Sunday, 19 October 2014

Sempitnya hidup...



Saya cuba mengagahkan diri untuk mendengar cerita sahabat saya tentang masalah kewangan yang melanda diri dan keluarganya. Sekurang-kurangnya, dengan cara ini, mampu serba sedikit meghilangkan tekanan dan kerunsingan yang dihadapinya. Kehidupan sekarang ini semuanya memerlukan wang ringgit, dari duit untuk membesarkan anak-anak, pakaian dan keperluan harian, pendidikan anak-anak , hendak memulakan kerja, sewa rumah dan sebagainya. Wang ringgit adalah segalanya. Realiti kehidupan kini memang tertekan dan tercabar sekiranya kita tidak mempunyainya untuk menbiayai perkara-perkara tersebut.


Setiap butiran cerita itu mampu mengenangkan air mata saya dan mmembasahi kelopak mata. Itulah nama takdir bagi kamu. Allah menyayangi kamu dari yang lain. Pilihan Allah itu sangat tepat sebagai pilihan hambanya yang disayangi. Memang ujian itu berat kepada hambanya yang disayangi. Bukan ujian rekaan, tetapi ujian yang akan dibayar dengan ganjaran yang besar iaitu Syurga.

Namun, yang menjadi persoalan itu, apakah ia mampu bertahan dan terus bertahan? Apakah hati dan tindakan itu terus istiqamah, setia dan taat melaksanakan perintah Allah dan meninggalkan segala larangnya?

Ujian yang berat dan hebat itu hanya untuk hambanya yang mempunyai ketaatan yang kental dan 'degil' untuk terus setia kepadaNya. Ujian yang ringan itu untuk mendidik hambanya supaya tidak goyah untuk menyembahNya.

Semoga kita semua diberikan kekuatan oleh Allah, dan mampu bertahan dengan setiap ujian yang mendatang.

Sekian...

abuzorief @ kulim
15/10/14 khamis
nasr 1000

Friday, 3 October 2014

Aku dan Longkang Bowling


Minggu ini amatlah penat dan terasa keletihan. Sengal-sengal badan masih terasa selepas menghadiri Mukhayyam atau perkhemahan hujung minggu lepas.

Hari Rabu malamnya pula, berkesempatan untuk bermain bowling dengan niat untuk beriadah bersama keluarga dan sahabat handai.

Alhamdulillah, tujuannya hanya satu iaitu mengeratkan ikatan kekeluargaan dan semangat ukhuwwah di antara satu sama lain.

Kalau hendak diikutkan lelah dan payah, hanya bermain bowling ikut sedap kekuatan sahaja. Tidak ada terlintas untuk bermain untuk mencabar di antara satu sama lain. Lagi pun aku bukanlah terror sangat bermain mainan ini.

Setiap kali aku baling bola bersaiz 13, setiap kali itulah bola akan meluru ketepi kiri atau kanan dan sudah pasti terbabas terus ke longkang.  Itulah kecekapan orang yang 'pro' seperti aku, haha.... Nah!, lebih banyak yang terbabas ke longkang dari mengenai sasaran atau strike.

Halatuju...

Dalam sesuatu titik kehidupan, pasti kita mahu lakukan perkara-perkara atau pekerjaan yang terbaik dan mampu memuaskan hati sendiri dan orang lain. Maka, kita akan pastikan setiap kerja atau perkara itu diteliti, dicermati, dihalusi dan dinilai beberapa kali sebelum diteruskan (running process).

Kerja buat itu tidak dilakukan secara cincai atau halai-balai atau sambil-lewa. Kerana hasilnya, sudah pasti tidak akan memuaskan hati sendiri mahupun pada orang lain yang akan mengambil manfaat daripadanya.

Pendekatan...

Untuk memastikan kita terus berjaya, mestilah fokus dan memberikan 100% penumpuan. Kerja yang berperancangan dan 'disuntik' dengan semangat, Insya Allah akan memberikan ruang-ruang kejayaan.

Berpasukan...

Melakukan kerja secara berpasukan atau amal jamaie lebih menguntungkan dari melakukan berseorangan. Kerja pun mampu disiapkan dengan segera dan tidak tidak membebankan. Pasukan pun mestilah yang bertanggungjawab.

Wallahu 'alam...

abuzorief @ kulim
3/10/2014