Thursday, 15 April 2010

Niat yang ikhlas, barakah hasilnya.


Niat nakal saya untuk makan nasi Mandi kambing atau Mindi laham di Mekah termakbul. Memang nakal kerana sahaja mencari pasal. Siapa sangka boleh makan disana. Memang sedap, katanya daging kambing dimasak di dalam tempayan yang tertanam di dalam tanah. Alhamdulillah berkat bumi Haram Mekah. Itupun bukannya dibeli di kedai tetapi rezeki penunaian nazar seekor kambing oleh salah seorang keluarga jamaah umrah.

Niat
 
Begitulah juga kalau kita berniat untuk pergi melaksanakan ibadah dengan sungguh-sungguh mengabdikan diri kepada Allah Taala, insyaallah pasti diterima oleh Allah Taala, dijemputnya juga kita untuk menatap 'wajahnya'. Kita ini hanya sebagai hambanya dan dialu-alukan kita sebagai tetamu undangannya.

Itulah menandakan betapa kasih dan sayangnya Allah kepada tetamunya. Kalau Allah tidak mahu menerima kita, maka belum menjadi rezeki kita lagi. Tetapi kalau sudah masanya kita ini menjadi tetamu undangan Allah, maka susah atau sukar macam mana sekali pun, tetap akan sampai dan disambutnya dengan rasa sayu dan sebak kerana mulianya undangan ini.

Terharu kerana dapat juga beribadah secara lebih dekat dan tenang sekali.

Labbaikallahumma labbaik...

Memang benarlah kata-kata orang, kalau kita berniat dari mulanya hendak membeli belah di sana, maka berbondong-bondonglah barang-barang yang akan kita bawa balik dan akhirnya menyusahkan diri kita sendiri yang hendak memikulnya. Mana masanya hendak beribadah dan mana pula masanya hendak membeli-belah. Bukankah itu tersasar niat kita yang asalnya.

Ada kala terlintas niat sedari awalnya lalu berkata, Ahh!, hilanglah selipar ini nanti... maka akan hilanglah selipar tersebut. Tetapi kaedahnya jangan marah-marah kalau sesuatu perkara itu terjadi sebaliknya berbanyaklah beristighfar kepada Allah. Itukan lebih mulia dan lebih dikasihi Allah. Itu tandanya kita kena selalu rapat dan insaf serta inginkan keampunan dari Allah Taala. Allah itu maha pengasih lagi penyayang. Mohon sahaja dari Allah maka akan dimakbulkan segala hajat.

Aku menyahut panggilanmu ya Allah, tiada sekutu bagimu dengan sesuatu yang lain...
 
Lorong kebajikan
 
Kalau kita mempunyai prasangka yang baik dengan Allah maka mudah sahaja lorong-lorong kebajikan yang akan Allah tunjukkan kepada kita. Hendak cium hajar aswad, bersolat dan berdoa di makam Ibrahim, Multazam, Hijir Ismail, berdoa di Marwah atau Safa atau dimana-mana sahaja, pasti diperkenankan Allah. Mintalah kepadanya, kerana kitakan tetamunya. Selayaknya sebagai tetamu mengetahui adab-adab sebagai tetamu. Bukannya buat ikut kepala sendiri sahaja. Allah lebih mengetahui segala-galanya.
 
Labbaikallahumma labbaik...

Bumi anbiya'

Bumi Makkah adalah bumi anbiyya. Bumi yang penuh barakah dan maghfirah. Bumi yang didiami oleh Nabi Muhammad SAW. Bumi yang telah mencorakkan akidah hidup manusia dari kufur kepada mengabdikan diri keikhlas-ikhlas kepada Allah taala.
 
Rasulullah SAW ketika di Makkah melihat dan merubah kemungkaran-kemungkaran yang paling dahsyat dan mengaibkan. Kedai-kedai arak, rumah-rumah pelacuran, berhala-berhala yang berbagai jenis, wanita-wanita yang melakukan tawaf Kaabah dengan bertelanjang dan sebagainya. Malah usaha arrasul mengubah semua itu, untuk mengembalikan kepada agama yang hanif sepertimana berlakunya di zaman nabi Allah Ibrahim. Semuanya melibatkan pengorbanan sama ada berbentuk jiwa dan nyawa mahupun harta kekayaan.

Labbaikallahumma labbaik, labbaikala syarikala kalabbaik, innalhamda wan ni'mata lakawalmulk la syarikalak...

Wallahu 'alam

abuzorief @ makkah
15/4/2010 khamis

No comments:

Post a Comment