Monday, 28 May 2012

Kemarau jiwa...

Perasaan resah dan gelisah serta rimas menyebabkan kita rasa tidak selesa. Begitulah yang terjadi terhadap  jiwa kita. Akan berlaku perubahan negatif pada diri sendiri. Perubahan emosi dan tekanan melampau yang akan menghilangkan akal waras. Apabila kita berhadapan dengannya, maka tidak ada jalan yang lebih baik penyelesaiannya selain kembali kepada Allah dan Rasul.

Dan mereka akan bertanya kembali bagaimanakah cara merawatnya?. Saya tidak akan menceritakan kaedah atau cara untuk tujuan ini. Banyak rujukan-rujukan boleh dirujuk dari para ilmuan dan cendikiawan, alim ulama yang dikenali.

Konsert sempena hari Belia mesej pengisian rohani buat remaja

Kembalilah...


Apa yang menarik perhatian saya baru-baru ini adalah berkaitan dengan pengisian program untuk Perhimpunan Jutaan Belia di Putrajaya. Saya bukanlah hendak mempertikaikan tentang tujuan perhimpunan itu. Tetapi, kita merasa kesal dan sedih dengan pengisian program yang lebih kepada mengundang keburukan tingkah laku, khayal berhibur, mengundang perlakuan sex bebas dan yang lebih 'dhoif' dan malang lagi ia mendapat jaminan dari pihak pemerintah. Apakah remaja-remaja kita ini begitu 'lapar' sekali jiwa mereka untuk dihidangkan agenda sedemikian? Apakah sudah tidak ada lagi modul-modul terbaik untuk mereka? Atau apakah itu sahaja cara untuk menghimpunkan seluruh belia Malaysia?

Hiburan yang begitu ghairah untuk pengisian rohani Belia kita


Saya kira, pihak penganjur sudah hilang pertimbangan dan banyak sekali mengenepikan tatasusila adat dan nilai akhlak sepertimana yang terkandung di dalam Rukun Negara. Saya masih ingat lagi semasa dizaman sekolah, setiap kali perhimpunan awal pagi, akan disuruh berikrar dengan rukun negara.


Maka kami rakyat Malaysia berikrar akan menumpukan seluruh tenaga dan usaha kami untuk mencapai cita-cita tersebut berdasarkan atas prinsip-prinsip yang berikut:
  • Kepercayaan kepada Tuhan
  • Kesetiaan kepada Raja dan Negara
  • Keluhuran Perlembagaan
  • Kedaulatan Undang-undang
  • Kesopanan dan Kesusilaan
Kalau dihayati seluruh rukun tersebut, dan kalau ia benar-benar diterapkan pada diri pelajar mahupun semua peribadi rakyat Malaysia, sudah pasti negara dapat melahirkan insan-insan yang hebat untuk negara. Paling tidak pun mereka pasti 'menjiwai' atau 'dilahirkan' dengan akhlak yang mulia. Akhlak mulia atau berperibadi baik adalah merupakan aset kepada negara. Itulah yang dituntut di dalam agama Islam. Saya pasti agama lain juga menghendaki sedemikian. Sekali lagi, adakah ia disebabkan oleh dasar pendidikan negara?. Kenapakah pendidikan negara kita gagal melahirkan peribadi yang berakhlak mulia? 


Itu belum lagi 'disergahkan' dengan suruhan Allah dan Rasul. Sudah pasti semua pihak akan membantah supaya jangan mengongkong mereka dengan saranan agama. Apakah tuntutan agama itu menyekat kebebasan mereka?. Kebebasan apakah yang mereka cari untuk mengisi dalaman diri selain kebebasan berlandaskan hawa nafsu itu sendiri yang menghancurkan diri dan tatasusila kesopanan serta tamadun kemanusiaan atau masyarakat.

Anak-anak

Saya agak risau dengan keadaan ini. Saya mempunyai anak-anak yang sedang membesar yang memerlukan suasana yang mendidik dengan didikan yang terbaik, suasana ilmu, pengabdian kepada Allah dan berakhlak mulia, terutamanya melalui didikan manhaj atau sistem yang terbaik iaitu manhaj Islam. Kekhuatiran saya akan terus menghantui saya bila melihatkan senario yang berlaku seperti ini. Di dalam rumah kita mampu 'menjaga' mereka, tetapi diluar rumah, mereka terdedah dengan rakan dan suasana sekeliling. 

Politik

Sudah-sudahlah dengan politik yang caca-marba dan tidak matang. Islam tidak melarang kita berpolitik tetapi ada garis panduannya. Hati dan jiwa kemarau kitalah yang tidak mahukan semua itu. Kita menentang dengan hawa nafsu bukannya dengan kefahaman ilmu Allah dan Rasul. Sekiranya kita mahu, kita akan berusaha untuknya. Sekiranya kita tidak mahu kita akan memberikan seribu satu alasan yang akan menjadi penghalang. Tepuk dada tanyalah selera... Selera samalah dengan kemahuan hawa nafsu yang sukar dikawal.

abuzorief @ bukit mertajam
28/05/2012, isnin

Monday, 7 May 2012

Membuka pekong sendiri?...


Perasaan cintakan kepada bangsa memang tidak dapat diterjemahkan dengan kata-kata. Kerana bangsa sendiri itulah anak dan isteri, ibu dan ayah, saudara-mara, sahabat handai dan jiran atau kelompok masyarakat sendiri disekeliling. Benarlah, kita mahukan bangsa yang kuat dan bertamadun. Bangsa yang memerintah dan berkuasa. Akan tetapi, bangsa yang dikehendaki sebenarnya ialah bangsa mempunyai nilai kemanusiaan, berakhlak mulia dengan akhlak Islam, berakidah kepada Allah yang satu dan mengabdikan penyembahan total kepadanya.

Kecelaruan

Namun, sekiranya sayangkan bangsa sehingga kita sanggup membiarkan bangsa sendiri melakukan mungkar dan fasad (kerosakan), biadap dan tidak sopan, hanya berkepentingan untuk diri sendiri, berkelahi sesama sendiri kerana berlainan fahaman dan ideologi atau mempertahankan bangsa walaupun bangsa sendiri tersasar jauh dari pegangan Islam. Perlakuan ini adalah satu jenayah besar terhadap ummah Islam.

[An Nur 24:34] Dan sesungguhnya, Kami telah menurunkan kepada kamu, ayat-ayat keterangan yang menjelaskan (hukum-hukum suruh dan tegah), dan contoh tauladan (mengenai kisah-kisah dan berita) orang-orang yang telah lalu sebelum kamu, serta nasihat pengajaran bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa.  Hubungan Selayaknya kita melebar-luaskan rasa hormat dan berkasih sayang diantara semua. Dengan berbangsa-bangsa itu kita dikehendaki berkenal-kenal diantara satu sama lain, saling mengajak kepada seruan Allah untuk mentauhidkannya dan beribadat kepadanya. Melaksanakan tanggungjawab berkomunikasi secara baik dan bijak di antara satu sama lain.

[Al Hujurat 49:13] Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu). 

Resah

Peristiwa BERSIH 3.0 atau sebelumnya, atau mana-mana protes rakyat yang berlaku itu memberikan kita gambaran dan isyarat yang jelas. Petandanya, kita boleh bersama di dalam beberapa isu. Lihatlah, semua bangsa boleh memberikan kata sepakat dan bersama-sama menuntut hak. Maknanya semua kita mahukan kesejahteraan dan kebahagian hidup. Tidak suka kepada 'kepengkaran' dan ketirisan di dalam pentadbiran dan kepimpinan. Kita mahukan layanan yang seimbang di atas hak kemanusian, kebajikan dan keadilan.

Namun, apa yang berlaku, hak bersuara itu dikasari, dicabuli, 'disergah' dari perbagai penjuru sehingga menimbulkan rasa ketakutan, stress, diasak dengan maki hamun dan pukulan, tendangan dan hentaman sehingga 'memahatkan' rasa geram, dendam kesumat dan marah yang amat sangat terhadap pelaku-pelaku. Hak mereka dan suara mereka langsung dinafikan.

Senario ini membawa gelombang perubahan dan pembaharuan. Perubahan berfikir, bertindak dan menilai. Rakyat mahukan pembaharuan di dalam pemerintahan negara. Rakyat sudah 'celik' dan bukan seperti lembu dicucuk hidung dan boleh 'ditarik' kemana sahaja.

Keinginan kita semua supaya pemerintah bersikap tiada rasuah, adil pada semua lapisan rakyat, tiada ketirisan dalam pentadbiran, urus tadbir yang baik, tiada pembaziran, tiada kerakusan dalam pemilikan harta dikalangan pemerintah, jujur, amanah dalam melaksanakan tanggungjawab dan tugas dan bijak menguruskan wang rakyat demi rakyat dan bukannya perut dan tembolok sendiri atau pihak-pihak tertentu sahaja.

Mereka sedang melalui proses kehidupan yang matang, sekarang dan untuk masa hadapan. Mereka sudah pandai berfikir mana yang terbaik untuk diri sendiri, keluarga, negara dan yang paling utama ialah untuk masa depan Islam. Sedangkan pemerintah masih angkuh dengan bayangan sendiri, asyik masyuk diulik dengan 'irama' dan 'tarian ciptaan sendiri', sedang penonton melihat dengan rasa mual, muak dengan telatah, gelagat dan aksi yang cukup-cukup sumbang rentaknya..

Apakah sebenarnya?...

Apakah ini bahana kerana membangkang, anti kerajaan, tidak sehaluan, berlainan fahaman dan akidah politik?...

Inikah layanan yang baik, mesra atau tidak lebih sebagai talam dua muka terhadap rakyat oleh pemerintah dan penguasa yang berkuasa?.

Apakah protes mereka itu semata-mata untuk memburukkan proses pemerintahan negara dan langsung tidak membantu untuk membangunkan negara?

Apakah para protes bangun beramai-ramai untuk menjahanamkan negara sendiri?

Idaman

Bilakah kita hendak merasa kehidupan yang menepati syariat Islam, penuh segala kebajikan dan nilai kemanusiaan?. Mengambil berat semua keperluan rakyat jelata tanpa mengira semua lapisan masyarakat, bangsa atau agama.

Buktinya sudah pun telah ada. Baginda Rasullullah, para Khalifah Arrasyidin, pemerintah-pemerintah Islam selepasnya telah mengekalkan keharmonian, kebajikan dan kesucian Islam di dalam pemerintahannya. Bangsa Islam yang telah dilihat sebagai bangsa yang bertamadun dan membawa pembaharuan di dalam kehidupan duniawi dan memimpin ummah untuk kesejahteraan hidup diakhirat. Mereka cinta kepada Islam dan ikhlas mengabdikan diri kepada Allah Taala.

abuzorief @ bukit mertajam
7/5/2012 isnin,