Wednesday, 8 September 2010

Ramadhan vs audit



Hari ini telah melangkah hari yang ke 29 Ramadhan. Suasana di masjid semakin meriah dan ramai jamaah berpusu-pusu ke masjid menunaikan solat dan melengkapkan siri-siri solat tarawikh dan witr yang pastinya tidak akan ditemui lagi melainkan di Ramadhan akan datang.

Di Bulan akan datang pula akan terasa sunyi apabila tidak boleh lagi bersolat tarawikh. Solat Tarawikh adalah satu-satunya 'pesta' ibadah solat di bulan Ramadhan. Malah akan lebih sunyi lagi kerana tidak ada suasana berpuasa setiap hari selama sebulan sepertimana di bulan Ramadhan. Tidak dapat lagi melihat rakan-rakan dan jamaah muslim berpuasa di sana sini. Tidak akan kedengaran lagi ucapan Ramadhan Kareem... Allahu Akram.

Urusan dunia

Suasana selepas Ramadhan akan kembali sibuk dengan urusan dunia yang menanti penghujung dan akhirnya. Dunia yang menjadi ladang akhirat kembali sibuk dengan kerakusan orang-orang yang mencari dan mengejar habuan dunia yang tidak menjaminkan kemuliaan hidup disisi Allah melainkan tujuan hidup ini diserahkan kepada Allah untuk bekal hidup di akhirat kelak.

Wal hal, dunia yang sementara ini kalau diurus tadbir dengan baik, maka hasilnya adalah untuk memberikan laluan yang cerah untuk mengatur urusan akhirat pula. Kita menjadi mulia di sisi Allah kerana berjaya menjadi khalifah sepertimana yang dikehendaki oleh Allah Taala.

Audit

Di akhir ramadhan inilah, kita sudah boleh mengaudit setiap perlakuan amal ibadah kita sepanjang Ramadhan yang mulia. Sudah sekian lama kita berpuasa dari Ramadhan ke ramadhan sehingga kini. Bentuk ibadah yang khusus pun seakan-akan sama 'rentak' dan 'tari'nya. Kita sudah biasa dengan 'lenggok'nya. Adakah kita sedar bahawa setiap kali kita menhabiskan puasa Ramadhan kita, akan ada perubahan-perubahan ketara yang semakin tahun semakin berkualiti ibadah puasa kita.

Semakin cantik keluk graf kita melonjak ke atas dari Ramadhan tahun lalu sehingga ke Ramadhan tahun ini. Pencapaian sasaran tahunan menjadi baik dan cemerlang dari tahun sebelum-sebelumnya. Alangkah beruntungnya kita sekiranya peratusan pencapaian ibadah puasa pada tahun ini telah mencapai sasaran yang terbaik.

Dalam bab mengemaskini pencapaian tersebut, sedari awal Ramadhan lagi sudah kita aturkan beberapa agenda program seperti:-
  • kualiti ibadah yang wajib dan sunat,
  • sedekah dan zakat,
  • jalinan ukhuwwah dan silaturrahim,
  • kualiti pekerjaan harian sebagai pelajar dan pengajar serta majikan dan pekerja,
  • kualiti penjagaan dan pendidikan anak-anak dan urusan keluarga,
  • Kualiti dan peningkatan penjagaan masa,
  • kualiti urusan dakwah
  • dan sebagainya
Objektif dan strategi pengurusan di bulan Ramadhan ini perlulah ditingkat dari Ramadhan ke Ramadhan yang akan datang. Sekiranya kita boleh istiqamah dengan setiap amalan itupun sudah baik dan cemerlang sekiranya tercapai objektifnya.

Pencapaian

Namun dalam hal ini, jangan pula kita berpuas hati dan merasa cukup selesa dengan pencapaian yang dicapai sekiranya berjaya. Perlu diingat bahawa setiap kejayaan ibadah itu belum tentu diterima Allah. Kita perlu berusaha supaya setiap amalan kita ini diterima Allah. Perlu banyak beristigfar dan berdoa kepadanya. Memohon keampunan dan sesalan di atas perbuatan yang lampau. Akhirnya kita serah bulat-bulat kepada Allah Taala di atas sehabis baik mungkin amalan yang telah dilakukan. Kebaikan dan kemulian itu bukanlah datang mengolek-golek kepada kita tetapi ianya perlu diusahakan semaksima yang mampu.
Semoga setiap jengkal amal kita ini akan dikira Oleh Allah sebagai amal seorang hamba yang taat dan bertaqwa dan sentiasa mengharapkan belas kasihan dan rahmat darinya.
Ya Allah sekiranya ini adalah Ramadhan terakhir aku, maka kau nilailah amalanku ini dengan kasih sayang dan rahmatmu, Ya Allah... Ameen ya Rabbal'alamin... Taqabballahu minna waminkum...
Wallahu a'lam...

abuzorief @ sheffield
29 Ramadhan, 8/9/2010
1.18 am

No comments:

Post a Comment