Friday, 14 October 2011

Jangan biarkan si Luncai terjun dengan labunya?...


Siaran Beverly Hill...
"Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan." (Surah Al-An'am: 32)

Keadaan sosial remaja di sini juga merunsingkan pihak kerajaan. Malah terjadi juga di semua tempat dan negara. Banyak sangat cerita-cerita yang mengandungi unsur 18X (movies, dokumentari dsbnya...) yang amat terbuka dan mudah di access oleh remaja dan kanak-kanak malah orang-orang dewasa.

Apalah gunanya syarikat penapisan filem, kalau rancangan sex tersebut dibenarkan tayang berulang-kali atau paling lekeh pun mafhumnya, ditapis dengan beberapa kali tapisan, dipotong babak itu dan ini, tetapi dibabak yang boleh dikategorikan permulaan 'menghairahkan' tetap dibenarkan penyiarannya. Kalau inilah pembudayaannya, maka apa yang nak dipeningkan 'kepala' kerajaan memerintah, itukan hanya ibarat meludah ke langit akhirnya terkena diri sendiri juga @ Sudah jatuh ditimpa tangga... Sepatutnya rancangan sebegitu diharamkan terus ditayang atau disiarkan.
Fikiran kuno

Wallahu alam... mungkin ada juga dikalangan kita akan berkata... You kena berfikiran positiflah... jangan terlalu rigid atau berfikiran seperti orang kampong... dunia sekarang dah maju dan moden.... kalau tidak disiarkan maka susah nanti rancangan TV hendak dapat sponsor atau lebih mudah difahami lagi, senang dapat duit!.. duit!.. duit!, nanti semua siaran mahal dan pelanggan akan bosan melihat cerita yang sama sahaja.

Hai, entahlah... sejauh manalah dunia ini hendak maju kalau fikiran masih asyik dengan cerita-cerita hiburan yang merapu semacam ni...

Namun, yang mana lebih penting, masyarakat yang rosak nilai kemanusian dan akhlak atau syarikat siaran yang mengalami kerugian?. Sama-samalah kita fikirkan.

Kekeluargaan

Dalam isu hak keluarga untuk menangani krisis sosial anak-anak, kalau nak disalahkan ibu-bapa 100% pun tidak boleh juga. Begitu juga kalau hendak dipersalahkan anak-anak pula tidak patut juga, sebab di sekeliling mereka lebih banyak yang meneladani perkara-perkara yang jijik dan memualkan seperti internet, TV, majalah lucah, CD lucah dan sebagainya.

Mungkin contoh seperti cerita Anakku Sazali, boleh dijadikan panduan dan peringatan untuk sebahagian dari kisah kehidupan yang benar-benar terjadi.

Antara lain akibatnya, anak-anak tidak hirau lagi hal-hal agama dan akhlak, melawan dengan ibu-bapa kalau kehendaknya tidak dituruti, merempit yang melibatkan bohsia, berdua-duaan dengan yang bukan mahram tanpa rasa segan dan malu. Ada pula berdua-dua semasa belajar dengan alasan mudah mengulang-kaji pelajaran. Maka, siapa yang lebih berhak dan berkuasa di dalam hal ini, diri sendiri, keluarga, masyarakat atau pemerintah negara?.

Akhirnya, janganlah pula kita bercakap, Haaa!, barulah kita boleh memperkuatkan iman dengan adanya cobaan-cobaan sedemikian. Ini cakap-cakap orang yang tak beriman, atau cakap orang yang munafik.

Kembali kepada Quran dan Sunah

Marilah sama-sama kita balik semula kepada Al-Quran dan Sunnah kerana dunia kita semuanya sama, cuma amal kita semua mungkin tidak sama, siapa yang lebih taqwanya itulah yang dikasihi Allah Taala...

Duniaku hidup aku, duniamu hidup kamu, amalku hak aku, amalmu hak kamu jua, bahkan, kubur pun masing-masing punya, itu pun kalau ada kuburnya?.
abuzorief @ sheffield
14/10/2011, jumaat
updated

No comments:

Post a Comment