Thursday, 22 April 2010

Suci dan bersih vs boikot dan syubahat, halalkah?

 
Selagi mana makanan itu bersih, berkhasiat dan lebih utama lagi ialah suci dan halal toiyyiba maka makanlah. Kalau sudah tahu makanan itu tidak berapa elok dan ada unsur syubhat, maka tinggalkanlah.

Kaedah pemakanan Rasulullah, makan bila lapar dan berhenti sebelum kenyang dan manakala kaedah pemakanan kita, makan selagi mana boleh makan.

Mempengaruhi jiwa dan akal

Pemakanan mempengaruhi watak dan tingkah laku seseorang kerana pemakanan kita akan menjadi darah dan daging dan akan juga diwarisi sekiranya kita mewarisi anak-anak sejak dari benih pensenyawaan dan dalam kandungan ibu lagi.

Kerana makanan yang kita makan akan melibatkan penyucian atau pengotoran hati. Kaedah untuk penyucian hati amat payah. Kecuali kaedah sepertimana yang diajar oleh Allah dan Rasulullah.

Demi jiwa dan penyempurnaannya, maka dia mengilhamkan kepadanya kejahatan dan ketakwaannya. sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikannya, dan sungguhnya amat rugi orang yang mengotorinya. (Assyam 7-10)

Dari Abu Abdullah Al Nu'man bin Basyir Radiyallahu 'anhuma katanya: Aku dengar Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya yang halal itu nyata dan yang haram itu pun nyata dan di antara keduanya ada perkara-perkara yang kesamaran (syubahat), yang tidak diketahuinya oleh kebanyakkan manusia. Maka barang siapa memelihara segala yang kesamaran, sesungguhnya ia memelihara bagi agamanya dan kehormatannya. Dan barangsiapa jatuh ke dalam perkara kesamaran jatuhlah ia ke dalam yang haram seperti seorang pengembala yang mengembala disekeliling kawasan larangan, hampir sangat (ternaknya) maka di dalamnya. Ketahuilah! bahawa tiap-tiap raja ada kawasan larangan. Ketahuilah! bahawa larangan Allah ialah segala yang haramnya. Ketahuilah! Bahawa di dalam badan ada seketul daging, apabila ia baik, baiklah badan seluruhnya dan apabila ia rosak, rosaklah sekeliannya. Ketahuilah! Itulah yang dikatakan hati. Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim


Rasulullah pernah menegur sahabat yang hendak mengahwinkan pokok tamarnya supaya mempunyai buah yang baik dan elok. Lalu rasulullah pun akur dan mengatakan kamu lebih tahu akan urusan dunia kamu.

Bagi kita umat Islam semestinya memastikan pemakanan harian kita itu yang terbaik, berkualiti, dan lebih utama diberikan perhatian ialah yang suci, bersih dan halal toiyibba demi utk menjaga jiwa dan penyempurnaannya diri kita untuk kita beribadah kepada Allah setiap waktu. Bahkan, memastikan supaya doa kita ini diterima dan mustajab.

Firman allah: Berdoalah kepada ku nescaya akan aku perkenankan.

Tetapi dalam bab pemakanan ini juga bagi kita yang lebih berhati-hati, maka ada pula tingkat awlawiyatnya (keutamaannya), demi untuk menjaga tujuan syariat iaitu untuk menjaga agama, nyawa, akal, keluarga dan harta.

Elakkan keraguan

Contoh dalam isu keberadaan kita diluar negara. Selagi mana boleh kita perolehi makanan yang halal, bersih dan suci dari hasil tangan-tangan orang Islam kita sendiri maka perlulah kita utamakan dan diberi perhatian. Akan tetapi kalau sukar utk memperolehinya maka fikirkan yng terbaik yang mana ianya tidak meragukan demi menjaga tujuan pengibadatan kita. Kerana perkara yang meragukan itu akan akhirnya termasuk di dalam perkara syubahat. Dan perkara syubahat itu lebih hampir kepada yang haram. Dan perkara haram itu adalah berdosa dan menjerumuskan diri kita sendiri di dalam api neraka.

Nauzu billahi min zalik..


Boikot

Contoh yang lain pula, tentang isu boikot barang makanan Zionist. Kenapa perlu boikot?. Kerana sudah sedia maklum, bahawa syarikat yang terbabit ini turut menyumbang kepada kezaliman Zionist keatas umat manusia di tanah Palestine dan juga umat Islam sedunia. Siapa lagi mahu mempertahankan umat Islam kalau tidak kita semua. Dimanakah letaknya ucapan dua kalimah syadahah yang suci ini setiap kali kita sujud dan rukuk kepada Alah Taala. Adakah kita faham dan mengerti tuntutan ucapan ini?

Ayuh!, jangan samakan kita dengan burung kakaktua atau tiong yang pandai berkata-kata..

Bak kata orang tua-tua, "muafakat membawa berkat. Berat sama-sama dipikul dan ringan sama-sama dijinjing"

Membeli barangan hasil keluaran mereka bererti kita menyokong keganasan dan kezaliman yang telah mereka lakukan terutamanya pembunuhan anak-anak kecil dan orang-orang tua yang tidak berupaya. Cerita ini sepertimana Firaun berusaha membunuh anak-anak lelaki kecil yang dipercayainya akan mengugat kedudukannya dan kuasa kezalimannya.

Bak kata pepatah, tepuk dada dan tanyalah selera. Adakah berselera sekali kita untuk makan, makanan yang haram dan syubahat, syarikat yang menyokong Zionist (selagimana terjaga Maqaid Syari'e/tujuan syara') yang mana hasil dari tangan-tangan mereka ini kelak pasti membunuh, menipu dan meracuni seluruh umat manusia yang ikhlas untuk mengabdikan diri kepada Allah Taala di atas muka bumi ini dengan aman dan tenang.

Inlah ujian dan nikmat keatas kita semua.

Perlu diingatkan bahawa hati kita tidak akan bercampur dengan dua benda dalam satu masa. Hati kita hanya mampu berkeadaan sama ada bersih atau kotor. Dua keadaan in tidak akan duduk bersama-sama. Inilah keagungan ciptaan Allah Taala.

Kepadanyalah selayaknya kita sembah.

Buah cempedak diluar pagar,
Ambil galah tolong jolokkan,
Saya budak baru belajar,
Kalau salah tolong tunjukkan,

Buah cempedak diluar pagar,
Mana boleh ia dijolokkan,
Sudah tentu kepunyaan orang,
Inilah adab yang perlu diajarkan,
Supaya tidak mencuri hak orang...


Wallahu 'alam

abuzorief @ darnall
22/4/2010 khamis

Thursday, 15 April 2010

Niat yang ikhlas, barakah hasilnya.


Niat nakal saya untuk makan nasi Mandi kambing atau Mindi laham di Mekah termakbul. Memang nakal kerana sahaja mencari pasal. Siapa sangka boleh makan disana. Memang sedap, katanya daging kambing dimasak di dalam tempayan yang tertanam di dalam tanah. Alhamdulillah berkat bumi Haram Mekah. Itupun bukannya dibeli di kedai tetapi rezeki penunaian nazar seekor kambing oleh salah seorang keluarga jamaah umrah.

Niat
 
Begitulah juga kalau kita berniat untuk pergi melaksanakan ibadah dengan sungguh-sungguh mengabdikan diri kepada Allah Taala, insyaallah pasti diterima oleh Allah Taala, dijemputnya juga kita untuk menatap 'wajahnya'. Kita ini hanya sebagai hambanya dan dialu-alukan kita sebagai tetamu undangannya.

Itulah menandakan betapa kasih dan sayangnya Allah kepada tetamunya. Kalau Allah tidak mahu menerima kita, maka belum menjadi rezeki kita lagi. Tetapi kalau sudah masanya kita ini menjadi tetamu undangan Allah, maka susah atau sukar macam mana sekali pun, tetap akan sampai dan disambutnya dengan rasa sayu dan sebak kerana mulianya undangan ini.

Terharu kerana dapat juga beribadah secara lebih dekat dan tenang sekali.

Labbaikallahumma labbaik...

Memang benarlah kata-kata orang, kalau kita berniat dari mulanya hendak membeli belah di sana, maka berbondong-bondonglah barang-barang yang akan kita bawa balik dan akhirnya menyusahkan diri kita sendiri yang hendak memikulnya. Mana masanya hendak beribadah dan mana pula masanya hendak membeli-belah. Bukankah itu tersasar niat kita yang asalnya.

Ada kala terlintas niat sedari awalnya lalu berkata, Ahh!, hilanglah selipar ini nanti... maka akan hilanglah selipar tersebut. Tetapi kaedahnya jangan marah-marah kalau sesuatu perkara itu terjadi sebaliknya berbanyaklah beristighfar kepada Allah. Itukan lebih mulia dan lebih dikasihi Allah. Itu tandanya kita kena selalu rapat dan insaf serta inginkan keampunan dari Allah Taala. Allah itu maha pengasih lagi penyayang. Mohon sahaja dari Allah maka akan dimakbulkan segala hajat.

Aku menyahut panggilanmu ya Allah, tiada sekutu bagimu dengan sesuatu yang lain...
 
Lorong kebajikan
 
Kalau kita mempunyai prasangka yang baik dengan Allah maka mudah sahaja lorong-lorong kebajikan yang akan Allah tunjukkan kepada kita. Hendak cium hajar aswad, bersolat dan berdoa di makam Ibrahim, Multazam, Hijir Ismail, berdoa di Marwah atau Safa atau dimana-mana sahaja, pasti diperkenankan Allah. Mintalah kepadanya, kerana kitakan tetamunya. Selayaknya sebagai tetamu mengetahui adab-adab sebagai tetamu. Bukannya buat ikut kepala sendiri sahaja. Allah lebih mengetahui segala-galanya.
 
Labbaikallahumma labbaik...

Bumi anbiya'

Bumi Makkah adalah bumi anbiyya. Bumi yang penuh barakah dan maghfirah. Bumi yang didiami oleh Nabi Muhammad SAW. Bumi yang telah mencorakkan akidah hidup manusia dari kufur kepada mengabdikan diri keikhlas-ikhlas kepada Allah taala.
 
Rasulullah SAW ketika di Makkah melihat dan merubah kemungkaran-kemungkaran yang paling dahsyat dan mengaibkan. Kedai-kedai arak, rumah-rumah pelacuran, berhala-berhala yang berbagai jenis, wanita-wanita yang melakukan tawaf Kaabah dengan bertelanjang dan sebagainya. Malah usaha arrasul mengubah semua itu, untuk mengembalikan kepada agama yang hanif sepertimana berlakunya di zaman nabi Allah Ibrahim. Semuanya melibatkan pengorbanan sama ada berbentuk jiwa dan nyawa mahupun harta kekayaan.

Labbaikallahumma labbaik, labbaikala syarikala kalabbaik, innalhamda wan ni'mata lakawalmulk la syarikalak...

Wallahu 'alam

abuzorief @ makkah
15/4/2010 khamis

Friday, 2 April 2010

Rindu untuk menyembahmu...

Salam untukMu...

Rasa sayu, sebak dan gembira bila menanti beberapa hari sahaja lagi kedua kaki ini akan melangkah kepadaMu. Takut dan gusar juga datang sekali sekala, bukannya apa, dikhuatiri diri ini tidak diterima, tidak diundang untuk mengadap wajah dan sujud menyembah kepadaMu dengan setulus dan semulus ikhlas hatiKu.

Namun kegembiraan muncul bila diberi peluang untuk mengadap kearahMu, dan sebak pula bila mengenangkan betapa peritnya kekasihMu, Rasulullah untuk 'memerdekakan' hambaMmu dari kekurafatan dan kesyirikan. Hamba-hambamu yang membuat onar dan dosa yang panjang untuk dikembalikan kepadaMu berkeadaan suci kepada fitrah pengabdian.

Sedih dan pilu kerana kekasihMu, Rasullullah terpaksa mengorbankan harta dan nyawa bersama sahabat-sahabat tercinta untuk membebaskan dan mengajak hamba-hambamu untuk mengabdikan diri kepadaMu Ya! Allah.

Labbaikallahum malabaik, laibaikala syarikalakalabbaik, innalhamda wanni'mata lakawalmulk, La syarikalak....

Terasa diri ini dipanggil lagi dan lagi dan terngiang-ngiang dilubang teliga yang sempit ini akan undangan untuk mengadap diri kepadaMu...

Allahummalabaik, La syarikalak...

Ya Allah permudahkanlah, urusan hambaMu ini, tiada daya upaya melainkanku serahkan diriku ini kepadaMu Ya Allah...

Wallahu 'alam

abuzorief @ heathrow airport
Saudi Airline
Departure Heathrow (LHR): 12.30pm Friday 2/4/2010
Arrive Jeddah (JED): 20.30