Tuesday, 18 January 2011

Tertekan dan kita terus rasa bersalah...


American Foreign Policy

Kebiadapan Amerika terhadap pembantaian mereka ke atas negara Islam amatlah memalukan. Di sebalik keputusan mereka membentuk dan mengubal American Foriegn Policy selepas peristiwa 11/9 katanya untuk mempertahankan Amerika dari serangan pengganas adalah pembohongan semata-mata. Secara ironinya memanglah AFP itu nampak hebat dan mampu mempertahankan rakyatnya dari serangan pengganas, tetapi siapakah pengganas yang mereka maksudkan itu?... Sebaliknya dan tersirat, mereka akan mengambil kesempatan untuk menyerang negara Afganistan dan Iraq secara rasmi dan seterusnya 'menakluki' negara-negara Islam pada anggapan mereka adalah pengganas.

Melihatkan kejatuhan ekonomi mereka, kita sudah sedia maklum bahawa perancangan besar mereka sebenarnya adalah untuk menguasai minyak. Inilah agenda besar untuk mereka memulihkan ekonomi mereka yang sedang tenat. Apa sahaja yang mereka hendak kuasai, mereka akan mencari jalan yang 'sah' untuk mendapatkannya.

Kenapakah AFP ini mampu mempengaruhi atau influence masyarakat dunia supaya akur dengan mereka?

Tekanan dan rasa bersalah

Tekanan demi tekanan terus menimpa masyarakat Islam sedunia. Walaupun tiada bukti yang kukuh untuk mengaitkan orang Islamlah yang telah mengebom WTC di New York 11/9,  sedangkan yang melakukan hanyalah sekelompok kecil penjahat atau terrorists entah dari mana datangnya dan perancangnya atau konspirasi dalaman, maka dicap pendalangnya adalah orang Islam.

Sehingga kini dan setiap hari serta setiap masa, ada sahaja sebutan pengganas Islam atau Islam terrorists. Kalau pengganas itu sekelompok dari yang beragama Kristian, Yahudi, Buddha atau Hindu maka, kenapakah mereka ini tidak digelar sebagai Pengganas Kristian, Yahudi, Buddha atau Hindu. Kenapakah serangan US ke atas negara Afganistan tidak disebut penganas, kenapakah serangan US dan negara-negara sekutu ke atas Iraq tidak disebut pengganas. Begitu juga ketika US menyerang negara Vietnam tidak pula digelarnya pengganas dan diseretnya mereka ke mahkamah dunia untuk diadili. Paling tragis, sehingga kini kezaliman yang nyata oleh Yahudi - Zionist ke atas negara Palestin dengan merampas tanah-air dan memusnahkan harta benda dan membunuh rakyat tempatan Palestin tidak kira tua atau muda, kanak-kanak atau wanita secara sesuka hati, namun mahkamah dunia hanya membisu dan tidak berani pula menggelar mereka sebagai pengganas atau terrorists?...

Media massa

Di media massa pula sentiasa sahaja dipaparkan cerita berat sebelah terutamanya mengenai isu tentang penindasan, masalah sosial seperti hamil di bawah umur, buang anak, penderaan, melarikan anak selepas penceraian (abducted), pekerja di bawah umur dan sebagainya. Semua paparan ini hanya difokuskan di negara yang mengamalkan Islam atau majoritinya adalah Muslim. Jadi apabila ianya diulang-ulang tayang beberapa kali dan diketengahkan isu demi isu maka kita sebagai orang Islam ini pun sedikit sebanyak termakan apa yang telah dipaparkan. Kita merasa sedih, terasa terhina, terasa bersalah dengan sikap orang Islam dan sebagainya.

Inikan pula mereka yang sejak awal lagi tidak tahu apa-apa mengenai Islam atau membenci Islam terus mengambil sikap bahawa Islam ini adalah anti sosial dan menghalang kemajuan.

Dimanakah media massa yang melaungkan keadilan dan kebenaran maklumat?... Inilah ketidak-adilan di dalam media massa asing di dalam memberikan liputan yang adil dan benar. Malah mereka telah menjadi batu api yang amat bahaya di dalam usaha memporak-perandakan masyarakat dan perpaduan manusia, lebih-lebih lagi di dalam kesatuan masyarakat Islam.

Di akhir kesimpulannya masyarakat bukan Islam terus melabel dan mendakwa bahawa apa-apa keganasan yang berlaku kini semuanya dilakukan oleh orang Islam. Sehinggakan kita sebagai orang Islam akan terus menerus rasa bersalah dan bertanggung jawab ke atas apa yang berlaku di dunia ini.

Tamadun Islam

Empayar Islam yang berkembang bukanlah kesan penaklukan tetapi kesan pembukaan negara-negara dan di pimpin di bawah sistem Khalifah. Manusia yang berada di bawah empayar ini dibentuk supaya menjadi masyarakat madani yang senang untuk mengabdikan diri kepada tuhan.

Kita sedia maklum bahawa Islam sejak awal kedatangan telah membawa banyak kemajuan dan kejayaan dalam usaha membentuk masyarakat. Peranan ijtihad di dalam Islam telah berjaya membangunkan kemajuan sains dan teknologi serta kreativiti dan tamadun manusia. Lihatlah dari aspek pembangunan material, percaturan hidup sehinggalah memartabatkan kaum wanita menjadi insan yang dihormati dan bukannya dijadikan binatang dan habuan nafsu sahaja. Lihatlah kemajuan Sains dan teknologi sehingga pakar-pakar berjaya menghasilkan berbagai formula dan perlaksanaannya untuk kemajuan dunia kini. Dari manakah datangnya semua ini kalau tidak kerana Islamlah yang telah membuka pintu untuk kemajuan dan memartabatkan ilmu pengetahuan.

Bangun

Ummah Islam mesti bangun dari terus ditekan. Maksud bangun bukanlah bangun menentang dan perang tetapi menjadi jaguh atau Public opinion di dalam arus perdana masyarakat. Begitu juga, isu Islam tertekan perlu ditepis dan dipamirkan dengan aqeedah, ibadah yang sahih serta kesejahteraan akhlak yang menjadi teras kekuatan dan imej Islam.

abuzorief @ sheffield
18/1/201, Selasa

No comments:

Post a Comment