Tuesday, 18 June 2013

Berita besar


Terlalu kerap kejadian buruk dan musibah yang berlaku dan kejadian itu pula diluar jangkaan kita semua. Selepas kejadian Jambatan Kedua Pulau Pinang runtuh, kini dikejutkan pula dengan ribut kuat yang melanda dan mengakibatkan menara besi di atas bangunan UMNO yang telah dibina di atas tanah wakaf di Jalan Macalister Road Penang tercabut dan jatuh. Selepas ini apa pula tragidi yang akan berlaku?. Masih diluar jangkaan kita semua, yang kerdil dan lemah ini. Semua kejadian adalah tanda-tanda kekuasaan Allah sebagai peringatan ke atas hamba-hambanya.

Berita besar

Saya teringat tentang bacaan saya tentang Surah An-Naba, tentang Berita Besar di dalam tafsir fi Zilal Al-Quran oleh As-Syahid Syed Qutb. Satu surah yang didatangkan kepada kita untuk diperhatikan, diteliti, diperhalusi, dikaji, diselidiki, diamati, difikirkan dan sebagainya. Berita besar yang mengandungi berbagai-bagai penjelasan dan persoalan tentang nikmat dan azab supaya kita semua sentiasa kagum dengan Allah sebagai Maha Berkuasa dan Maha Pencipta. Begitu juga surah-surah lain di dalam juzu' 30 Amma, yang terkait dengannya, menceritakan kepada kita tentang segala kejadian yang amat dahsyat tentang kemusnahan alam dan segala isi-isinya. Tiada siapa lagi yang mampu untuk membendung dari terjadi. Kejadian dahsyat yang pastinya tidak dapat diceritakan dengan kata-kata yang sebenar malahan juga tidak dapat digambarkan dengan segala gambaran, ilusi dan lakaran-lakaran dengan tepat.

Sedangkan kejadian kecil tersebut yang berlaku telah menyebabkan kita semua terpinga-pinga dan bertanya-tanya diantara satu sama lain. Kita lihat di antara kita berkeadaan 'mabuk', panik, cemas, ketakutan, kesedihan dan sebagainya. Itu hanya sebahagian petanda yang amat kecil untuk kita perhatikan dan fikirkan.

Bagaimana pula kejadian yang besar yang akan terjadi seperti mana yang telah digambarkan kepada kita tentang cerita malapetaka yang besar yang akan berlaku. Bukit-bukau dan gunung-ganang yang tercabut dari pasak dan diterbalikkan, bumi yang terbungkas keluar segala isi perutnya, langit yang jatuh bertimpa-timpa, air laut yang membuak-buak menganas, Matahari yang akan meletus dan mengeluarkan percikan-percikan lahar dan api yang amat panas menimpa, bintang-bintang yang jatuh berguguran dan timpa menimpa dengan letupan kuat yang maha dahsyat dan sebagainya.

Bersedia?...

Apakah kita masih belum bersedia untuk memperhatikan satu-persatu kejadian dan bersedia menerima 'Berita besar' sepertimana yang telah digambarkan oleh Allah?

Kita masih ada masa untuk mengatur dan memperbaiki segala tindakan dan kejahilan kita berhubung dengan soalan-soalan kehidupan kita ini.

Hanya kepada Allah sahaja tempat kita kembali dan bertaubat di atas kealpaan dan kederhakaan diri kita kepadanya.

Wallahu 'alam

Sekian

abuzorief @ Kulim
18/6/2013, selasa 5.30pm

Monday, 10 June 2013

Penyakit Minamata





Telah berlangsung Mesyuarat Agung Daerah, Pertubuhan IKRAM Seberang Perai Tengah buat kali keempat di Pejabat IKRAM Pulau Pinang pada hari Sabtu bertarikh 8/6/2013. MAD ini adalah Muktamar Tahunan untuk ahli IKRAM SPT. 

MAD ini juga sebagai medan untuk mengaudit, muhasabah segala aktiviti-aktiviti yang dilakukan sepanjang setahun yang lepas, check and balance di atas segala perancangan setahun yang lalu, meneliti, membaik-pulih kecacatan yang ada, menekuni tarbiah dan dakwah serta kebajikan ahli, masyarakat dan sebagainya.

MAD SPT ini juga adalah kehadiran saya yang pertama sejak penubuhannya pada tahun 2010. Ketika itu saya berada di UK. Cuma masa dan suasana sahaja yang berlainan, sedangkan saya juga turut menghadiri majlis seumpama ini disana untuk beberapa tahun bersama para aktivis dan pelajar. 

Aktivisma dan halatuju yang sama memungkinkan kita semua bergerak seiring untuk melaksanakan agenda ummah dan masyarakat, Dakwah, Tarbiah dan kebajikan bersama. Sesungguhnya kita semua diajar dengan mengikhlaskan niat dan hati sepertimana sabda Arrasul SAW di dalam hadisnya yang pertama di dalam Hadis 40 Imam Nawawi. Itu adalah asas yang utama apabila berjamaah atau bekerja secara kolektif.

Minamata desease

Mencoret kembali apa yang menjadi topik utama ucapan YDP SPT tentang semangat ukhuwwah sesama ahli untuk melonjakkan Misi dan Visi IKRAM yang mana kita baharu saja selesai fasa memimpin ummah dan kini kerja utama selepasnya adalah memimpin masyarakat yang dikira sebagai satu kerja yang menyeluruh dalam aspek kehidupan bermasyarakat. Siapa lagi kalau ahli IKRAM. Misi dan Visi IKRAM ialah untuk memartabatkan dan mendaulatkan syariat Islam di Malaysia ini.

Usaha ini perlukan consistency atau istiqamah dan kerja berjamaah. Bukannya faktor usia, larat atau tidak, penat atau tidak, sibuk atau tidak tetapi satu usaha pengemblengan tenaga tua dan muda, sehat atau lelah, pakar atau sumbang-saran idea, semuanya diharapkan bersatu untuk merealisasikan misi dan visi tersebut.

Muhasabah

Perancangan akan dianggap gagal sekiranya output atau natijah dari perancangan itu tidak membuahkan hasil.  Amal Jamai'e tidak dihadamkan dengan betul di dalam melaksanakan sesuatu yang telah disyurakan. Hasil kerja yang mengecewakan, sedangkan masyarakat mengharapkan kepimpinan cekap dan diteladani.

Muhasabah dari YDP SPT, yang cukup baik sekali ditengah-tengah kekalutan dan keasyikan atau mungkin kealpaan kita semua di dalam melaksanakan Dakwah, Tarbiah dan kebajikan di dalam masyarakat. Barangkali, semangat ukhuwwah itulah neracanya. Sikap menyalahkan orang lain perlu dihindari dan dijauhi.
  • Apakah tarbiah zatiyah diri itu tidak berkesan selama ini? 
  • Ataukah pengertian ukhuwwah itu belum difahami dengan jiwa yang suci, mengadap rabul Jalil?
  • Atau sedikit terleka dan terkeluar dari roh Tarbiah yang diharapkan?
  • Benarkah kita serius dengan kerja buat kita untuk agama Allah ini?
  • Atau sekadar bepersatuan?
  • Atau mengisi lapang?
  • Atau, lupa kita ini berjamaah?
Biarlah Minamata Desease itu mejadi  igauan kita semua, tetapi jangan menjadikan D&T kita ini cacat dan salah tingkah-lakunya di dalam Jamaah, yang mana memungkin Jamaah itu runtuh dan ranap kerananya.

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah dia beriman dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.[Al-Hujurat 49: 11]

D&T

Dakwah dan Tarbiah mestilah dilaksanakan bersama-sama ahli dengan hati dan niat yang ikhlas, kerana mengharapkan keredhaan dan ganjaran pahala yang besar dari Allah SWT. Sekiranya perselisihan dan pertelingkahan sesama sendiri, maka akibatnya lebih besar kepada Jamaah, D&T itu. Masakan untuk memimpin masyarakat, sedangkan agen-agen Islah itu sendiri di dalam keadaan 'sakit' yang perlu diubati.

Dakwah dan tarbiah adalah elemen yang tidak dapat dipisahkan di dalam proses mendidik, membimbing, memantau, mengubah dan mengislahkan diri dan masyarakat. Ia perlu dilaksanakan secara berhikmah dan pengurusan secara sistematik. 

Keperluan tarbiah dan dakwah menjadi penting untuk IKRAM merealisasikan di dalam usaha untuk melaksanakan dan mendaulatkan syariat Islam di Negara Malaysia.

Dakwah dan tarbiah mestilah menjadi sebati di dalam kehidupan seharian ahli IKRAM, kerana ia adalah tugas dan tanggungjawab ke atas seorang Muslim yang bergelar Da'i di jalan Allah SWT.


(Sesungguhnya) orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah dengan harta benda dan jiwa mereka adalah lebih besar dan tinggi darjatnya di sisi Allah (daripada orang-orang yang hanya memberi minum orang-orang Haji dan orang yang memakmurkan masjid sahaja) dan mereka itulah orang-orang yang berjaya.[At-Taubah 9:20]

Hasrat

Oleh itu, usaha yang bersungguh-sungguh ke arah merealisasikan hasrat itu perlulah dilakukan oleh semua ahli tanpa mengira peringkat, lelaki atau wanita, aulad atau remaja atau belia, institusi atau agensi atau sebagainya. Penglibatan ahli secara serius dan menyeluruh akan merancakkan program dan keberkesanan dakwah dan tarbiah sepertimana yang telah digariskan di dalam plan strategic IKRAM SPT. 

Berikut adalah kata-kata Ust. Hasanuddin Mohd Yunus, YDP IKRAM Selangor “Tahun 2020 semakin hampir. Apakah pengurusan minda dan amal kita memadai untuk zaman itu” 

Kewajipan-kewajipan kita lebih banyak dari masa yang ada pada kita, oleh itu gunakanlah masa dengan sebaik-baiknya dan ringkaskanlah perlaksanaannya, (antara 10 wasiat Imam Hasan Al-Banna).

Sekian, pandangan kerdil seorang ahli IKRAM SPT

Wassalam

Nota:
[1] http://en.wikipedia.org/wiki/Minamata_disease
[2] Laporan Tarbiah MAD SPT 2013
[3] Tafsir Al-Quran
[4] D&T : Dakwah dan Tarbiah
[5] SPT : Seberang Perai Tengah

[6] YDP : Yang Di Pertua

abuzorief @ seberang jaya
8/6/2013, sabtu
MAD IKRAM SPT

Tuesday, 4 June 2013

Cegah


Sudahkah sampai kepadamu (wahai Muhammad) perihal Nabi Musa? Ketika dia diseru oleh Tuhannya di "Wadi Tuwa" yang suci; (Lalu diperintahkan kepadanya): Pergilah kepada Firaun, sesungguhnya dia telah melampaui batas (dalam kekufuran dan kezalimannya); Serta katakanlah kepadanya: Adakah engkau suka hendak mensucikan dirimu (dari kekufuran)? Dan mahukah, aku tunjuk kepadamu jalan mengenal Tuhanmu, supaya engkau merasa takut (melanggar perintahNya)? (Setelah Nabi Musa menyempurnakan perintah Tuhannya dan Firaun pun meminta bukti kebenarannya); maka Nabi Musa memperlihatkan kepada Firaun: Mukjizat yang besar. Lalu Firaun mendustakan (Nabi Musa) dan menderhaka (kepada Allah); Kemudian dia berpaling ingkar sambil menjalankan usahanya (menentang Nabi Musa). Lalu dia menghimpunkan orang-orangnya dan menyeru; Dengan berkata: Akulah tuhan kamu, yang tertinggi. Maka Allah menyeksa Firaun di akhirat dan di dunia ini, dengan azab yang menakutkan sesiapa yang mengetahuinya. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi pelajaran yang mendatangkan iktibar bagi orang-orang yang takut (melanggar perintah Tuhannya).[An-Naziat 79 :15-26]


Cegah...

Fenomena zalim, menindas, menipu, mengugut, membunuh, mendera dan pelbagai lagi perbuatan jahat sama ada disedari mahupun tidak disedari adalah merupakan sifat-sifat jahat atau mazmumah yang mesti diperangi di atas muka bumi ini.

Kerana hendak berkuasalah, maka sifat-sifat jahat ini akan timbul dan bermaharajalela di dalam diri kita. Berpengaruh, terpengaruh, dipengaruhi dan mempengaruhi akan lebih lagi melonjakkan keinginan kita itu untuk berkuasa. Malah, hawa nafsu juga merupakan catalyst atau pemangkin untuk terus berada di dalam kekuasaan dan kerakusan.

Oleh itu, perbuatan zalim dan melakukan kemusnahan wajib ditentang, ditegur, ditegah dan dicegah dalam keadaan apa sekalipun.

Lari...

Setengah dari kita akan melarikan diri dari terlibat di dalam usaha-usaha mencegah kemungkaran ini. Kerja ini memang susah kerana ia akan berdepan dengan kejian, makian dan hukuman. Dikalangan kita juga mempunyai berbagai pandangan di dalam perkara ini.

Saya turut menyokong dan berbangga kalau ada segolongan manusia yang benar-benar faham dan melaksanakan segala tuntutan Allah tanpa berbantah sepertimana di dalam Al-Quran yang terang-terangan menyatakan kemuliaan beramal makruf dan mencegah kemungkaran.

Saya bertambah pelik dan hilang sabar kalau segelintir dikalangan kita yang dianggap agamawan berilmu hanya mendiamkan diri dan membisu di dalam perkara ini. Mereka membiarkan sahaja pemaksiat-pemaksiat itu berseronok-seronok dan berbangga-bangga melakukan maksiat dan fasad. Malah ada pula berpandangan bahwa kerja mencegah ini tidak perlu sebaliknya katanya cukup memadai kita mengajak orang lain melakukan amar makruf sahaja.

Manusia di dalam golongan bermasalah ini, bersifat 'cacat' kerana membenarkan hamba-hamba durhaka dan dosa kepada Allah itu, terang-terang melakukan maksiat di depan mata mereka.

Tidak hairanlah, apabila saya scroll down kenyataan atau statement di dalam facebook, maka terbit berbagai-bagai komen-komen yang diberikan, mengikut rendah dan tingginya ilmu dan kefahaman (intellectual) masing-masing.

Memang benarlah manusia itu mempunyai berbagai 1001 macam perangai, sifat dan buah fikiran.
  • Apakah sifat-sifat kebaikan itu merupakan default kepada naluri atau fitrah kita dan,
  • Tabiat jahat itu pula default kepada tindakan perbuatan harian kita?.
Pengajaran

Usaha mencegah manusia daripada melakukan kezaliman, kemungkaran dan fasad di atas muka bumi ini bukanlah hanya mesti dengan kekerasan sebaliknya menggunakan cara-cara yang berhimmah dan berhikmah.
  •  Ketaatan kepada Allah dan Rasul melangkaui segala-galanya (Kerana Allah dan Rasul)
  • Berdakwah secara beradab dengan siapa sahaja walaupun perlaku zalim
  • Mengajak supaya kembali menyucikan diri daripada kekufuran
  • Mengajar untuk mengenal Allah yang maha Esa supaya timbul rasa takut
  • Berdakwah tanpa rasa putus asa
  • Berdakwah secara kreatif dan inovatif
  • Tekun di dalam sesuatu usaha 
  • Yakin dengan usaha dan tindakan
  • Tidak merungut di dalam perkara ketaatan dan kebajikan
  • Bercita-cita besar untuk menghapuskan kezaliman, kemungkaran dan kerosakan (zero mungkar)
Semoga Allah mengampuni kita semua dan kekalkan kita di atas jalannya yang hak.

Wallahu 'alam, sekian

abuzorief @ kulim
4/6/2013, selasa