Monday, 6 September 2010

Ramadhan Lailatul Qadr vs Santa


Semalam saya menghadiri iftar bersama-sama dengan komuniti Arab. Berbuka dengan kurma dan secawan jus dan terus mengerjakan solat maghrib. Selesai, kemudian sambung makan lagi untuk 2nd round, nasi Arab daging kambing pula... amboi mak!, banyaknya, perut pun sendat, kenyang, Alhamdulillah.

Semalam orang kata, malam lailatul Qadar. Jom pergi I'tikaf kat masjid... Tak palah hang pi dulu... kalau aku rajin sat lagi aku pi... Aduh! badan rasa letih sangat ni, solat dan mengaji di rumah sajalah... Mungkin 'bahana' makan terlalu banyak...

Anak-anak muda

Semalam di masjid Pakistan, penuh dengan anak-anak muda, beri'tikaf, tapi 'pelik' anak-anak muda berambut capang, berantai leher, berantai lengan, berseluar ketat duduk di saf belakang menanti masuk waktu solat, hari lain tidaklah seramai macam ini. Alhamdulillah, masih ada rasa sayang untuk beribadah bersama-sama.

Namun, subuh pun begitu juga, penuh ruang masjid, anak-anak remaja berbaju t'shirt ber'cetak-cetak'. berambut capang, kusut kasai, berantai di leher dan tangan, menanti imam untuk memulakan solat Subuh, bersiap sedia untuk berbaris memenuhi saf, yang berjubah, berkuttah, berserban dan berkopiah tidak perlu lagi saya sebut, mereka ini semuanya ahli masjid, ahli syurga Allah. Alhamdulillah, saya rasa hampir 150 orang jamaah subuh pagi ni, satu pandangan yang luar biasa jika aku bandingkan di negara saya sendiri.

Alangkah bagusnya, kalau anak-anak muda di negara saya sebegini rupa, kembali sedar betapa pentingnya beribadah, mengejar kepentingan Ramadhan atau ibadah-ibadah fardhu yang lain.

Lailatul Qadr vs Santa

Apakah malam lailatul Qadr itu hendak disamakan sepertimana di'dongeng'kan atau diperbodohkan macam cerita Santa Claus terbang dengan rusa-rusanya di awan-awanan dan menghantar hadiah-hadiah ke setiap rumah? Habis dengan anak-anak saya juga diperbodohkan dengan cerita Santa apabila tiba perayaan si Santa.

Percayalah! Allah hendak memberitahu kepada kita bahawa malam Lailatul Qadr itu bukanlah malam yang penuh dengan cerita-cerita ajaib dan ganjil yang membuatkan manusia merasa cemas dengan harapan menanti pokok sujud, air dalam bekas jadi beku dan sebagainya, tetapi manusia disuruh berlumba-lumba beribadah dan berdoa memohon keampunan di mana-mana sekalipun dan berebut-rebut sebanyak mungkin rahmat dan mengaut sepenuhnya ganjaran yang berlipat kali ganda yang dianugerahkan oleh Allah Taala di bulan yang penuh dengan kemulian ini.

Sesungguhnya kami telah menurunkanya (Al Quran) pada malam Qadr. Dan tahukah kamu apakah malam kemulian itu?. Malam kemulian itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun para malaikat dan Ruh (Jibrail) dengan izin tuhannya untuk mengatur semua urusan. Sejahteralah (malam itu) sampai terbit fajar. (Surah Al Qadr: 1 - 5)

Wallahu 'alam, sekian

abuzorief @ darnall sheffield
6/9/2010 isnin, 27 ramadhan
4.27 pm

No comments:

Post a Comment