Tuesday, 29 April 2014

Orang luar-biasa?


Apakah tarbiah itu hanya tempelan dan bagi orang yang mahukannya separuh masa sahaja? Bila senang kita ikut, dan kalau kita sibuk atau jemu kita tinggalkan sahaja?

Segera...

Langsung tidak akan bersabar dengan jangka masa yang panjang, cepat bosan dan tidak boleh tunggu lama. Kalau boleh tarbiyah itu mahu dengan hasil yang segera. Hari ini usrah esok terus jadi orang hebat. Hari ini usrah, esok sudah boleh jadi 'penglipur-lara'. Hari ini usrah esok boleh jadi celebriti pujaan ramai. Hari ini usrah esok boleh masuk TV. Hari ini usrah esok boleh jadi ustaz. Seolah-olahnya usrah atau medan tarbiyah yang lain itu medan akademik atau 'pemproses mee segera' yang ada jangka-masa graduannya.

Orang luarbiasa?...

Tarbiyah yang dicermati prosesnya adalah tarbiyah yang mampu membina dan membentuk seseorang dari 'orang biasa' kepada orang 'luar-biasa'. Tarbiyah yang ada skema penilaian keatasnya. Penilaian itu bukan atas penilaian dari kaca mata kasar orang yang melihatnya, tetapi dari hasil pembentukkan Al-Quran dan Sunnah. Orang itu bukan sahaja semata-mata hebat ilmunya tetapi zatiyah diri rabbaniah yang terbentuk itu dari sibghah Allah Taala. Orang luar-biasa ini memang pelik orangnya. Kerana, jiwa dan hartanya banyak 'diserahkan' kepada Allah dan RasulNya terlebih dahulu dari kepentingan diri sendiri.

Apakah kita termasuk di dalam kategori orang luar-biasa ini?

bersambung...

abuzorief @ kulim
29/4/2014 selasa

Thursday, 24 April 2014

Kosong?


Seperkara yang tidak pernah terlintas di dalam perancangan hidup saya sejak dari kecil dan malahan, tidak sama sekali terbayang pula saya untuk melibatkan diri di dalam mana-mana Jamaah Islam.

Kosong...

Apa yang saya ketahui dan fahami ketika itu hanya beramal ibadat sebagai 'adat kebiasaan' yang perbuatannya diikuti melalui didikan orang tua-tua turun-temurun dan ikutan masyarakat ramai. Maklum,  ia sudah menjadi amal kebiasaan sejak dahulu-kala. Itulah kefahaman tipis saya ketika dahulu.

Alhamdulillah dengan berbekalkan ilmu yang sedikit saban hari, kefahaman yang tidak seberapa itu kian bertambah memenuhi ruang 'dada'.

Itulah corak kefahaman biasa ke atas kehidupan ini. Beragama Islam kerana ibu-bapa adalah beragama Islam. Kerana di dalam surat beranak dan Kad Pengenalan diakui secara bertulis sebagai beragama Islam.



Bersama Jamaah

Mengenal Islam sahaja belum memadai tanpa melaksanakan segala keperluan dan tanggungjawab terhadapnya. Mengenal Islam sahaja tanpa beramal untuknya diibaratkan seperti sebuah kereta mewah yang disimpan tetapi tidak diguna-pakai atau dipandu-uji. Hanya megah dimulut pemiliknya bertutur mengenainya tetapi tidak lebih sebagai 'besi tersimpan' yang tidak dapat dimanfaatkan ke atasnya. Kereta yang baik semestinya bermanfaat kepada pemiliknya dan orang sekelilingnya juga.

Untuk melaksanakan tanggungjawab sebagai seorang Muslim sudah pasti memerlukan platform untuk bekerja untuknya. Malah, lebih efektif apabila bersama-sama dengan Jamaah Islam pasti kerja untuknya semakin mudah. Kerana ia juga sebagai salah satu jalan untuk merealisasikan segala keperluan Islam itu sendiri. Bahkan, ia juga adalah jalan-jalan sunnah yang paling utama yang telah diajarkan dan telah dilalui oleh Baginda Rasulullah SAW.

Sedikit?...

Benarlah, hanya golongan yang sedikit itu sahaja adalah golongan pilihan Allah yang mana mereka lebih ikhlas melaksanakan suruhan Allah dan RasulNya. Mereka tetap istiqamah apabila bertembung dengan fitnah, kezaliman, mehnah (ujian) dengan sabar dan thabat di atas jalan Allah.

Sejauh manakah keikhlasan?

Siapakah yang lebih ikhlasnya di dalam melakukan amal?.

Tiada siapa yang tahu melainkan sipelaku amal itu sahaja yang tahu isi hatinya sendiri. Orang lain di sana hanya mampu menilai dari tindakan luarannya sahaja. Tetapi percayalah bahawa Allah sahaja yang layak menilai dan maha mengetahui atas setiap perbuatan amal yang kita lakukan.

bersambung...

abuzorief @ kulim
24/4/2014 khamis