Thursday, 3 June 2010

Sebab pulut santan binasa...

Gambar hiasan
Astaghfirullah al azim...

Saya memohon keampunan sebanyak-banyaknya kepada Allah Taala. Semoga Allah melindungi saya dari terjerumus di dalam golongan yang membuat fitnah. Bercakap itu memang 'enak'.

Saya terdengar juga orang-orang kita bercakap sinis mengenai usaha amal membantu rakyat Palestin.
  • Kenapalah menyusahkan diri sendiri...
  • Duduk di masjid beribadah sudahlah...
  • Tidak ada bala cari bala...
  • Sudah senang, pergi cari susah...
  • Jangan kacau periuk nasi aku sudah...
  • Berdemo sana-sini menyusahkan orang...
  • Hang nak buat apa hang buatlah, jangan kacau aku sudah...
  • Orang Arab pun tak buat apa, kita pulak yang lebih-lebih...
  • Itukan krisis bangsa, tak perlu kita masuk campur...
  • Jangan masuk campur hal negara orang lain...
  • Nak makan pun tak cukup, nak sedekah kat depa...
  • Alah!, bangsa itukan memang suka bergaduh, dari dulu lagi...
  • Tak ada gunanya tolong depa, Amerika tu lagi kuat...
  • Duit derma nanti dia yang sapu...
  • Betul ke mereka salur duit derma kita ke sana?...
Dan banyak lagi kata-kata yang tidak sepatutnya diungkap. Itu hanya kata-kata, belum lagi 'diserikan' dengan cebikan muka 'hodoh' dan momokan yang diberikan.

Dari Abu Hurayrah Radiyalluhu 'anh bahawa Rasulullah SAW bersabda: Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan Hari kemudian, mka hendaklah ia berkata akan yang baik atau hendaklah ia diam. Dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari kemudian, maka hendaklah ia muliakan jirannya. Barangsiapa beriman denga Allah dan hari kemudian, maka hendaklah ia muliakan tamunya. Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.
 
Kehalusan iman

Bagi pandangan saya, kata-kata seperti di atas adalah kata-kata yang sungguh biadap (maaf kerana agak kasar) dan kurang sopan dari sikap dan akhlak kita sebagai seorang muslim yang saban hari telah mengaku, bersaksi dan mengucap sepenuhnya dua kalimah syahadah. Kalimah yang agung yang telah membezakan kita sama ada Islam atau kafir. Kehalusan iman yang menuntut supaya melaksanakan tuntutan kita sebagai hak seorang mukmin, hak seorang muslim dan hak kita sebagai seorang yang muttaqin (orang bertakwa).
 
Dimanakah letaknya pengakuan dan persaksian kita sebagai insan yang berakidah?.

Ayuh!, Ini memerlukan jawapan dan tindakan yang sedar dengan segera. Tidak boleh bertangguh dan teragak-agak, tidak boleh berdolak dalih lagi, atau menunggu kawan-kawan lain buat baru kita hendak beriman penuh dengannya. Jangan biarkan diri kita terperangkap dengan keselesaan nafsu dan keselesaan akal cetek kita. Kembalikan diri kita ke fitrah yang suci. Insan yang berakidah, berakhlak di antara manusia dan Allah Taala.

Kalau kita kurang selesa pun, janganlah mengherdik usaha orang lain. Diam sahaja sudah memadai, bukannya memandai-mandai mencipta cerita dan kata-kata yang bukan-bukan. Jangan menunjukkan ego dan sombong kerana kebodohan diri sendiri.
Sebab pulut santan binasa, sebab mulut badan merana...
Jawablah sendiri dihadapan Allah Taala apabila disoal nanti.

abuzorief @ Sheffield
3/6/2010 khamis

No comments:

Post a Comment