Sunday, 20 June 2010

Ukur baju di badan sendiri...


Bila hujung bulan mulalah garu kepala yang tidak berapa gatal, kerana memikirkan duit yang semakin luak saban hari. Bila tekan mesin ATM, Ahh!... duit tidak masuk lagi, bilalah nak masuk gaji ni.... kering habis duit yang ada di dalam simpanan. Kalau menarah bukit lama-lama runtuh juga bukit. Inikan pula duit, kalau sudah dibelanjakan, maka lama-lama pun boleh habis, boliaw dan pokai.

Kalau hendak mengenangkan duit, banyak mana dapat pun sudah tentu tidak cukup. Lagi banyak dapat, lagi besarlah perbelanjaannya. Kalau ada sikit, pandailah pula berjimat-cermat. Setengah orang keberkatan hidupnya adalah disini. Gaji tidak besar tetapi boleh menjaga anak yang ramai, malah anak-anak berjaya sehingga ke Universiti. Orang selalu kata, itulah keberkatan hidup, sentiasa dimurahkan rezeki dan dinaik-tarafkan kehidupan oleh Allah. Walaupun tidak kaya tetapi masih kaya dengan keceriaan kehidupan, kesihatan yang baik, keharmonian rumah tangga dan kepandaian dan sopan-santun hidup anak-anak.

Pengalaman

Kawan saya berkata, dia gaji tidaklah banyak, anak pula ramai dan isteri tidak bekerja, mengajar pula tempat jauh, kalau hendak sewa dekat dengan tempat kerja sewanya mahal, alhamdulillah masih mampu berkereta tetapi buruk sahaja, beli cash tetapi buruklah dan masih boleh bergerak sana-sini. Alhamdulillah katanya, setakat ini dia tidak pernah berhutang dengan orang. Malah perabot rumah pun tidaklah sehebat macam orang lain yang berjenama kayu jatilah atau brand yang berjenama. Syukur Alhamdulillah katanya, menarik nafas lega, kerana apa yang orang lain berhajat, dia juga masih mampu memilikinya walaupun tidak sehebat mereka yang berbelanja mewah. Katanya, syukurlah dengan apa yang ada.

Pengurusan kewangan

Pengurusan kewangan adalah skil atau teknik yang mesti diambil berat dan di beri perhatian utama. Mungkin saya boleh berikan beberapa tip walaupun tidaklah sehebat para ahli pengurusan yang terkenal.

Antaranya:
  • Kita sedia maklum, memang sudah pastinya kita mengetahui jumlah pendapatan bulan yang kita perolehi... sikit atau banyak itulah pendapatan yang kita perolehi setiap bulan.
  • Hendaklah kita mengenal pasti jumlah semua perbelanjaan tetap bulanan kita sama ada pembayaran (utilities, hutang dsbgnya) dan perbelanjaan peribadi, isteri dan anak-anak.
  • Catatkan kembali di atas kertas perkara-perkara yang membabitkan simpanan, pendapatan, pembayaran dan perbelanjaan kita sepanjang sebulan.
  • Sekiranya mampu sediakan 3 akaun bank yang berasingan. (pastikan juga kita membuka akaun yang jenis Islamic banking, supaya tiada unsur interest yang mengganggu urusan muamalat kita). Kerana mencari yang fardhu itu adalah kewajipan...
  • Asingkan semua perkara-perkara pembayaran (utilities, hutang dsbgnya) tersebut di akaun bank yang dikhususkan untuk tujuan pembayaran sahaja. Sama ada pembayaran yang melibatkan pembayaran online, pembayaran secara direct debit, atau sebagainya.
  • Asingkan juga perkara-perkara perbelanjaan kita di akaun bank yang hanya dikhususkan untuk tujuan perbelanjaan sahaja. Sama ada perbelanjaan secara online, direct debit atau cash mesin.
  • Dan yang mustahak sekali adalah pastikan sejumlah simpanan untuk masa depan juga perlu diasingkan ke akaun bank yang lain supaya ia kekal di dalamnya tanpa 'diganggu' oleh perbelanjaan dan pembayaran kita yang lain.
  • Dengan cara yang ringkas ini, sekiranya bila tiba hujung bulan, kita sudah boleh mengawal kewangan kita dengan bijak dan lebih berhati-hati.
  • Berlapang dada dengan apa yang ada.
  • Berbuat baik, berbakti dan mendoakan kepada ibu-bapa.
  • Selalulah berdoa kepada Allah taala supaya dimurahkan rezeki, memperolehi rezeki yang halal dan diberkati dan juga diluaskan dan diperbanyakkan rezeki. Dibebaskan dari sifat bakhil, berhutang dan dizalimi oleh orang lain yang berhutang, Menipu, tertipu dan ditipu oleh orang lain.
  • Perbanyaklah beristighfar kepada Allah setiap waktu.
  • Selalulah melaksanakan solat Dhuha kerana Dhuha itu adalah pembuka pintu rezeki hamba Allah.
Sekiranya kita mempunyai isteri dan anak-anak, maka berpakatlah bersama-sama dalam hal ini kerana mereka juga mampu membawa keberkatan rezeki di dalam kehidupan kita. Uruslah kewangan kita bersama mereka.

Merendah diri
Dalam hal harta dunia ini kita kenalah selalu melihat kepada hamba Allah yang kurang hartanya dari kita. Kalau kita melihat mereka yang lebih dari kita maka kita akan merasa tidak puas hati dan akan timbullah rasa cemburu dan seterusnya akan melonjakkan hawa nafsu kita untuk berlumba-lumba mendapatkan tanpa kita sedar kemampuan yang kita ada. Amat parah lagi, kalau memperolehinya tanpa mengira adakah halal atau haram perbuatan tersebut.

Kalau berlumba-lumba dengan cara baik tidak mengapa, tetapi kalau sudah sampai menggunakan khidmat tok bomoh, rasuah dan sebagainya, maka perlulah sedar supaya tidak terlanjur terus melakukan maksiat sesama manusia dan juga kepada Allah Taala.

Sekian

abuzorief @ sheffield
20/6/2010  ahad

No comments:

Post a Comment