan lemah dan Wahan (cinta dunia dan takut mati – Hadis) menyelinap masuk ke dalam jiwa orang-orang yang terdahulu dari kamu di jalan Penentangan ini (mereka dulunya berjuang, kini bersekongkol dengan Amerika dan Israel – pent.), kini kamu wahai HAMAS, sehingga ke saat ini, menjadi batu pejal yang menghempap yang memusnahkan angan-angan Penceroboh, Perampas tanah dan Penjajah. Sejak 20 tahun lalu, gerakan mu tersebar di seluruh Gaza yang diberkati, Tebing Barat yang dipenuhi Jihad dan di pelusuk Palestin, dengan mengangkat panji-panji Intifadhah (kebangkitan) bersama-sama mereka yang bangkit, dan panji-panji Penentangan bersama-sama mereka yang menentang. Kamu dapat memastikan kesemua kumpulan di Palestin bernaung di bawah panji-panji Jihad dan bertarung dengan Musuh yang jahat lagi kotor, yang berusaha sepenuh tenaga untuk memecahkan kesatuan barisan rakyat Palestin. Malangnya musuh berjaya dalam banyak aspek dimana dikalangan sebahagian pemimpin Palestin ada yang menyifatkan usaha-usaha Penentangan sebagai sia-sia, Jihad dengan gambaran yang jelek yang Musuh-musuh sendiri tak tergamak untuk menyebutnya.
Ya, musuh telah berjaya membunuh simbol perjuangan Palestin, Yasser Arafat dengan menggunakan racun oleh orang-orang yang rapat dengan beliau supaya kumpulan lain yang disukai oleh musuh pula menguasai medan melalui segala bentuk godaan, ancaman, janji manis dan amaran sehingga kepungan yang zalim ini dapat berjalan dengan kerjasama kumpulan tersebut yang membantu menyiksa umatnya dan menghukun rakyatnya sendiri.

Wahai para Mujahideen HAMAS,

Telah berlalu hari-hari yang perit, dan kamu telah brtahan teguh dengan sebenar-benarnya. Penentang dan ketahanan kamu bersama dengan para penentang, mujahideen dan seluruh pelusuk dunia, telah memberikan kesan dalam menamatkan tempoh pedih dalam sejarah dunia dan Amerika yang dikuasai oleh kumpulan perampok dan orang-orang jahil ditampuk pimpinan Amerika dan antarabangsa sehingga membawa kepada kehancuran dan kerugian. Di penghujung tempoh kumpulan ini dibawah kepimpinan George Bush II, tersebar dari pusat-pusat penyelidikan terhadap jenayah-jenayah mereka terhadap kemanusiaan. Adakah didunia ini siapa yang akan mengadili mereka di Mahkamah Jenayah Antarabangsa, setelah mereka dihukum di Pilihanraya Amerika, supaya ianya tidak berulang di masa akan datang? Jutaan manusia terbunuh, jutaan tercedera, penyiksaan yang mengerikan, tawanan rahsia, penjara rahsia dan belum lagi penggelapan ratusan bilion dolar, mensia-siakan usaha tenaga perusahan dan perniagaan serta kekayaan di peringkat antarabangsa !

Sesungguhnya tempoh perit dalam sejarah dunia juga tamat bermula di zaman Presiden Reagan. Kini dunia bersedia pula untuk masuk ke fasa baru. Umat Arab dan Islam mestilah mempunyai peranan dan tempat akan tetapi titik permulaannya ialah kita mesti merubah apa yang ada dalam jiwa kita, kemudian kita mendapatkan semula kebebasan dan hak menentu halatuju. Kita hendaklah memiliki kemahuan yang bebas dari sebarang belenggu selain dari ikatan berpegang dengan arahan Allah dan Syariat Islam.

Wahai mereka yang bersiap siaga di Bait Maqdis (Jerusalem) dan di sekeliling Bait Maqdis,

Sesungguhnya kamu bukan sahaja mempertahankan bumi dan tempat suci kamu semata-mata, bahkan kamu mempertahankan maruah umat Arab dan umat Islam seluruhnya, juga mempertahankan tempat-tempat suci umat Islam dan Kristian. Bahkan saya tidak berlebih-lebih bila mengatakan bahawa sesungguhnya kamu mempertahankan nilai kebebasan, kemuliaan dan persamaan demi kemanusiaan seluruhnya, berdepan dengan apartheid, kebencian, pembezaan, pencerobohan yang lahir dari falsafah Sekular yang dihasilkan di kurun lalu oleh benih Nazi, Komunis, Atheis yang dieksploitasikan oleh Apartheid dan Zionis. Zaman sebahagian mereka telah berlalu dan dengan izin Allah dan bantuan mereka yang mulia dan merdeka, akan mengalahkan Zionis, Apartheid dan Atheis.

Sesungguhnya Islam yang agung yang kamu kibarkan panji-panjinya, tidak mengenali perbezaan warna kulit, bahkan ia adalah agama persamaan dan toleransi, tidak membawa apartheid yang sangat dibenci manusia. Bahkan Islam ini adalah apa yang disabdakan Rasulullah saw bermaksud, ‘Setiap kamu adalah dari Adam, dan Adam adalah dari tanah”.

Kepada Umat Arab dan Islam,

Janganlah kamu diperolok dan diperdayakan oleh kempen hitam dan media yang punah diperlakukan sekehendak Syaitan. Mereka memerangi tanpa henti bersama dalam barisan musuh-musuh umat Islam. Dengarlah suara hati nurani kamu yang tidak boleh menerima tindakan berdiam diri tanpa menolong pihak yang benar, saudara mara kamu di dalam kemanusiaan, agama dan Arab. Mereka dikepung oleh semua pihak agar memaksa mereka untuk tunduk menyerah diri kepada ketamakan musuh dan perancangan Zionis.

Wahai pemimpin dan kerajaan Arab,

Tiba masa kamu harus sedar dari lamunan, dan mengambil pendirian yang sebenar-benarnya. Kembalilah menilai pendirian dan strategi politik kamu sejak berdekad-dekad lalu. Bukalah lembaran baru bersama-sama rakyat kamu demi mencapai kemuliaan dan keagungan buat umat ini.

Saya tidak akan sekadar mengajak kamu mendokong hak Palestin dan menganjur peperangan demi membebaskan Palestin semata-mata, bahkan saya menyeru agar kamu jangan bekerjasama dalam membuat kepungan yang zalim dan melenyapkan isu Palestin. Isu ini tidak akan mati. Isu ini tidak akan berhenti sehingga Kebenaran kembali kepada tuannya. Adapun kamu, maka kamu akan dihukum oleh sejarah samada menyebelahi atau mendakwa kamu. Diakhir nanti, kamu akan berdiri di mahkamah Maha Adil, Maha Mengetahui, menghitung kamu apa yang kamu perbuat, apa yang kamu zahir dan rahsiakan.

Kepada kamu wahai Mujahideen, wahai mereka yang berada di medan batalion Syuhadak di Gaza Intifadah, Gaza yang dijajah, Gaza yang dibebaskan, Gaza yang diberkati …

Bergantunglah kamu kepada Allah swt. Yakinlah terhadap kemenangan dan pertolonganNya. Ikhlaskanlah wajah kamu hanya kepada Nya semata-mata. Ketahuilah bahawa Kemenangan itu datang bersama Kesabaran. Kesatuan barisan dalam rakyat Palestin adalah mesti demi mencapai kemenangan. Bersabarlah terhadap pembangkang kamu. Tanggunglah kesakitan yang dilakukan oleh mereka yang sebangsa dengan kamu. Haapkanlah senjata kamu ke arah musuh sahaja semata-mata dan ke arah dada-dada Zionis yang menjajah.

Jangan menunggu-nunggu apa jua pun dari Obama Amerika, Syarkozy Perancis dan Bangsa-bangsa Bersatu. Jangan mengharap-harapkan apa jua dari “Mubadarah Arabiah (tawaran dari pihak Arab)” (tawaran Arab diketuai Raja Abdullah dari Saudi iaitu “Israel serah Gaza dan Tebing Barat dan Israel dapat perdamaian dari Arab”) kerana kesudahannya nanti adalah kegagalan, kerana musuh terus menggunakan politik menceroboh dan kerana ianya tidak mencapai walau hak Palestin yang minima, memusnahkan hak Pelarian Palestin untuk kembali ke kampung halaman mereka yang kita tidak mungkin mengalah dalam hal ini.

Janganlah kamu masuk ke dalam strategi bentuk perbicangan dan kata-kata, bahkan hendaklah kamu bekerjasama dengan sepenuh tenaga mereka yang ikhlas ke arah memenangkan isu kamu. Hendaklah resolusi-resolusi kamu bebas sebebas-bebasnya.

Dengarlah seruan Ilahi dari tujuh petala langit bermaksud, “Wahai orang-orang beriman, bersabarlah, kuatkanlah kesabaranmu, bersiap siagalah dan bertaqwalah mudah-mudahan kamu berjaya” (Ali Imran:200).
Allahu Akbar, walillahi Hamd.
Selawat dan salam keatas Nabi Muhammad saw, ahli keluarga dan para Sahabat.
Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam.

Ustaz Mahdi Akef,
Mursyid Am Ikhwan Muslimin,
Kaherah