Friday, 17 July 2009

Ghaflah jingga... (1)


Abu termenung sejenak memikirkan masalah peribadi yang membelenggu hidupnya selama ini.

Angin sejuk diluar bertiup menampar pipinya. Dengan lemah kakinya melangkah masuk ke dalam rumah. Dia menghempas sepuas-puas badannya di sofa yang berada di ruang tamu.

Nak lari dari masalah bukanlah semudah yang disangka, semakin dia lari semakin gundah hidupnya dihambat dik masalah yang menguasai dirinya. Ke mana sahaja dia pergi, 'bayang-bayang' tersebut tetap mengekorinya.

"Aduhh!... Buntu!... buntu!..." lemah sahaja suara Abu.

Dia hanya mampu menumpangkan dagunya di kedua-dua tapak tangannya, berteleku di atas meja buruk yang hampir rebah tersadai disebelah kiri sofanya. Sudah habis ikhtiar dicubanya, tetapi masih tidak bertemu jalan penyelesaian. Namun dicubanya juga menahan sedaya mungkin kebuntuan ini dengan sehabis kudrat perasaan yang termampu.

"Mampukah aku bertahan lama lagi, esok lusa macam mana pulaklah nasib aku... aduhhh!" getus Abu keseorangan.

Jauh dilubuk hatinya, sudah tidak ada ketenangan hidup.

"Ghaflah!... Ghaflah!" sekali lagi Abu mengeluh.

Kepalanya terasa hendak pecah, berdenyut-denyut urat nadi ditepi kepalanya. Dia memicit-micit kepalanya yang sudah terasa berdenyut-denyut.

"Eissshhh!...." mengaduh pula Abu.

Terasa kehidupan yang dilaluinya ini kian sempit. Sesempit lubang gua yang gelap. Abu tidak tahu lagi dimana hendak mengadu. Memang disaat inilah tidak semena-mena air matanya sudah memenuhi kelopak mata. Ditahannya air mata supaya tidak mengalir keluar lagi.

"Pada kawan, usahkan kawan, waktu susah macam ni semua kawan lari..., tak apalah, apa nak buat, sudah nasib aku." bisik hati Abu.

Abu merenung ke luar sedalam-dalamnya, diperhatinya pokok bunga Mawar jirannya melentok -lentok ditiup angin, sesekali ke kiri dan sesekali ke kanan pula dan kadang-kadang tidak menentu arahnya, dia leka dan itulah juga cara dia untuk mematikan sebentar kerungsingan yang berlegar-legar di dalam benak pemikirannya.

abuzorief @ darnall
17/7/2009 jumaat

Thursday, 9 July 2009

Masih dilorong sempit, kawan


Di lorong sempit
mengamit kehadiran tetamu malam
supaya bermesra dan bermanja
kerana pesona yang dicari
terpalit jua dosa syaitan akhirnya.

Di lorong sempit
ada insan teraba-raba arah
mengelupur di lubuk biawak
seronok katanya
hitamnya kalbu, jingganya benak
kerana sudah terungkai tali hidayah

Di lorong sempit
Jauhnya serpihan cahaya
melentok-lentok sambil menari-nari
kelihatan bayang-bayang merangkak-rangkak
menuju arah taufik
disebalik rekahan syahwat
langkah dan terus melangkah
lari dan terus berlari
kerana di sana bukan lagi fatamorgana
yang menipukan dan mengkhayalkan

Masih di lorong sempit kawan?
apakah engkau tidak mengerti
bahawa dosa dan pahala
mana mungkin bercampur
mahu jalan lurus, kawan
atau mahu jalan sesat?


tak mungkin arahnya sama
dunia atau akhirat?


abuzorief @ sheffield
9/7/2009 khamis