Wednesday, 19 January 2011

Perelokkan cakap dan lebihkan kerja berfaedah


Jangan banyak cakap, buat kerja...

Cakap pandai, suruh buat kerja tunggang langgang...

Terlajak perahu boleh berundur, tetapi terlajak kata buruk padahnya...

Ciptaan

Untuk menghalang orang lain dari bercakap adalah perkara mustahil dan tidak pasti berlaku. Mengata sesuatu yang tidak elok, fitnah, mengumpat, mengeji, mencaci-cerca atau sebagainya adalah perbuatan yang tidak disenangi oleh orang yang menerimanya. Semuanya adalah kerana mulut, akal, hati dan nafsu. Begitulah, betapa besarnya ciptaan Allah ke atas manusia dengan mencipta bahagian-bahagian anggota tersebut. Manusia boleh berfikir, bercakap dan bertindak mengikut kehendak hati dan nafsu. Hebat bukan...

Seronok mengata

Bercakap biarlah benar dan tepat dan bukannya untuk bermegah-megah dan menjatuhkan antara satu sama lain. Dari bercakap yang bukan-bukan mampu untuk menjatuhkan maruah orang lain dengan sekelip mata sahaja. Asyik sangat bercakap kisah orang lain tetapi diri sendiri terlupa pula hendak diperiksa dan diteliti adakah diri sendiri sempurna sepertimana yang diucapkan oleh mulut sendiri. Awas, jangan pula apa yang asyik dan seronok mengata orang lain itu dan ini tetapi sebenarnya membuka pekong diri sendiri. Tetapi kebanyakan di dalam masyarakat kita, apa yang berlaku itulah sebenarnya. Asyik sangat hendak mengata hal orang terlupa hendak memelihara diri sendiri.

Masyarakat lumpuh

Sekiranya ada individu itu mengata individu yang lain maka akan musnahlah peribadi individu tersebut. Mana-mana sekumpulan manusia seronok mengata dan menfitnah sekumpulan yang lain maka akan hancurlah kelompok tersebut dan lebih parah lagi sekiranya ada mana-mana jamaah Islam saling mengata antara satu sama lain maka akan rosaklah matlamat dan hala-tuju untuk penegakkan daulah dan Khalifah. Malah sekiranya empayar Islam terbina kelak akan turut sama menerima bencana akibat perbuatan tersebut. Begitulah besarnya dan akibat perbuatan tersebut.

Takut kemurkaan Allah

Wahai orang-orang yang beriman!, mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?. Sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan. (Surah As Soff [61] : 2-3)

Hendaklah kita lebih takut akan kemurkaan Allah Taala. Kita lebih banyak takutkan kehilangan kawan-kawan sehinggakan perkara yang dilarang di dalam agama hanya diketepikan begitu sahaja dan sanggup kita langgar tanpa ada perasaan takut kepada Allah Taala. Akhirnya apa yang kita percakapkan dan lakukan itu sebenarnya tersimpang jauh dari apa yang dihalalkan di dalam syariat.

As-Sirri as Saqati berkata: Setiap hari aku akan melihat hidungku sendiri, bimbang wajahku akan menjadi hitam (kerana kemurkaan Allah)

Begitu hebatnya mereka yang mempunyai cahaya iman dan akhlak mulia di dalam diri sehinggakan iman dan akhlak tersebut membimbing diri sendiri ke arah kecintaan diri kepada Allah Taala.

Kita bagaimana pula, bersediakah kita untuk berubah?...

abuzorief @ sheffield
19/1/2011, Rabu

No comments:

Post a Comment