Monday, 22 August 2011

Ramadhan dan kekuatan tauhid

Tazkeerah semasa Majlis berbuka puasa, Sheffield

Bersyukur kita kepada Allah Taala kerana diberikan peluang menikmati segala anugerah yang telah diberikan kepada kita sama ada kita sedar atau tidak.

Betapa, banyak sungguh nikmat itu sehingga kita tidak dapat menghitungnya dengan nilai angka-angka di jari.

Antara kelebihan Ramadhan ini bukan saja kita disuruhnya berlapar dan dahaga tetapi sebenarnya kita dilatih supaya menjadi hamba Allah yang taat dan patuh akan suruhan Allah. Kerana kualiti hamba yang taat dan patuh itu mempunyai hubung-kait yang sangat rapat dengan ketauhidan atau mengesakan Allah Taala.

Kejadian manusia

Asal manusia yang dijadikan daripada air mani yang hina, tetapi Allah mengangkat darjat dan kedudukan penciptaan manusia dengan penciptaan yang sebaik-baik kejadian.

أَلَمْ نَخْلُقْكُمْ مِنْ مَاءٍ مَهِينٍ
Bukankah Kami telah menciptakan kamu dari air (benih) yang sedikit dipandang orang? (Al Mursalat 77:20)

لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ
Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). (At Tin 95:4)

Ramadhan adalah bulan yang tidak dapat ditandingi akan kebaikan dan kelebihan yang ada di dalamnya. Lebih baik dari 1000 bulan atau 83 tahun. Belum tentu kita boleh dapat beribadah dengan sempurna kepada Allah selama usia sebegitu.

لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ
Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan (Al Qadr 97:3)

Petunjuk

Ia juga bulan dikenali sebagai bulan Al Quran kerana ia diturunkan di malam bulan Ramadhan. Al Quran sebagai petunjuk kepada sekelian manusia untuk mengajar manusia supaya bertaqwa kepada Allah Taala.

ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ
Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertakwa; (Al Baqarah 2:2)

تَبَارَكَ الَّذِي نَزَّلَ الْفُرْقَانَ عَلَىٰ عَبْدِهِ لِيَكُونَ لِلْعَالَمِينَ نَذِيرًا
Maha berkat Tuhan yang menurunkan Al-Furqan kepada hambaNya (Muhammad), untuk menjadi peringatan dan amaran bagi seluruh penduduk alam. (Al Furqan 25:1)

Ia telah menjadi dasar kepada manusia supaya menjadi hamba tuhan yang berilmu dan beramal dengannya.

الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ
Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan; (Al Alaq 96:4)

Tauhid Rububiyah

Tauhid Rububiyah Allah cukup mengambarkan kepada kita bahawa Allah itu mempunyai sifat pengasih dan penyayang kepada semua makhluknya di atas muka bumi ini tanpa 'memilih bulu' atau double standard. Siapa yang meminta kepada, maka ia akan beri. Siapa yang berusaha untuk mendapatkannya, maka ia memperkenankannya. Sebab itu kita lihat hamba Allah di atas muka bumi ini, sama ada dia Islam atau bukan Islam, mereka pasti dapat meneruskan kehidupan mereka mengikut tabi' kehidupan atau asas keperluan kehidupan sebagai manusia.

Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi dan (pada) pertukaran malam dan siang dan (pada) kapal-kapal yang belayar di laut dengan membawa benda-benda yang bermanfaat kepada manusia; demikian juga (pada) air hujan yang Allah turunkan dari langit lalu Allah hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya, serta Dia biakkan padanya dari berbagai-bagai jenis binatang; demikian juga (pada) peredaran angin dan awan yang tunduk (kepada kuasa Allah) terapung-apung di antara langit dengan bumi; sesungguhnya (pada semuanya itu) ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan Allah kekuasaanNya, kebijaksanaanNya dan keluasan rahmatNya) bagi kaum yang (mahu) menggunakan akal fikiran. (Al Baqarah 2:164)

Tauhid Uluhiyah

Ibn Taimiyyah di dalam kitabnya Al Aqidah Al Wasitiyyah mengatakan bahawa tauhid Uluhiyah itu juga dinamakan sebagai tauhid Al Ibadah. Tauhid Al-Ibadah memberi erti yang sangat rasional kepada hamba Allah sebagai penyataan dan keikhlasan diri untuk mengabdikan, menyerahkan diri atau menyembahkan diri sepenuhnya kepada Maha pencipta iaitu Allah Taala.

Sebab itu, kita tidak hairan kerana segala ibadah ynag diwajibkan ke atas kita adalah semuanya untuk menjadikan diri kita sebagai hamba yang menyembah tuhannya. Sentiasa mengharap, merujuk dan meminta kepadanya selalu. Inilah bentuk latihan kepada setiap hambanya dari pangkal ruh, akal dan jasad, semuanya dilatih tubi dan dimaterikan dengan satu ikatan atau simpulan akeedah keimanan yang sangat kuat.

Rahmat dan Asma' wa sifat

Begitulah kedudukan Ramadhan yang menjadi salah satu teras di dalam rukun Islam, yang telah difardhukan ke atas umat Muhammad SAW yang terdahulu dari kita semua. Perlu dilaksanakan tanpa berbagai dalih atau alasan yang boleh merosakkan hubungan diri kita dengan Allah Taala.

Kesemuanya yang dinyatakan melalui Sabda Rasulullah SAW tentang hadis Mengenai Iman, Islam dan Ehsan membawa kepada kita betapa besar dan agungnya Allah Taala sebagai pencipta kita dan makhluk yang lain. Mengarah kita kepada keesaan dan kekuatan ikatan tauhid Rububiyah dan Uluhiyah. Serta, Allah sentiasa memberikan sepenuh rahmatnya melalui keagungan Nama dan sifatnya (Asma' wa Sifat) ke atas hambanya yang patuh dan taat.

هُوَ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ ۖ عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ ۖ هُوَ الرَّحْمَٰنُ الرَّحِيمُ
Dialah Allah, yang tidak ada Tuhan melainkan Dia; Yang Mengetahui perkara yang ghaib dan yang nyata; Dialah Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani. (Al Hasyr 59:22)

هُوَ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلَامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ ۚ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ
Dialah Allah, yang tidak ada Tuhan melainkan Dia; Yang Menguasai (sekalian alam); Yang Maha Suci; Yang Maha Selamat Sejahtera (dari segala kekurangan); Yang Maha Melimpahkan Keamanan; Yang Maha Pengawal serta Pengawas; Yang Maha Kuasa; Yang Maha Kuat (menundukkan segala-galanya); Yang Melengkapi segala KebesaranNya. Maha Suci Allah dari segala yang mereka sekutukan denganNya. (Al Hasyr 59:23)

هُوَ اللَّهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ ۖ لَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَىٰ ۚ يُسَبِّحُ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۖ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ
Dialah Allah, Yang Menciptakan sekalian makhluk; Yang Mengadakan (dari tiada kepada ada); Yang Membentuk rupa (makhluk-makhlukNya menurut yang dikehendakiNya); bagiNyalah nama-nama yang sebaik-baiknya dan semulia-mulianya; bertasbih kepadaNya segala yang ada di langit dan di bumi dan Dialah Yang tiada bandingNya, lagi Maha Bijaksana. (Al Hasyr 59:24)

Insyaallah, marilah kita sama-sama memperhebatkan aktiviti ibadah kita kepada Allah Taala di sepanjang Ramadhan yang berbaki ini dan terutamanya kini telah memasuki di akhir 10 Ramadhan yang di dalamya mempunyai malam lailatulqadr.

Wallahu a'lam

Nota
[1] Tafsir Al Quran
[2] Al Aqidah Al Wasitiyyah, Ibn Taimiyyah
[3] Hadis 40 Imam An Nawawi

abuzorief @ sheffield
20 Ramadhan 1432h,
20/8/2011 sabtu
- nota tazkeerah iftar ramadhan
PMPMS/KUSheff/SMSA

No comments:

Post a Comment