Wednesday, 26 October 2011

Mengharap cahaya Islam di kota Eropah... (2)


Saya mengharapkan kota-kota di Eropah ini akan bersinar terang dengan cahaya Islam. Cahaya yang sukar untuk dipadam oleh tangan-tangan atau kuasa manusia. Tepisan cahaya ini tidak akan mampu di bendung apa sekatan sekalipun. Menyelinapnya cahaya itu untuk menerangi tempat yang gelap gelita kerana  selama ini tidak sesiapa pun kesah dengan kehidupan yang bercahaya.

Switzerland...

Alhamdulillah saya berpeluang untuk ke negara Switzerland yang rata-rata dikalangan kita amat mengkagumi negara itu dik kerana keindahan lanskap muka-buminya ditambah dengan hamparan banjaran Alps .

Memang benar, keindahan negara itu amat memukaukan mata apabila melihatnya. Sekali lagi terdetik di dalam hati betapa besarnya kuasa Allah Taala yang menciptakan bumi ini, jauh di sana diletakkan kawasan yang cantik itu dibumi Switzeland yang dihuni oleh mereka yang bukan Islam. Mereka menjaga kazanah ini dengan baik. Kawasannya bersih tidak bersampah disana-sini. Susun letak dan reka bentuk rumah yang sesuai dan cantik.

Kalau tanpa kesedaran dan tabiat disiplin hidup mereka, maka tidak akan terhasilnya negara yang mampu didiami dengan keadaan selesa dan mengembirakan. Katanya negara ini adalah salah satu negara yang terkaya didunia. Rata-rata rakyatnya mampu berbahasa lebih dari 2 bahasa : German, France, Italy dan Romansh.

Amalan agama Kristian telah sekian lama didominasi oleh penduduknya. (selebihnya maklumat boleh diperolehi di Wikipedia).


Tazkeraah 10 minit...

Saya ditegur oleh seorang wanita Switzerland yang agak berumur, seusai solat Asar di kawasan terbuka berhadapan dengan tasik Brienz atau Brienzersee. Sebelumnya, saya dikejar oleh anjingnya selepas saya mengambil wuduk di'gigi air' tasik. Memandangkan anjing itu bertuan maka saya pun berhenti dan memandang anjing itu dan tuannya berulang-kali dengan senyuman. Bagi mereka anjing itu seperti anak kecil. Jangankan di'unjuk-unjuk' dengan kaki, dimarah pun mereka tidak suka.

Beliau bertanya saya tentang agama saya, negara asal saya, siapa mereka semua yang bersama saya, berapa lama berada di sini dan kamu suka negara ini?.... Saya agak hairan dengan pertanyaannya 'kamu suka dengan negara ini?...' Saya menjawab, saya beragama Islam, seorang Muslim, dari Malaysia, mereka semua adalah ahli keluarga saya dan berada di sini untuk 3 hari sahaja , Ya!, saya suka negara ini kerana lanskapnya cantik.

Pada awal bicara, nadanya agak kurang berpuas hati apabila perkataan Islam terpacul keluar dari mulut saya. Terus dia berkata yang dia beragama Kristian dan Kristian sudah lama bertapak disini. Mereka hidup dengan aman dan harmoni. Katanya lagi, dia tidak suka orang Islam, kerana orang Islam brutal dan jahat. Mereka datang untuk menetap negara ini dan tidak mahu belajar menggunakan bahasa negara ini dan pengotor. Tambahnya lagi, selalu mencetuskan ketegangan dan keganasan.

Saya terdiam, tersenyum dan terpaku dengan sikap terus-terangnya. Saya agak malu dengan kenyataan sedemikian. Sungguh berani dia mengatakan Islam itu brutal dan jahat. Sedangkan saya yang berada didepannya adalah seorang Islam setelah diperkenalkan sebentar tadinya.

Sikap tidak puas hatinya itu sungguh ketara dengan lenggok body language yang mudah difahami. Al Maklum, negara ini negaranya, dan saya hanyalah pemerhati alam yang datang untuk memerhati keindahan ciptaan Allah Taala.

Sebelum dia meninggalkan saya, sempat ditegurnya saya supaya menjaga kebersihan dan jangan membuang sampah merata-rata. Saya mengucapkan terima kasih kepadanya diatas teguran itu.

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian; Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah Al Asr 1-3)

Saya tidak marah dan tidak terkilan dengan kenyataan terus-terangnya. Mungkin maklumat tentang Islam sebagai cara hidup sebenarnya tidak diperolehi dari sumber yang tepat. Mereka hanya memperolehi dari satu sumber yang tidak memihak kepada Islam dan hanya memerhati kehidupan negatif muslim lainnya.

Dalam hati, saya hanya mampu berdoa supaya diberinya hidayah dan taufik oleh Allah yang Esa, semoga memberi kesan dihatinya untuk mempelajari dan lebih tahu serta faham tentang agama 'anehku' ini.

Demi sesungguhnya, kisah Nabi-nabi itu mengandungi pelajaran yang mendatangkan iktibar bagi orang-orang yang mempunyai akal fikiran. (Kisah Nabi-nabi yang terkandung dalam Al-Quran) bukanlah ia cerita-cerita yang diada-adakan, tetapi ia mengesahkan apa yang tersebut di dalam Kitab-kitab ugama yang terdahulu daripadanya, dan ia sebagai keterangan yang menjelaskan tiap-tiap sesuatu, serta menjadi hidayah petunjuk dan rahmat bagi kaum yang (mahu) beriman. (Surah Yusuf [12:111] )


Cahaya Islam...
  1. Sungguh jauh lagi cahaya Islam untuk menerangi negara ini.
  2. Siapakah yang mampu untuk membawa cahaya Islam ke negara ini?
  3. Mampukan kita menbawa Islam dan menjadi role model untuk diteladani?...
  4. Mampukan kita meletakkan Islam supaya menandingi agama Kristian yang selama ini dipegangi dan diyakini sejak sekian lama?
Mengharap cahaya Islam di kota Eropah... (1) :
http://abuzorief.blogspot.com/2011/05/mengharap-cahaya-islam-di-kota-eropah-1.html

abuzorief @ interlaken, switzerland
04/10/2011, selasa

Friday, 14 October 2011

Jangan biarkan si Luncai terjun dengan labunya?...


Siaran Beverly Hill...
"Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan." (Surah Al-An'am: 32)

Keadaan sosial remaja di sini juga merunsingkan pihak kerajaan. Malah terjadi juga di semua tempat dan negara. Banyak sangat cerita-cerita yang mengandungi unsur 18X (movies, dokumentari dsbnya...) yang amat terbuka dan mudah di access oleh remaja dan kanak-kanak malah orang-orang dewasa.

Apalah gunanya syarikat penapisan filem, kalau rancangan sex tersebut dibenarkan tayang berulang-kali atau paling lekeh pun mafhumnya, ditapis dengan beberapa kali tapisan, dipotong babak itu dan ini, tetapi dibabak yang boleh dikategorikan permulaan 'menghairahkan' tetap dibenarkan penyiarannya. Kalau inilah pembudayaannya, maka apa yang nak dipeningkan 'kepala' kerajaan memerintah, itukan hanya ibarat meludah ke langit akhirnya terkena diri sendiri juga @ Sudah jatuh ditimpa tangga... Sepatutnya rancangan sebegitu diharamkan terus ditayang atau disiarkan.
Fikiran kuno

Wallahu alam... mungkin ada juga dikalangan kita akan berkata... You kena berfikiran positiflah... jangan terlalu rigid atau berfikiran seperti orang kampong... dunia sekarang dah maju dan moden.... kalau tidak disiarkan maka susah nanti rancangan TV hendak dapat sponsor atau lebih mudah difahami lagi, senang dapat duit!.. duit!.. duit!, nanti semua siaran mahal dan pelanggan akan bosan melihat cerita yang sama sahaja.

Hai, entahlah... sejauh manalah dunia ini hendak maju kalau fikiran masih asyik dengan cerita-cerita hiburan yang merapu semacam ni...

Namun, yang mana lebih penting, masyarakat yang rosak nilai kemanusian dan akhlak atau syarikat siaran yang mengalami kerugian?. Sama-samalah kita fikirkan.

Kekeluargaan

Dalam isu hak keluarga untuk menangani krisis sosial anak-anak, kalau nak disalahkan ibu-bapa 100% pun tidak boleh juga. Begitu juga kalau hendak dipersalahkan anak-anak pula tidak patut juga, sebab di sekeliling mereka lebih banyak yang meneladani perkara-perkara yang jijik dan memualkan seperti internet, TV, majalah lucah, CD lucah dan sebagainya.

Mungkin contoh seperti cerita Anakku Sazali, boleh dijadikan panduan dan peringatan untuk sebahagian dari kisah kehidupan yang benar-benar terjadi.

Antara lain akibatnya, anak-anak tidak hirau lagi hal-hal agama dan akhlak, melawan dengan ibu-bapa kalau kehendaknya tidak dituruti, merempit yang melibatkan bohsia, berdua-duaan dengan yang bukan mahram tanpa rasa segan dan malu. Ada pula berdua-dua semasa belajar dengan alasan mudah mengulang-kaji pelajaran. Maka, siapa yang lebih berhak dan berkuasa di dalam hal ini, diri sendiri, keluarga, masyarakat atau pemerintah negara?.

Akhirnya, janganlah pula kita bercakap, Haaa!, barulah kita boleh memperkuatkan iman dengan adanya cobaan-cobaan sedemikian. Ini cakap-cakap orang yang tak beriman, atau cakap orang yang munafik.

Kembali kepada Quran dan Sunah

Marilah sama-sama kita balik semula kepada Al-Quran dan Sunnah kerana dunia kita semuanya sama, cuma amal kita semua mungkin tidak sama, siapa yang lebih taqwanya itulah yang dikasihi Allah Taala...

Duniaku hidup aku, duniamu hidup kamu, amalku hak aku, amalmu hak kamu jua, bahkan, kubur pun masing-masing punya, itu pun kalau ada kuburnya?.
abuzorief @ sheffield
14/10/2011, jumaat
updated