Wednesday, 31 August 2011

Khutbah Eid Fitr 1432H Sheffield


Khutbah Pertama

الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله والله أكبر الله أكبر ولله الحمد
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْن
Muslimin dan muslimat dihormati sekelian…

Saya berpesan kepada diri saya dan sidang jamaah semua, bertaqwalah kepada Allah dengan mengikut segala perintah dan meninggalkan segala larangannya dan carilah bekalan untuk kehidupan di dunia dan akhirat dan sebaik-baik bekalan itu ialah bertaqwa kepada Allah, moga-moga kita beroleh kejayaan

Firman Allah Taala di dalam surah Al Baqarah 185

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah dia berpuasa bulan itu dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah dia berbuka, kemudian wajiblah dia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan dan Dia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan) dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya dan supaya kamu bersyukur.

Sebagaimana dalam hadis Nabi SAW: “Orang yang berjihad ialah orang yang melawan nafsunya” HR Tirmizi (no: 1621). Hadis Hasan Sahih.

Sebulan berpuasa di bulan Ramadhan mempertaruhkan seluruh kekuatan diri kita untuk berperang, bertarung dengan hawa nafsu sendiri. Ada dikalangan kita yang menang dan ada yang tewas kecundang. Berita kemenangan kita menyempurnakan ibadah ramadhan dalam tempohnya merupakan berita yang penuh bermakna dengan pengertian iaitu menyerahkan seluruh pengabdian diri kita kepada Allah Azzawajalla. Menang di dalam erti kata melawan hawa nafsu, kehendak diri dan juga ransangan-ransangan dan bisikan syaitan laknatullah.

Firman Allah di dalam surah As Syam ayat 7-10

وَنَفْسٍ وَمَا سَوَّاهَاoفَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَاo قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَاo وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسَّاهَا

Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya); Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertakwa; Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat).

Tanpa iman yang kuat kepada Allah nescaya kita tidak mampu untuk melakukannya. Begitu besarnya kepentingan madrasah ramadhan yang telah dikurniakan kepada kita. Madrasah Ramadhan merupakan medium atau platform bagi kita untuk berjuang menyucikan diri, akal dan fikiran dengan memusatkan kembali seluruh jiwa raga kita kepada maha pencipta iaitu Allah Taala, Tuhan yang maha Esa.

Madrasah Ramadhan mempunyai objektif dan sasaran, iaitu menghasilkan produks-produks hamba Allah yang patuh dan taat dalam segala suruhan dan laranganya. Patuh dan taat adalah jambatan penghubung diantara ibadah dan tauhid (mengesakan Allah). Memperteguhkan iman dengan menguatkan ikatan tauhid rububiyyah dan Uluhiyah melalui ubudiyyah atau pengabdian diri kita kepada Allah Taala.

Justeru, kita akan berjaya, hasil dari didikan atau tarbiyyah di sepanjang berada di dalam madrasah Ramadhan. Sebulan bukanlah masa yang singkat dan pendek. Bagi kita yang tidak tahan melaluinya, maka ramadhan ini adalah beban yang memenatkan. Manakala bagi mereka yang bertaqwa kepada Allah, Ramadhan ini dinantikan dengan perasan rindu dan cinta yang mendalam, memperbaharui kontrak dengan Allah sebagai hamba Allah yang bertaqwa.

الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله والله أكبر الله أكبر ولله الحمد....
Muslimin dan muslimat dihormati sekelian…

Di dalam satu hadis yang diriwayatkan oleh Al-Hakim, Rasulullah SAW pernah bersabda :

« احُضُرُوا المِنْبَرَ » فَحَضَرْنَا فَلَمَّا ارْتَقَى دَرَجَةً قَالَ : « آمين » ، فَلَمَّا ارْتقَىَ الدَّرَجَةَ الثَّانِيَةَ قال : « آمين » فَلَمَّا ارْتَقَى الدَّرَجَةَ الثَّالِثَةَ قال : « آمين » ، فَلَمَّا نَزَلَ قُلْنَا : يَا رَسُولَ اللهِ لَقَدْ سَمِعْنَا مِنكَ الْيَوْمُ شَيْئًا مَا كُنَّا نَسْمَعُهُ قَالَ : « إِنَّ جِبْرِيلَ عليه الصلاة والسلام عَرَضَ لِي فَقَالَ : بَعُدَا لِمَنْ أَدْرَكَ رَمَضَانَ فَلَمْ يُغْفَرْ لَهُ قُلْتُ : آمين ، فَلَمَّا رَقَيْتُ الثَّانِيَةَ قَالَ : بَعُدَا لِمَنْ ذُكِرْتَ عِندَهُ فَلَمْ يُصَلِّ عَلَيْكَ قلت : آمين ، فَلَمَّا رَقَيْتُ الثَّالِثَةَ قَالَ : بَعُدَا لِمَنْ أَدْرَكَ أَبَوَاهُ الكِبَرَ عِنْدَهُ أَوْ أَحَدُهُمَا فَلَمْ يُدْخِلاَهُ الجَنَّةَ قُلْتُ : آمين »
Yang bermaksud : Rasulullah SAW bersabda : Hadirlah ke mimbar semuanya. Apabila kami (sahabat) hadir, Nabi saw telah lalu naik ke mimbar, apabila melangkah tangga pertama, baginda berkata : Amin, apabila melangkah tangga kedua, baginda berkata, Amin, apabila melangkah tangga ketiga, baginda berkata Amin. Apabila baginda turun, kami bertanya : Wahai Rasulullah, kami telah mendengar daripada kamu pada hari ini sesuatu yang tidak pernah kami mendengarnya. Baginda menjawab : Telah berkata Jibril kepadaku :
  • Jauhlah (dari rahmat Allah) kepada sesiapa yang sempat bertemu Ramadhan tetapi tidak diampunkan oleh Allah SWT, aku berkata, Amin.
  • Bila aku menaiki tangga kedua, Jibril berkata : Jauhlah (dari rahmat Allah) kepada sesiapa yang disebut nama kamu di sisi mereka, maka mereka tidak berselawat kepadamu, aku berkata, Amin.
  • Bila aku menaiki tangga ketiga, Jibril berkata, Jauhlah (dari rahmat Allah) kepada sesiapa yang kedua ibubapanya atau salah seorang darinya mencapai usia tua di sisinya tetapi tidak memasukkannya ke dalam syurga (dengan amal baktinya sebagai seorang anak), aku berkata, Amin.
(Hadis riwayat Hakim dan disahihkan oleh Albani)

Di ambang syawal inilah, kita sudah boleh mengaudit setiap perlakuan amal ibadah kita di sepanjang Ramadhan yang mulia. Sudah sekian lama kita berpuasa di setiap ramadhan. Bentuk ibadah di dalamnya pun seakan-akan sama 'rentak', lenggok dan 'tari'nya.

Adakah kita sedar bahawa setiap kali kita menghabiskan puasa Ramadhan kita, kita pasti akan merasai perubahan-perubahan yang ketara di dalam diri kita?.., sama ada ia semakin berkualiti atau tidak, malas atau rajin, bertaubat atau mungkir dan sebagainya…

Adakah semakin sempurna KPI (key performance indicator) diantara Ramadhan-ramadhan yang dilalui. Sepatutnya, pencapaian sasaran KPI tahunan menjadi baik dan cemerlang dari tahun-tahun sebelumnya. Alangkah beruntungnya kita sekiranya peratusan pencapaian ibadah puasa pada tahun ini telah mencapai keputusan yang terbaik sehingga melayakkan diri kita digelar sebagai hamba Allah yang patuh dan taat atau muttaqin.

Berusahalah untuk meneguhkan dan memperbaiki segala amalan dan suruhan seperti
  • kualiti ibadah yang wajib dan sunat, 
  • sedekah dan zakat,
  • hubungan anak dan ibubapa
  • jalinan ukhuwwah dan silaturrahim,
  • kualiti pekerjaan harian sebagai pelajar, pengajar dan para ilmuan
  • Kualiti sebagai majikan dan para pekerja, 
  • kualiti penjagaan dan pendidikan anak-anak serta urusan kekeluargaan, 
  • Kualiti dan peningkatan penjagaan masa, 
  • kualiti urusan dakwah sesama muslim dan non muslim
  • Isu-isu kepedulian ummah sejagat 
  • Kualiti pengurusan harta benda
  • dan sebagainya
Oleh itu, objektif dan strategi pengurusan di bulan Ramadhan ini perlulah diperkemaskan dan dipertingkatkan untuk 11 bulan yang akan datang. Sekiranya kita boleh istiqamah dengan setiap amalan itupun sudah baik dan cemerlang sekiranya tercapai objektifnya.

Namun dalam hal ini, jangan pula kita berpuas hati dan merasa cukup selesa dengan pencapaian yang dicapai sekiranya berjaya. Perlu diingat bahawa setiap kejayaan ibadah itu belum tentu diterima Allah. Kita perlu berusaha supaya setiap amalan kita ini diterima Allah. Perlu banyak beristigfar, bertaubat dan berdoa kepadanya. Memohon keampunan dan sesalan di atas perbuatan yang lampau.

Akhirnya kita serahkan sepenuhnya kepada Allah Taala setiap amalan yang telah dilakukan. Kebaikan dan kemuliaan itu bukanlah datang mengolek kepada kita tetapi ianya perlu diusahakan semaksima yang mungkin.

Semoga setiap jengkal amal kita ini akan dikira oleh Allah sebagai amal seorang hamba yang taat dan bertaqwa dan sentiasa mengharapkan belas kasihan dan rahmat darinya.

Firman Allah Taala di dalam surah Al Imran 132

وَأَطِيعُوا اللَّهَ وَالرَّسُولَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُون
Dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya, supaya kamu diberi rahmat.

الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله والله أكبر الله أكبر ولله الحمد....
Muslimin dan muslimat dihormati sekelian…

Dunia yang menjadi ladang akhirat kembali sibuk dengan kerakusan kita yang mencari dan mengejar habuan dunia semata-mata dan kita sentiasa merasa tidak puas apa yang ada, yang mana semua ini tidak akan mendapat jaminan, restu dan kemuliaan hidup disisi Allah taala melainkan kita memfokuskan tujuan hidup ini dengan menyerahkan jiwa dan harta kepada Allah sebagai bekalan hidup di akhirat kelak.

Wal hal, dunia yang sementara ini kalau diurus-tadbir dengan baik, maka hasilnya adalah untuk memudahkan laluan seterusnya iaitu menyediakan prasarana untuk urusan akhirat pula.

Kita umat Islam menjadi mulia di sisi Allah sekiranya kita berjaya menjadi khalifah dan hambanya yang bertanggungjawab sepertimana yang dikehendaki oleh Allah Taala.

Firman Allah Taala di dalam surah al Baqarah [2:30]

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَنْ يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?. Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya.

Kita sebagai golongan Muslim terpelajar, cerdik pandai, cendikiawan dan ilmuan dan professional, kita bertanggungjawab dan dipertanggungjawabkan untuk melakukan perubahan, sama ada perubahan diri, memperelokkan kualiti berkeluarga, membantu masyarakat setempat dan mentadbir-uruskan urusan negara dengan amanah, benar dan adil, mengikut aturan halal dan haram, serta mematuhi hukum-hakam yang telah disyariatkan oleh Allah Taala.

As Sudy mengatakan, “Jika mereka berkhianat kepada Allah dan Rasul, mereka pasti berkhianat terhadap amanah-amanah yang diberikan kepada mereka”

Ibnu Abbas mengatakan bahawa amanah-amanah itu adalah amalan yang diamanahkan oleh Allah kepada para hambanya, berupa kewajipan-kewajipan. Dia menegaskan lagi bahawa makna “Janganlah kamu berkhianat” adalah bermaksud “Janganlah kamu merosakkannya”

Kita menjadi golongan atau ejen yang berpengaruh di dalam masyarakat dan mampu membuat sebarang keputusan. Janganlah hanya berbangga dengan status dan kedudukan kita sahaja tetapi sebaliknya kita langsung tidak mampu berbuat apa-apa sedikit pun untuk memperbaiki kerosakan, penyakit malah maksiat yang berlaku di sekeliling kita.

Menyelesaikan masalah sosial dan penyakit-penyakit serta maksiat di dalam masyarakat kita sendiri, adalah merupakan satu amanah dan kerja mulia.

Masyarakat yang rosak akhlak, ghairah dengan hiburan yang melampau atau hendoism. Seolah-olah dunia ini adalah untuk berhibur semata-mata. Dunia untuk hidup bersuka-ria dan menghabiskan usia berbaki begitu sahaja.

Masalah sosial mesti disekat supaya tidak merebak didalam masyarakat. Sekiranya tidak dibendung, maka ia akan menjadi barah di dalam masyarakat dan seterusnya akan merosakkan keseluruhan institusi kekeluargaan.
  • Kes jangkitan HIV pada tahun 2008 yang dilaporkan adalah seramai 3692 orang
  • Kes AIDS yang dilaporkan pada tahun 2008 adalah seramai 941 orang
  • Bagi tempoh Januari hingga April 2009, Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) melaporkan merekodkan sebanyak 819 kes penderaan kanak-kanak di seluruh Negara
  • Pelacuran dan zina
  • Jenayah rasuah, pecah amanah dan pengunaan wang rakyat
  • Pembunuhan dan penipuan
  • Kes penculikan kanak-kanak 
  • Kes pembuangan bayi & Pertambahan anak luar nikah
  • Ketagihan dadah dan seumpama
  • Ketirisan pembahagian wang zakat dan baitul mal
  • Penyelewengan harta anak yatim dan hak ibu tunggal
  • Kelemahan pembahagian hak kepada fakir miskin, muallaf dan golongan asnaf
  • Salah-guna kuasa dan kedudukan
Rasulullah SAW telah memperingatkan perkara ini di dalam sabda baginda :

لَمْ تَظْهَرْ الْفَاحِشَةُ فِي قَوْمٍ قَطُّ حَتَّى يُعْلِنُوا بِهَا إِلَّا فَشَا فِيهِمْ الطَّاعُونُ وَالْأَوْجَاعُ الَّتِي لَمْ تَكُنْ مَضَتْ فِي أَسْلَافِهِمْ الَّذِينَ مَضَوْا
Yang bermaksud : "Tidaklah tampak perbuatan maksiat ditengah-tengah suatu kaum sehingga mereka melakukannya dengan terang-terangan,kecuali mereka akan ditimpa penyakit tha'un dan beraneka penyakit yang belum pernah ada pada generasi-generasi sebelum mereka yang telah lalu." (Hadis sahih R.Ibnu Majah dan al-Hakim)

Tindakan kita berdiam diri di dalam isu-isu ini adalah lebih kejam kerana membiarkan masalah ini berlarutan dan membiarkan perkara ini hanya ditangani oleh pihak-pihak tertentu atau golongan agama sahaja.

Firman Allah Taala di dalam surah Al Baqarah [2:208]

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ
Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.

الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله والله أكبر الله أكبر ولله الحمد....
Muslimin dan muslimat dihormati sekelian…

Umat Islam dilihat begitu lemah sekali. Hilang kepimpinan dan tauladan, Ukhuwwah atau persaudaraan tidak kukuh dan goyah. Bersengketa sesama sendiri semata-mata disebabkan berlainan fahaman politik, sosial dan ekonomi.

Malah yang lebih teruk lagi, dimana sebahagiannya, cuba mempertahankan fahaman dan ta’sub dengan ideologi sesat dan pincang yang tidak selari dengan kehendak syariat Islam.

Akibatnya, syariat Islam dirasakan sebagai satu tekanan ke atas diri sendiri dan kehidupan. Menyekat kebebasan dik kerana menghalang kehendak hawa nafsu.

Bekerjasamalah di dalam perkara yang disepakati dan saling memaafkan terhadap sesuatu yang masih diperselisihkan, tanpa fanatik atau memaksa orang lain terhadap sesuatu pendapat yang masih diperselisihkan.

Firman Allah di dalam surah al Hujurat ayat 13

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ
Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).

الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله والله أكبر الله أكبر ولله الحمد....
Muslimin dan muslimat dihormati sekelian…

Baransiapa tidak memperhatikan urusan umat Islam, ia tidak termasuk golonganku…

Pandanglah diluar jendela sana dengan perasaan sayu, kesusahan yang menimpa saudara kita, di Somalia, Thailand, Kashmir, Kemboja dan serata pelusuk dunia Islam, memerlukan perhatian dan kepedulian kita semua. Dengan menyambut kemenangan syawal ini, marilah kita melakukan sesuatu yang dapat menenteramkan hati dan perasaan mereka dan menaikkan izzah Islam.

Pun begitu juga, bersama-sama mengambil peduli terhadap saudara-saudara kita di bumi Palestine barakah yang terus-menerus berjuang da berjihad untuk mempertahankan diri, keluarga dan tanah bertuah pelastine mewakili kita semua, di dalamnya terdapat masjid Al Aqsa yang suci dan mulia sejak sekian lama.

Palestine adalah tanah yang special bagi setiap muslim. Ia telah diperkatakan di dalam Al Quran sebagai tanah suci yang dirahmati.

Al Aqsa adalah kiblat pertama dan masjid ketiga suci di dalam Islam.

Palestine juga dikenali sebagai tanah Al Israa atau perjalanan malam seterusnya melibatkan Arrasul SAW mi’raj kelangit.

Ia juga adalah tanah para nabi-nabi, mereka dilahirkan, dibesarkan dan dimaqamkan disana.

Ia juga adalah bumi atau tanah dimana perhimpunan dan kebangkitan para mujahid yang akan terus menerus menanam semangat jihad dijiwa kita semua.

Ketahuilah kita semua, penderitaan yang mereka lalui amat menyakitkan dan menyedihkan.

Kehilangan ibu-bapa dan ahli keluarga serta sanak saudara, kehilangan kasih sayang anak dengan ibu dan perasaan rindu diantara mereka, kekurangan makanan dan kehilangan harta benda dan tempat tinggal kerana dibedil peluru dan bom ganas oleh puak Zionist laknatullah.

Kini, terdapat 6.3 million pelarian Palestine dimana 4.7 million diluar Palestine terutamanya di Syria, Lebanon, Mesir dan 1.6 million terdapat didalam tanah Palestine iaitu Gaza dan Tebing Barat.
Siapakah mereka dihati kita wahai saudara muslimin dan muslimat sekelian, hulurkanlah sumbangan kita sama ada jiwa dan harta untuk sama-sama menjiwai penderitaan mereka…

الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله والله أكبر الله أكبر ولله الحمد....
Muslimin dan muslimat dirahmati Allah sekelian….

وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَىٰ مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ
Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedangkan mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya). Al Imran 135

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Khutbah kedua

الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, وللهِ الحمد أَشْهَدُ
أَنْ لا إِلَه إِلا الله وَحْدَه لا شَرِيْكَ لَه وَأَشْهَدُ أَنَّ محمدًا عَبْدُه وَرَسُوْلُه اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ
عَلَى سَيِّدِنَا محمدٍ وَعَلَى آَلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَه وَنَصَرَه وَوَالاَه. أَمَّا بَعْدُ
فَيَا عِبَادَ اللهِ أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّاىَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ وَتَ زوَّدُوْا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ
التَّقْوَى

Muslimin dan muslimat dirahmati Allah sekelian…

Dengan kemenangan kita menyambut syawal dan berakhirnya Ramadhan Mubarak, sedikit sebanyak menyentuh hati dan naluri kecil kita. Betapa manis dan tenangnya berada di dalam bulan yang penuh barakah yang tidak mampu diperolehi di bulan-bulan yang lain dan sekali-kali tidak akan sama dengan 1000 bulan.

وَرَأَيْتَ النَّاسَ يَدْخُلُونَ فِي دِينِ اللَّهِ أَفْوَاجًا o فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَاسْتَغْفِرْهُ ۚ إِنَّهُ كَانَ تَوَّابًا   o إِذَا جَاءَ نَصْرُ اللَّهِ وَالْفَتْح
Apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan (semasa engkau wahai Muhammad berjaya menguasai negeri Mekah); Dan engkau melihat manusia masuk dalam agama Allah beramai-ramai; Maka ucapkanlah tasbih dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepadaNya, sesungguhnya Dia amat menerima taubat.

الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله والله أكبر الله أكبر ولله الحمد....

Moga-moga Ramadhan ini kita mendapat pengampunan dari Allah Taala terhadap segala kesalahan kita yang lalu.

Insaf di atas kesalahan kita sebagai seorang anak terhadap kedua ibu bapa yang telah menjaga, mendidik dan membesarkan kita dengan sepenuh kasih sayangnya. Mengambil tahu kesihatan dan keperluan mereka yang lain tanpa menyinggung perasan dan emosi mereka.

Firman Allah di dalam surah Al Luqman ayat 14

وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَىٰ وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ
Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya) dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan).

Insaf di atas kesalahan kita selaku seorang suami atau isteri sepanjang kita bersama serta membesar, mendidik anak-anak sebagai amanah Allah. Sentiasa peka terhadap tangungjawab masing-masing dan saling nasihat dan menasihati di atas perkara kebaikan dan kebajikan.

Insaf di atas kesalahan kita sebagai pelajar, pengajar, ilmuan cendekiawan dan professional di dalam melaksanakan tugas dan tanggungjawap yang telah diamanahkan kepada kita. Mampu berdepan dengan situasi yang melibatkan halal dan haram perbuatan dan bertegas di dalam perkara yang membabitkan hukam-hakam Allah Taala.

Dan lebih-lebih lagi kita sebagai hamba Allah yang sentiasa mendapat nikmat yang tidak terhingga banyaknya, iaitu nikmat Islam.

Berfirman Allah Taala di dalam surah Al Maidah ayat 3

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا
Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu dan Aku telah redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu.

Bermulanya syawal bukanlah tandanya kita boleh melakukan sesuatu tanpa halangan dan batasan, bermewah-mewahan, berlebih-lebihan sehinggakan banyak pembaziran berlaku.

Marilah kita bersama-sama berperteguhkan ikatan iman kita kepada Allah Taala. Memahami segala tuntutan kalimah syahadah, melaksanakan segala suruhan dan menjauhi segala larangannya.

Mengingati saudara Islam kita yang memerlukan bantuan dan sokongan dari kita semua kerana kesulitan, kepayahan, kesukaran hidup sama ada disebabkan musibah, peperangan, kemelut ekonomi dan tekanan politik yang tidak adil dan zalim.

الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله والله أكبر الله أكبر ولله الحمد....

Berjual belilah dengan Allah Taala dengan mempertahankan agama Islam yang mulia dengan merebut segala tawaran dari Allah sebagaimana firmannya di dalam surah As soff ayat 10 dan 11

   تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَتُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ ۚ ذَٰلِكُمْ o يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا هَلْ أَدُلُّكُمْ عَلَىٰ تِجَارَةٍ تُنْجِيكُمْ مِنْ عَذَابٍ أَلِيم خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ
Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? O Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).

اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ , وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْمُشْرِكِيْنَ , وَالنِّفَاقَ وَالْمُنَافِقِيْنَ وَالظُّلْمَ
وَالظَّالِمِيْنَ . اَللَّهُمَّ إِناَّ نَجْعَلُكَ فِى نُحُوْرِ أَعْدَآئِنَا وَنعَوْذ بِكَ مِنْ شُرُوْرِهِمْ . اَللَّهُمَّ رُدَّ كَيْدَهُمْ عَلَى
نُحُوْرِهِمْ . اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جمْعَهُمْ وَشَتِّتْ كَلِمَتَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ , وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا
مِنْ كِلاَبِكَ.
اَللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَاننَا الْمُجَاهِدِيْنَ وَالْمُسْتَضْعَفِيْنَ فِى فَلَسْطِيْنَ , وَفِى غَزَّةِ , وَفِى العِرَاقِ , وَفِى
كَشْمِيْر , وَفِى جَنُوْبِ تَايْلَنْد وَفِى كُلِّ مَكَانٍ . اَللَّهُمَّ قَوِّ عَزَائِمَهُمْ , وَاجمَعْ كَلِمَتَهُمْ , وَثبَّتْ
أَقْدَامَهُمْ , وَانْصُرْهُمْ عَلَى أَعْدَآئِهِمْ.
رَبنَّا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لمَ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الخَاسِرِيْنَ . رَبنَّا هَبْ لَنَا مِنْ
أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّة أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ إِمَامًا. رَبنَّا آَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَة وَفِى الآَخِرَةِ حَسَنَة وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ . وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا محمدٍ وَعَلَى آَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمْ . وَالحَمْدُ للهِ رَبِّ
الْعَالَمِيْنَ
اَلله أكبر , الله أكبر , الله أكبر , وَلِلَّهِ الحَمْدُ.


abuzorief @ sheffield
30/8/2011, 1 syawal 1432H
khutbah eidfitr 1432h
verdon recreation center S3 9QN

Sunday, 28 August 2011

Palestine in our heart...


Palestine has a special place in the heart of every Muslim.
  • It is according to the Quran, a sacred and blessed land.
  • It contains masjid Al Aqsa, the 1st qiblat or direction of muslim prayer and the 3rd most sacred masjid in Islam.
  • It is also the land of Al Israa-night journey. To its sacred realm, our prophet Muhammad was taken on a miraculous night journey.
  • It is the land of the prophets. Many of prophets mentioned in the Quran were born, raised and buried in its soil. May the peace of Allah be upon them all.
  • From an Islamic perspective it is the land of gathering ang ressurection and the centre of the abode of peace. Anyone who inhabits this land is considered a mujahid....
Palestine in our heart...

abuzorief @ sheffield
28/8/2011 sunday

Monday, 22 August 2011

Ramadhan dan kekuatan tauhid

Tazkeerah semasa Majlis berbuka puasa, Sheffield

Bersyukur kita kepada Allah Taala kerana diberikan peluang menikmati segala anugerah yang telah diberikan kepada kita sama ada kita sedar atau tidak.

Betapa, banyak sungguh nikmat itu sehingga kita tidak dapat menghitungnya dengan nilai angka-angka di jari.

Antara kelebihan Ramadhan ini bukan saja kita disuruhnya berlapar dan dahaga tetapi sebenarnya kita dilatih supaya menjadi hamba Allah yang taat dan patuh akan suruhan Allah. Kerana kualiti hamba yang taat dan patuh itu mempunyai hubung-kait yang sangat rapat dengan ketauhidan atau mengesakan Allah Taala.

Kejadian manusia

Asal manusia yang dijadikan daripada air mani yang hina, tetapi Allah mengangkat darjat dan kedudukan penciptaan manusia dengan penciptaan yang sebaik-baik kejadian.

أَلَمْ نَخْلُقْكُمْ مِنْ مَاءٍ مَهِينٍ
Bukankah Kami telah menciptakan kamu dari air (benih) yang sedikit dipandang orang? (Al Mursalat 77:20)

لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ
Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). (At Tin 95:4)

Ramadhan adalah bulan yang tidak dapat ditandingi akan kebaikan dan kelebihan yang ada di dalamnya. Lebih baik dari 1000 bulan atau 83 tahun. Belum tentu kita boleh dapat beribadah dengan sempurna kepada Allah selama usia sebegitu.

لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ
Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan (Al Qadr 97:3)

Petunjuk

Ia juga bulan dikenali sebagai bulan Al Quran kerana ia diturunkan di malam bulan Ramadhan. Al Quran sebagai petunjuk kepada sekelian manusia untuk mengajar manusia supaya bertaqwa kepada Allah Taala.

ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ
Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertakwa; (Al Baqarah 2:2)

تَبَارَكَ الَّذِي نَزَّلَ الْفُرْقَانَ عَلَىٰ عَبْدِهِ لِيَكُونَ لِلْعَالَمِينَ نَذِيرًا
Maha berkat Tuhan yang menurunkan Al-Furqan kepada hambaNya (Muhammad), untuk menjadi peringatan dan amaran bagi seluruh penduduk alam. (Al Furqan 25:1)

Ia telah menjadi dasar kepada manusia supaya menjadi hamba tuhan yang berilmu dan beramal dengannya.

الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ
Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan; (Al Alaq 96:4)

Tauhid Rububiyah

Tauhid Rububiyah Allah cukup mengambarkan kepada kita bahawa Allah itu mempunyai sifat pengasih dan penyayang kepada semua makhluknya di atas muka bumi ini tanpa 'memilih bulu' atau double standard. Siapa yang meminta kepada, maka ia akan beri. Siapa yang berusaha untuk mendapatkannya, maka ia memperkenankannya. Sebab itu kita lihat hamba Allah di atas muka bumi ini, sama ada dia Islam atau bukan Islam, mereka pasti dapat meneruskan kehidupan mereka mengikut tabi' kehidupan atau asas keperluan kehidupan sebagai manusia.

Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi dan (pada) pertukaran malam dan siang dan (pada) kapal-kapal yang belayar di laut dengan membawa benda-benda yang bermanfaat kepada manusia; demikian juga (pada) air hujan yang Allah turunkan dari langit lalu Allah hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya, serta Dia biakkan padanya dari berbagai-bagai jenis binatang; demikian juga (pada) peredaran angin dan awan yang tunduk (kepada kuasa Allah) terapung-apung di antara langit dengan bumi; sesungguhnya (pada semuanya itu) ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan Allah kekuasaanNya, kebijaksanaanNya dan keluasan rahmatNya) bagi kaum yang (mahu) menggunakan akal fikiran. (Al Baqarah 2:164)

Tauhid Uluhiyah

Ibn Taimiyyah di dalam kitabnya Al Aqidah Al Wasitiyyah mengatakan bahawa tauhid Uluhiyah itu juga dinamakan sebagai tauhid Al Ibadah. Tauhid Al-Ibadah memberi erti yang sangat rasional kepada hamba Allah sebagai penyataan dan keikhlasan diri untuk mengabdikan, menyerahkan diri atau menyembahkan diri sepenuhnya kepada Maha pencipta iaitu Allah Taala.

Sebab itu, kita tidak hairan kerana segala ibadah ynag diwajibkan ke atas kita adalah semuanya untuk menjadikan diri kita sebagai hamba yang menyembah tuhannya. Sentiasa mengharap, merujuk dan meminta kepadanya selalu. Inilah bentuk latihan kepada setiap hambanya dari pangkal ruh, akal dan jasad, semuanya dilatih tubi dan dimaterikan dengan satu ikatan atau simpulan akeedah keimanan yang sangat kuat.

Rahmat dan Asma' wa sifat

Begitulah kedudukan Ramadhan yang menjadi salah satu teras di dalam rukun Islam, yang telah difardhukan ke atas umat Muhammad SAW yang terdahulu dari kita semua. Perlu dilaksanakan tanpa berbagai dalih atau alasan yang boleh merosakkan hubungan diri kita dengan Allah Taala.

Kesemuanya yang dinyatakan melalui Sabda Rasulullah SAW tentang hadis Mengenai Iman, Islam dan Ehsan membawa kepada kita betapa besar dan agungnya Allah Taala sebagai pencipta kita dan makhluk yang lain. Mengarah kita kepada keesaan dan kekuatan ikatan tauhid Rububiyah dan Uluhiyah. Serta, Allah sentiasa memberikan sepenuh rahmatnya melalui keagungan Nama dan sifatnya (Asma' wa Sifat) ke atas hambanya yang patuh dan taat.

هُوَ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ ۖ عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ ۖ هُوَ الرَّحْمَٰنُ الرَّحِيمُ
Dialah Allah, yang tidak ada Tuhan melainkan Dia; Yang Mengetahui perkara yang ghaib dan yang nyata; Dialah Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani. (Al Hasyr 59:22)

هُوَ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلَامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ ۚ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ
Dialah Allah, yang tidak ada Tuhan melainkan Dia; Yang Menguasai (sekalian alam); Yang Maha Suci; Yang Maha Selamat Sejahtera (dari segala kekurangan); Yang Maha Melimpahkan Keamanan; Yang Maha Pengawal serta Pengawas; Yang Maha Kuasa; Yang Maha Kuat (menundukkan segala-galanya); Yang Melengkapi segala KebesaranNya. Maha Suci Allah dari segala yang mereka sekutukan denganNya. (Al Hasyr 59:23)

هُوَ اللَّهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ ۖ لَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَىٰ ۚ يُسَبِّحُ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۖ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ
Dialah Allah, Yang Menciptakan sekalian makhluk; Yang Mengadakan (dari tiada kepada ada); Yang Membentuk rupa (makhluk-makhlukNya menurut yang dikehendakiNya); bagiNyalah nama-nama yang sebaik-baiknya dan semulia-mulianya; bertasbih kepadaNya segala yang ada di langit dan di bumi dan Dialah Yang tiada bandingNya, lagi Maha Bijaksana. (Al Hasyr 59:24)

Insyaallah, marilah kita sama-sama memperhebatkan aktiviti ibadah kita kepada Allah Taala di sepanjang Ramadhan yang berbaki ini dan terutamanya kini telah memasuki di akhir 10 Ramadhan yang di dalamya mempunyai malam lailatulqadr.

Wallahu a'lam

Nota
[1] Tafsir Al Quran
[2] Al Aqidah Al Wasitiyyah, Ibn Taimiyyah
[3] Hadis 40 Imam An Nawawi

abuzorief @ sheffield
20 Ramadhan 1432h,
20/8/2011 sabtu
- nota tazkeerah iftar ramadhan
PMPMS/KUSheff/SMSA

Wednesday, 17 August 2011

Dimanakah pengakhiran madrasah Ramadhan?...


Bergembiralah kita kerana masih berada di dalam bulan Ramadhan yang penuh keberkatan ini. Di berikan keberkatan oleh Allah Taala akan setiap amal yang kita lakukan sama ada dari sebesar zarah, biji sawi sehinggalah sebesar-besar amal iaitu berjuang di medan jihad.

Palestinaku...

Amat beruntunglah saudara-saudara kita di bumi barakah Palestin kerana jihad mereka mempertahan bumi barakah sehingga akhir hayat kerana di dalamnya terdapat masjidil Aqsa yang mulia.
  • Dimanakah kita di dalam hal ini?...
  • Bagaimanakah kita mengukur keberkatan ramadhan?
  • Apa yang kita telah perolehi dari madrasah Ramadhan?

Timbang-tara atau neraca

Ramadhan adalah bulan untuk memberatkan timbangan amal kita. Kelebihan bulan Ramadhan sangatlah banyak seperti mana dikisahkan oleh Allah Taala di dalam Al Quran dan juga diriwayatkan di dalam hadis Nabi SAW. Lebih-lebih lagi kelebihan ini amat besar nilainya bagi golongan yang digelar sebagai golongan orang-orang bertaqwa atau muttaqin.

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ
(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. (Al Baqarah 2:185)

Bagi golongan ini, hanya Allah da Rasul adalah segala-galanya. Mereka akan memperolehi ganjaran rahmat dari Allah Taala. Mereka mendapat sepenuhnya kasih sayang dari Allah Taala. Mereka menyayangi Allah dan Rasul lebih segala-galanya, dan Allah amat menyayangi mereka sepenuhnya.

Hubung-kait Ramadhan dengan Aqidah Uluhiyyah

Sepertimana kita ketahui bahawa Ramadhan adalah rukun Islam yang wajib dilaksanakan bagi setiap Muslim. Ia samalah seperti rukun-rukun Islam yang lain. Meninggalkan salah satu rukun Islam, maka ia akan menyebabkan berlakunya kepincangan yang besar kepada kesempurnaan penyembahan diri kita kepada Allah Taala.

Di dalam kitab Al Aqidah Al Wasitiyyah Ibn Taymiyyah ada menyebutkan bahawa pegangan asas aqidah kita iaitu Tauhid Uluhiyyah juga disebut sebagai Tauhid Al Ibadah. Segala perlakuan ibadah kita adalah untuk membuktikan betapa taat dan patuhnya kita kepada Allah Taala.

Kita adalah hamba kepada Allah Taala dan selayaknya kita mengabdikan diri kita kepadanya walau apa cara sekalipun kehidupan kita di atas muka bumi ini. Melakukan ibadah adalah untuk menguatkan ikatan aqidah kita kepadanya. Memantapkan keyakinan total diri kita kepadanya. Disinilah penyaksian dan penyembahan kita secara total kepada yang maha Esa.

إِنَّهُمْ كَانُوا يُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ وَيَدْعُونَنَا رَغَبًا وَرَهَبًا وَكَانُوا لَنَا خَاشِعِينَ
Sesungguhnya mereka sentiasa berlumba-lumba dalam mengerjakan kebaikan dan sentiasa berdoa kepada kami dengan penuh harapan serta gerun takut dan mereka pula sentiasa khusyuk (dan taat) kepada Kami. (Surah Al Anbiya 21:90)

Mereka yang benar-benar menyerah diri kepada Allah dan mengikuti ajaran Rasul adalah golongan hamba yang patuh dan taat. Mereka yang patuh dan taat ini adalah mereka yang benar-benar bertaqwa kepada Allah Taala.

Jadi, pengakhiran kepada madrasah Ramadhan adalah sebagai platform untuk melahirkan hamba Allah yang bertaqwa kepadanya.

Wallahu'alam

abuzorief @ sheffield
17/8/2011, rabu
Nuzul Quran

Wednesday, 10 August 2011

Menanti sinar golongan pemuda...


Peristiwa keganasan (riots) di Tottenham baru-baru ini merupakan mimpi ngeri bagi rakyat Britain yang terkenal sebagai sebuah negara maju dan bertamadun. Majoriti yang terlibat adalah terdiri dari kalangan pemuda-pemuda. Mereka bertindak ganas dengan membakar kenderaan, memecah kedai-kedai, mencuri dan merompak atau apa sahaja yang terlintas mampu mereka lakukan.

Police have arrested more than 1,100 people across the country for violence, disorder and looting since the riots erupted on Saturday in the north London district of Tottenham after police shot dead a man. (AFP 10/8/2011 yahoo! news)

Bukan senario itu yang saya hendak kisahkan, tetapi lebih kepada model pendidikan ke atas generasi muda. Barangkali inilah hasil daripada test and error model pendidikan yang diserapkan kepada pelajar disini. Kesannya dapat dilihat daripada kejadian yang berlaku. Semua tindakan diluar kawalan. Untung rugi negara, merekalah yang akan menerajui dan mencorakkan negara mereka sendiri dimasa hadapan.

Kalau hendak dibandingkan pemuda di UK dan di Mesir (apa yang berlaku di Mesir baru-baru ini), amat berbeza sekali. Mungkin boleh diukur disudut kematangan dan kesungguhan. Mereka, pemuda Mesir telah melakar satu lagenda dan menjadi pemangkin di atas tertumbangnya kerajaan zalim Hosni Mubarak. Mereka telah berjaya melakukan satu gelombang besar dalam sejarah mereka iaitu gelombang perubahan.

Akan tetapi pemberontakan yang berlaku di UK yang disertai oleh golongan muda amat memalukan rakyat Britain sendiri. Mereka lebih kepada perosak harta benda awam, pencuri dan penceroboh di premis-premis persendirian. Mereka melakukan tanpa tujuan yang rasional dan matang.

The government has blamed "opportunistic" criminals for the unrest, but the opposition says cuts to social services and the failure to deal with underlying social problems has contributed to the riots. (AFP 10/8/2011 yahoo! news)

Sistem pendidikan

Adakah ianya disebabkan oleh kemajuan dan kepesatan Sains dan Teknologi?... keruncingan ekonomi yang melanda?.. polisi kerajaan?... atau hendak disalahkan terhadap sistem dan model pendidikan sekolah-sekolah?...

Maksud saya, bukannya kepada sistem akademi yang diajarnya tetapi lebih kepada pendidikan sosial dan sivik atau adab. Mereka punya hak untuk mencuba sesuatu selagimana perkara itu di dalam ruang lingkup yang dipersetujui. Sebab itulah, segelintir anak-anak remaja banyak yang rosak akhlak, sex bebas, hamil dibawah umur, peminum arak, merokok di bawah umur dan sebagainya.

Selain itu, anak-anak boleh tidak menerima pandangan ibu-bapa... Ibu-bapa tidak boleh merotan anak-anak sekiranya melakukan kesalahan untuk tujuan mendidik... dan sebagainya...

Secara tidak langsung anak-anak diajar untuk mempertahankan hak dan kemahuan. Boleh 'memberontak' sekiranya kemahuan dihalang dan setiap tindakan perlu dijelaskan dengan bukti-bukti yang menyakinkan untuk diterima pakai. Ada positif dan negatifnya di dalam hal ini.

Sistem demokrasi pendidikannya yang disanjungi, walaupun terdapat lompang-lompang kelemahan. Dan, lompang-lompang ini tidak akan mampu diperbaiki sekiranya ia hendak disesuaikan dan dipuaskan untuk semua pihak dan zaman.

Pendidikan di dalam Islam

Islam tidak pernah mengenepikan soal pendidikan anak-anak. Ia sentiasa memberikan penekanan langsung di sudut pendidikan rohani disamping penguasaan ilmu agama dan akademik, sains dan teknologi dan kemahiran dan professional.

Hati, akal dan fizikal anak-anak mesti diberikan sentuhan dengan ilmu tauhid ketuhanan (rabbaniyah) supaya mereka tidak tenggelam di dalam kesyirikan totok dan kebodohan kekal dan melampau di dalam soal ketuhanan dan penyembahan, ibadah yang shahih dan akhlak mulia iaitu prinsip-prinsip kemuliaan dan peradaban (madaniyah).

Sesungguhnya telah datang kepadamu cahaya dari Allah dan Kitab yang menerangkan. Dengan kitab itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keredhaannya ke jalan keselamatan dan (dengan kitab itu pula) Allah mengeluarkan orang-orang itu dari gelap gelita kepada cahaya yang terang benderang dengan seizinnya dan menunjuki mereka ke jalan yang lurus (Al Maidah 15-16)

Wallahu'alam...

[1] Yahoo! News
[2] Pendidikan Anak-anak Dalam Islam: Dr Abdullah Nasih Ulwan
[3] Terjemahan Al Quran

abuzorief @ sheffield
10/8/2011, 10 ramadhan 1432H
rabu

Saturday, 6 August 2011

Ramadhan yang penat?...


Sudah masuk tahun ke-3 saya berpuasa Ramadhan di bumi UK. Berbagai keadaan, ragam dan hal berpuasa di bumi asing. Tidaklah terasa panas terik yang mencengkam kulit dan urat kepala. Kemeriahan tetap juga ada untuk turut sama-sama meraikan kedatangan Ramadhan. Ada diantaranya mengambil peluang dengan menghiasi rumah dan laman, bercukur rambut dan berhias diri, ucapan salam Ramadhan Kareem dan Mubarak, berjabat tangan dan sebagainya.

Paling menenangkan hati apabila ke Masjid, kelihatan ramai jamaah bersolat waktu seolah-olah seperti solat jumaat. Betapa besarnya kesungguhan jamaah datang bersolat disamping menyambut dan meraikan kedatangan Ramadhan.

Negara sendiri

Berpuasa di negara sendiri lebih kepada 'rasa' senada sahaja. Maksudnya rutin atau aktiviti seharian di bulan Ramadhan lebih kurang sama sahaja dari tahun ke setahun. Penuh dengan kerja harian, pasar ramadhan, berbuka puasa di rumah atau masjid atau di kedai makan atau di hotel, bertarawikh + moreh, persiapan menjelang raya dan sebagainya.

Aktiviti awal siangnya agak lesu ditambah dengan terikan matahari sepanjang waktu. Manakala aktiviti di sebelah petang dan malamnya kembali sibuk dan ceria dengan persiapan juadah, bertarawikh dan berqiamullail dan sebagainya.

Alhamdulillah, namun itulah lumrah dan realiti sebenar berpuasa di negara sendiri.

Panas terik

Berbanding dengan saudara kita yang berpuasa di negara yang amat panas terik dan kering sepanjang waktu, yang tetap menguji kelasakan peribadi yang berpuasa. Mengharungi banyak dugaan dan halangan.

Berpuasa bukannya untuk menguji diri hebat untuk bertahan lapar atau dahaga, tetapi ia adalah perintah dan suruhan Allah.
  • Siapa kata berpuasa tidak merasa lapar?...
  • Siapa kata berpuasa tidak merasa dahaga?..
  • Siapa kata berpuasa tidak letih?...
  • Siapa kata berpuasa tidak lesu?...
  • Siapa kata berpuasa tidak tahan dengan kehendak nafsu?..
  • Siapa kata berpuasa tidak tahan dengan kehendak syahwat?...
  • Dan sebagainya...
Hakikat berpuasa adalah untuk menahan diri dari makan dan minum serta perkara-perkara yang membatalkannya disisi syarak. Hakikat berpuasa inilah yang telah difardhukan Allah ke atas kita semua sama ada kita suka atau tidak, rela atau tidak, payah atau tidak.

(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah dia berpuasa bulan itu dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah dia berbuka, kemudian wajiblah dia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan dan Dia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan) dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya dan supaya kamu bersyukur. (Al Baqarah 185)

Semuanya memerlukan pengorbanan dan kekuatan diri untuk melaksanakannya. Secara lumrahnya untuk melaksanakan puasa yang begitu lama ini bukanlah mudah. Sekiranya mudah maka akan ramailah manusia berpusu-pusu untuk menunaikannya tanpa sebarang alasan. Tetapi untuk menyakinkan manusia bahawa berpuasa ini memberikan banyak ganjaran dan kebaikan, telah dibuktikan dengan kajian sains, dari sudut kesihatan dan apa sahaja penemuan fizikal yang lain.

Namun ia masih sukar lagi kerana pada diri kita masih bertarung dengan hawa nafsu - perasaan syak, tidak selesa untuk berlapar dan berdahaga, dan mahukan hidup rasa selesa sepanjang masa. Mungkin katanya apa perlu untuk berlapar dan berdahaga kalau dirinya mampu berbelanja dan membiayai diri sendiri serta tidak menyeksa diri.

Peperangan, penindasan dan kezaliman

Agak sedih apabila mengenangkan saudara-saudara kita yang berhadapan dengan peperangan demi untuk mempertahankan diri, agama dan tanah-air. Isu Palestine yang tidak pernah selesai. Masjid Al Aqsa yang dihina dan ditawan oleh puak yang sombong dan bongkak. Berapa sangat 'harga' yang kita bayar kepada mereka untuk mereka mempertahankan kesemua itu.

Demi buah tiin dan zaitun, Dan gunung Tursina, Serta negeri (Mekah) yang aman ini; (Surah At Tin 1-3)

Namun, kita berdoa supaya Allah menetapkan dihati saudara-saudara kita supaya mampu bertahan dan diberikan kekuatan untuk melawan puak yang sombong dan bongkak itu. Kitalah yang perlu mencari jalan keluar kepada kemelut yang mereka hadapi. Janganlah biarkan mereka menyelesaikannya sendiri-sendiri. Kerana kita adalah saudara seakidah dengan mereka.

Insyaallah, roh Ramadhan mampu memberikan kekuatan kepada kita supaya melakukan yang terbaik untuk mereka.

Merenung

Ramadhan ini adalah bulan untuk kita 'berperang'. Berperang dengan kehendak hawa nafsu dan keselesaan hidup. Berperang dengan nafsu sendiri supaya menjadi hamba Allah yang taat perintahnya serta mentaati perintah Rasul dan berperang nafsu sendiri supaya lebih bersikap rendah diri dan bersederhana di dalam kehidupan.

Berpuasa di bulan Ramadhan banyak menyedarkan diri kita. Berpuasa ini bukanlah untuk sesiapa tetapi untuk Allah Taala.

Siapa kita sebenarnya?...

Lebihkan diri kita bertafakur dan merenung jauh-jauhnya atau sedalam-dalamnya tentang diri kita. Ambillah masa walau sebentar untuk memeriksa kembali hubungan diri kita dengan Allah dan manusia yang lain.

Rantaian hubungan

Rantaian hubungan diri kita dengan Allah sebagai pencipta segala makhluk dan selayaknya dia disembah perlu kita sedari. Kita amat berharap dengan pertolongan Allah untuk meleraikan segala 'kelesuan' dan kelemahan hidup kita di atas muka bumi ini. Sebenarnya, hidup kita tidak ada jalan lain yang mampu memberikan kita ini perasaan hebat dan megah. Walhal kita hanya makhluk yang telah diciptakan dari air mani yang amat hina dan rendah kedudukan kejadian. Oleh itu sudah selayaknya diri kita menjadi hamba Allah yang taat dan mengikut arahan.

Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). Kemudian (jika dia panjang umur sehingga tua atau menyalahgunakan kelengkapan itu), Kami kembalikan dia ke serendah-rendah peringkat orang-orang yang rendah, Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka beroleh pahala yang tidak putus-putus. (Jika demikian kekuasaanKu), maka apa pula yang menjadikan engkau seorang pendusta, (berkata tidak benar) mengenai hari pembalasan, sesudah (ternyata dalil-dalil yang membuktikan kekuasaanKu mengadakan hari pembalasan) itu? Bukankah Allah (yang demikian kekuasaanNya) seadil-adil Hakim? (Surah At Tin 4-8)

Begitu juga dengan rantaian hubungan diantara manusia dengan manusia yang banyak ragam dan karenah, memerlukan manusia itu bersifat rendah diri. Menginsafi diri dan menhormati manusia lain yang miskin, papa dan hidup melarat serta dhoif yang tidak dapat menikmati segala keperluan dan nikmat kesenangan di dunia. Rantaian hubungan ini memerlukan manusia -
  • Berkenal-kenalan (taaruf)
  • Faham-memahami (tafahum)
  • Tolong menolong (takaful)
Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu). (Al Hujurat 13)

Peluang beramal

Rebutlah segala peluang kebajikan yang terbuka luas di bulan yang penuh keberkatan ini. Perbanyakkan sebanyak mungkin amal-amal yang mampu mendidik dan mentarbiyyahkan diri kita. Perelokkan segala amalan yang wajib supaya ia menjadi sempurna untuk dipersembahkan kepada Allah tuhan rabbul 'alamin.

Semoga Allah memberkati puasa Ramadhan kita melimpahkan sebanyak-banyaknya ganjaran terhadap amal yang kita lakukan.

Wallahu 'alam

abuzorief @ sheffield
6/8/2011, sabtu

Monday, 1 August 2011

Jangan 'mandulkan' Islam... agamaku dan agamamu


Agak aneh bila ada di antara kita mengambil mudah dan mengatakan "Oh!, kalau duduk di masjid, bersolat, berzikir, berjubah, berserban, berjanggut atau zikir 'sekian-sekian' banyak kali boleh masuk syurga..., dan sebagainya...".

Bukannya saya menafikan semua itu sekiranya ia bersumberkan dengan nas yang sahih. Tetapi, maksud saya, adakah dengan hanya melakukan amal peribadi, maka sudah mendapat jaminan (guarantee) untuk masuk syurga?.... Tidak perlu lagi melakukan amal kebajikan yang lain dan mencegah wabak kemungkaran yang kian bercambah di atas muka bumi?...

Bolehkah ke syurga melalui jalan pintas?...

Pada perkiraan saya untuk masuk syurga Allah Taala bukanlah senang seperti menjual kacang putih. Hidup untuk mentaati Allah dan Rasul pun masih 'kelam-kabut', tiba-tiba hendak menampung ibadah dengan melakukan amalan yang sedikit atau membaca bacaan tertentu sudah mendapat jaminan untuk masuk syurga.

Semua kita inginkan syurga. Baik kepada mereka yang bukan Islam juga menginginkannya. Menanam keazaman untuk memasuki syurga adalah satu perkara yang perlu, tetapi adakah cukup dengan ibadah solat seharian, zikir dan berpuasa sahaja?...

Mana mungkin semua itu mendatangkan hasil sekiranya kita tidak meneguhkan akidah, mencantikkan akhlak dan melakukan ibadah tanpa mengetahui tuntutan dan tindakan susulan natijah daripadanya.

Taat Allah dan Rasul

Bukanlah sewenang-wenangnya dengan kita mengikrarkan bahawa kita mencintai atau mentaati Allah dan Rasul, tetapi disebaliknya kita masih gagal menjadi hambanya yang taat. Masih lagi bersikap 'derhaka' kepadanya. Disuruhnya solat, kita masih meninggalkanya. Di suruh menutup aurat, kita menafikannya dengan 1001 alasan. Disuruh berlaku adil, tetapi tetap bersikap zalim. Disuruh berlaku amanah, tetapi masih mengkhianati. Begitulah dengan perbuatan-perbuatan yang lain-lainnya.

Kehidupan Arrasul

Sepanjang kehidupan Arrasul dididik dengan wahyu Allah. Begitu juga sahabat baginda dan mereka yang menghambakan diri mereka kepada Allah Taala. Mereka diacu dan dicanai menjadi hamba Allah yang faham dengan tuntutan syahadah. Bagi mereka jaminan untuk memasuki syurga Allah bukanlah mudah sepertimana yang disangka.

Baginda Arrasul menghambakan dirinya untuk perjuangan addeen Islam sepanjang usia baginda walaupun baginda sendiri sudah layak untuknya syurga Firdaus Allah Taala. Walaupun baginda melaksanakan solat sehingga bengkak-bengkak kaki, cedera dan luka apabila bertempur di medan perang, dihumban dengan najis di kepala dan badan apabila berhadapan dengan puak Jahiliyyah dan Yahudi apabila berdakwah, dilontar dengan ketulan batu semasa menyeru agama Allah di bumi Taif, diancam dan dirancang pembunuhan, dan sebagainya, namun kerja-kerja yang amat membebankan ini tetap diteruskan dengan berbagai cara untuk memastikan kalimah Allah terus hidup subur di dalam hati setiap manusia.

Baginda bukan sahaja telah ditawarkan dengan berbagai-bagai kemewahan harta dunia, pangkat dan wanita sebagai galang-ganti supaya meninggalkan kerja-kerja dakwah dan tarbiyyah yang dianggap baru oleh puak Jahiliyyah, tetapi disarankan kepada baginda untuk berkompromi di dalam hal-hal pengibadatan.

Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai orang-orang kafir! Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu tidak mahu menyembah (Allah) yang aku sembah. Dan aku tidak akan beribadat secara kamu beribadat. Dan kamu pula tidak mahu beribadat secara aku beribadat. Bagi kamu agama kamu dan bagiku agamaku. (Surah Al-Kafirun 1-6)

Begitu juga, senario yang dihadapi oleh para sahabat dan para pejuang agama Allah, dimana mereka tidak hanya duduk berdiam diri di tikar sembahyang untuk menanti syurga. Sedangkan mereka mengalami luka-luka di medan perang untuk berjuang menegakkan kalimah Allah. Menentang puak-puak musuh bermati-matian kerana hak dan kebenaran. Kefahaman mereka tentang tuntutan kalimah syahadah cukup luas pengertiannya bukan sahaja setakat ibadah tetapi merangkumi seluruh pergerakan dan tindakan kehidupan harian.

Ad-deen yang menyeluruh

Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu dan Aku telah redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu... (Al Maidah 3)

Islam adalah menyeluruh, mencakup semua bidang hidup; Islam adalah negara dan watan atau pemerintah dan ummat. Akhlak dan kekuatan atau rahmat dan keadilan. Pengetahuan dan undang-undang atau ilmu dan kehakiman. Kebendaan dan harta atau usaha dan kekayaan. Jihad dan dakwah atau tentera dan fikrah. Akidah yang benar dan ibadat yang sah. (Usul 20, Usul pertama : Imam Hassan Al Banna).

Kini, Islam hanya dianuti dan difahami dari sudut agama di dalam bidang ibadat sahaja. Mereka kurang memahami tentang agamanya sendiri. Masih jahil identitinya sebagai seorang Muslim. Faham dan amalnya dengan hanya mengikut selera nafsu dan logik akal sahaja. Membentuk kehidupan seharian dengan mengambil sebahagian ajaran dan hukuman dari Al Quran sekiranya sesuai dengan kehendak peribadi dan menidakkan atau meninggalkan sebahagian ajaran dan hukum-hakam yang lainnya, sekiranya tidak sesuai dengan kehendak diri.

Apakah benar ibadah kita?...

Mungkin katanya, menutupi aurat, politik dan urus tadbir, menjauhi riba dan amalan rasuah, menguruskan harta negara dengan adil dan bijaksana, keperluan jihad, melaksanakan undang-undang dan perlembagaan serta kehakiman mengikut Quran adalah tidak perlu, tidak sesuai dengan keadaan dan zaman, tidak relevant dan hanya sesuai di zaman Rasullullah dan Khalifah serta Empayar Islam sahaja.

Bentuk kefahaman dan pemikiran sebegini adalah masih kabur dan salah.

Tidak yakin dan teragak-agak

Sebab itulah kita lihat rata-rata orang Islam masih teragak-agak untuk mengiyakan apa yang disarankan di dalam Al Quran dan Hadis. Mereka lebih selesa duduk berzikir, bersolat, berpuasa dan sebagainya dalam keadaan kefahaman yang sempit.

Maaf saya katakan, bahawa kita telah 'memandulkan' Islam. Islam yang difahami dan dianuti sepatutnya dinamik, memberikan kesejahteraan kepada manusia dan makhluk yang lain. Tetapi kita hanya memahami Islam di ruang ibadah yang sempit sahaja. Sedangkan natijah ibadah itu adalah merupakan pengabdian menyeluruh kita kepada Allah Taala. Ia menghasilkan satu daya atau momentum untuk kita mempraktikkannya sebagai satu cara hidup yang menyeluruh.

abuzorief @ sheffield
salam ramadhan 1432h/2011
1/8/2011, isnin