Tuesday, 4 June 2013

Cegah


Sudahkah sampai kepadamu (wahai Muhammad) perihal Nabi Musa? Ketika dia diseru oleh Tuhannya di "Wadi Tuwa" yang suci; (Lalu diperintahkan kepadanya): Pergilah kepada Firaun, sesungguhnya dia telah melampaui batas (dalam kekufuran dan kezalimannya); Serta katakanlah kepadanya: Adakah engkau suka hendak mensucikan dirimu (dari kekufuran)? Dan mahukah, aku tunjuk kepadamu jalan mengenal Tuhanmu, supaya engkau merasa takut (melanggar perintahNya)? (Setelah Nabi Musa menyempurnakan perintah Tuhannya dan Firaun pun meminta bukti kebenarannya); maka Nabi Musa memperlihatkan kepada Firaun: Mukjizat yang besar. Lalu Firaun mendustakan (Nabi Musa) dan menderhaka (kepada Allah); Kemudian dia berpaling ingkar sambil menjalankan usahanya (menentang Nabi Musa). Lalu dia menghimpunkan orang-orangnya dan menyeru; Dengan berkata: Akulah tuhan kamu, yang tertinggi. Maka Allah menyeksa Firaun di akhirat dan di dunia ini, dengan azab yang menakutkan sesiapa yang mengetahuinya. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi pelajaran yang mendatangkan iktibar bagi orang-orang yang takut (melanggar perintah Tuhannya).[An-Naziat 79 :15-26]


Cegah...

Fenomena zalim, menindas, menipu, mengugut, membunuh, mendera dan pelbagai lagi perbuatan jahat sama ada disedari mahupun tidak disedari adalah merupakan sifat-sifat jahat atau mazmumah yang mesti diperangi di atas muka bumi ini.

Kerana hendak berkuasalah, maka sifat-sifat jahat ini akan timbul dan bermaharajalela di dalam diri kita. Berpengaruh, terpengaruh, dipengaruhi dan mempengaruhi akan lebih lagi melonjakkan keinginan kita itu untuk berkuasa. Malah, hawa nafsu juga merupakan catalyst atau pemangkin untuk terus berada di dalam kekuasaan dan kerakusan.

Oleh itu, perbuatan zalim dan melakukan kemusnahan wajib ditentang, ditegur, ditegah dan dicegah dalam keadaan apa sekalipun.

Lari...

Setengah dari kita akan melarikan diri dari terlibat di dalam usaha-usaha mencegah kemungkaran ini. Kerja ini memang susah kerana ia akan berdepan dengan kejian, makian dan hukuman. Dikalangan kita juga mempunyai berbagai pandangan di dalam perkara ini.

Saya turut menyokong dan berbangga kalau ada segolongan manusia yang benar-benar faham dan melaksanakan segala tuntutan Allah tanpa berbantah sepertimana di dalam Al-Quran yang terang-terangan menyatakan kemuliaan beramal makruf dan mencegah kemungkaran.

Saya bertambah pelik dan hilang sabar kalau segelintir dikalangan kita yang dianggap agamawan berilmu hanya mendiamkan diri dan membisu di dalam perkara ini. Mereka membiarkan sahaja pemaksiat-pemaksiat itu berseronok-seronok dan berbangga-bangga melakukan maksiat dan fasad. Malah ada pula berpandangan bahwa kerja mencegah ini tidak perlu sebaliknya katanya cukup memadai kita mengajak orang lain melakukan amar makruf sahaja.

Manusia di dalam golongan bermasalah ini, bersifat 'cacat' kerana membenarkan hamba-hamba durhaka dan dosa kepada Allah itu, terang-terang melakukan maksiat di depan mata mereka.

Tidak hairanlah, apabila saya scroll down kenyataan atau statement di dalam facebook, maka terbit berbagai-bagai komen-komen yang diberikan, mengikut rendah dan tingginya ilmu dan kefahaman (intellectual) masing-masing.

Memang benarlah manusia itu mempunyai berbagai 1001 macam perangai, sifat dan buah fikiran.
  • Apakah sifat-sifat kebaikan itu merupakan default kepada naluri atau fitrah kita dan,
  • Tabiat jahat itu pula default kepada tindakan perbuatan harian kita?.
Pengajaran

Usaha mencegah manusia daripada melakukan kezaliman, kemungkaran dan fasad di atas muka bumi ini bukanlah hanya mesti dengan kekerasan sebaliknya menggunakan cara-cara yang berhimmah dan berhikmah.
  •  Ketaatan kepada Allah dan Rasul melangkaui segala-galanya (Kerana Allah dan Rasul)
  • Berdakwah secara beradab dengan siapa sahaja walaupun perlaku zalim
  • Mengajak supaya kembali menyucikan diri daripada kekufuran
  • Mengajar untuk mengenal Allah yang maha Esa supaya timbul rasa takut
  • Berdakwah tanpa rasa putus asa
  • Berdakwah secara kreatif dan inovatif
  • Tekun di dalam sesuatu usaha 
  • Yakin dengan usaha dan tindakan
  • Tidak merungut di dalam perkara ketaatan dan kebajikan
  • Bercita-cita besar untuk menghapuskan kezaliman, kemungkaran dan kerosakan (zero mungkar)
Semoga Allah mengampuni kita semua dan kekalkan kita di atas jalannya yang hak.

Wallahu 'alam, sekian

abuzorief @ kulim
4/6/2013, selasa

No comments:

Post a Comment