Thursday, 8 September 2011

Perihal sejarah kita... pejuang dan penjajah


Kisah pejuang tanahair dan kemerdekaan telah menjadi topik 'panas' sekarang ini. Siapakah pejuang asli dan siapa pula penjenayah atau tali barut?. Cerita ini menjadi menarik setelah ahli politik berjaya 'melambung tinggi' cerita ini dan tidak semena-mena sentimen ini pula 'terpalit' ke arah parti pihak lawan dan di'panaskan' pula oleh pihak media untuk menghangatkan suasana dan mencari publisiti dari isu ini.

Namun, apa yang ingin saya ingin utarakan ini, lebih berupa pandangan biasa, di luar cerita yang telah dipolitikkan sekarang ini.

Dominant dan favour...

Fakta sejarah kalau tidak dicatat akan lenyap begitu sahaja. Jalan cerita, peristiwa dan tarikh kejadian tidak mampu dibuktikan dengan tepat dan betul serta salur-galur penyampai maklumat yang lemah. Namun fakta sejarah boleh dipesongkan atau diselewengkan. Tidak pula dapat dinafikan bahawa catatan sejarah yang berlaku boleh mengikut favour kepada siapa atau siapa yang lebih dominant ketika itu.

Tidak semua fakta sejarah tanah air kita itu dicatat dengan tepat sekiranya itulah sahaja sumber yang diambil dari pihak yang tidak memihak kepada bangsa dan tanah air kita. Ada yang benar faktanya dan ada pula yang perlu dikaji semula.  Sebab itu saya mengatakan bahawa ia dicatat mengikut siapa yang lebih dominant dan berkuasa atau berpengaruh.

Zaman penjajah...

Namun apabila diperhatikan peristiwa yang berlaku ketika zaman penjajahan ketika itu, yang lebih dominant adalah lebih berat (bias) kepada pihak penjajah, yang sedia maklum mereka lebih bersungguh dan lebih bersedia dalam mencatat sebarang kejadian yang berlaku di pihak mereka dan apa yang tercatat memang benar-benar pun berlaku di sekitar mereka atau di dalam perspektif mereka.

Tidak pelik, di mana ketika ini pun kalau dilihat, mereka amat bersungguh dan teliti mencatat apa sahaja peristiwa dan maklumat yang berlaku disekeliling mereka. Sama ada peristiwa kecil atau pun besar, personal atau umum atau apa sahaja untuk didokumentasikan, didokumentarikan dan dibukukan.

Justeru, tidak pelik, kalau ada pencatat peristiwa ketika zaman penjajah ketika itu pun lebih favour untuk mengaitkan sebarang peristiwa, kejadian dan berita yang akan memihak kepada mereka. Jadi tidak salah pula kalau semua cerita untuk sejarah kita, yang kita belajar itu lebih berat memihak kepada penjajah kerana fakta yang bersumberkan itu amat jelas dan terbukti. Terutamanya peristiwa para pejuang kita yang menentang mereka. Sesiapa yang menentang mereka ketika itu sudah pasti mereka adalah pengganas dan penjenayah. Berita, peristiwa dan bahan bukti bertulis ini dibawa balik ke negara mereka untuk disimpan sebagai arkib, bahan research atau rujukan dunia antarabangsa.

Mereka 'menghukum' pejuang kita sebagai pelampau dan pengganas. Maka sesiapa yang menentang mereka ketika itu akan menerima padah. Lihatlah apa yang berlaku pada Tok Janggut, Mat Kilau, Dol Said, Burhanuddin Helmi, Rentap, Rosly Dhoby, Datuk Maharaja Lela dan lain-lain dan mereka akhirnya ada yang disumbat ke dalam penjara dan diseksa atau ditali gantung atau dibunuh dengan kejam. Yang lebih memalukan lagi, segelintir dari anak bangsa sendiri telah menjadi pengampu, pembodek kepada mereka semata-mata kerana mendapat keselesaan hidup, ganjaran, kedudukan dan pangkat dengan memihak kepada penjajah. Berbangga pula memanggil mereka sebagai TUAN di atas tanah air sendiri.

Kini, apakah kita sebagai sebangsa dengan mereka ini turut juga menggelar mereka sebagai penjenayah dan penderhaka kepada 'pemerintah' pada ketika itu?... dan yang memerintah ketika itu bangsa Melayu atau penjajah?...

Turut sama menerima nasib yang tidak baik ialah anak bangsa yang menyokong pejuang radikal kemerdekaan tanah air, dengan diberikan gelaran golongan berhaluan kiri. Dengan sebab tidak sehaluan dari segi prinsip, ideologi, pandangan, pendapat dan cara fikir ke atas kerajaan pemerintah. Bunyinya pun amat gerun dan mendapat perception yang amat negatif.

Diperbodohkan..

Namun disebalik cerita sejarah yang tidak memihak kepada kita itu diselitkan pula cerita kedangkalan dan kebodohan bangsa sendiri sebagai candu dan 'gula-gula' yang mengkhayalkan seperti cerita Pak Pandir dan Mak Mandir, Pak Kadok, Lebai Malang, Mat Jenin, Si Tanggang dan berbagai-bagai cerita jenaka lagi. Menceritakan kepada anak bangsa tentang kebodohan bangsa sendiri secara turun temurun.

Aduhai malang Pak kaduk,
Ayamnya menang kampung tergadai,
Ada nasi dicurahkan,
Awak pulang kebuluran,
Mudik menongkah surut,
Hilir menongkah pasang,
Ada isteri dibunuh,
Nyaris mati oleh tak makan,
Masa belayar kematian angin,
Sauh dilabuh bayu berpuput,
Ada rumah bertandang duduk,
Aduhai malang Pak Kaduk


Cerita Pak Kadok telah dimasukkan ke dalam buku bertajuk "Cherita Jenaka" yang turut memuatkan beberapa cerita-cerita rakyat popular yang lain seperti Pa' Kadok, Pa' Pandir, Lebai Malang, Pa' Belalang, Si-Lunchai oleh Sir R. O. Winstedt dan A. J. Sturrock pada tahun 1908. Cetakan ini diulang cetak sebanyak beberapa kali dengan edisi ketiga pada tahun 1914 dengan 159 halaman. [http://ms.wikipedia.org/wiki/Pak_Kadok]

Perlu dikaji semula...

Apa yang diinginkan sekarang ialah semua sejarah perjuangan kemerdekaan dan tanahair perlu dilihat semula dari perspektif kita sendiri. Ia perlu dikaji dan diberikan penilaian yang adil dengan fakta yang betul (authentic) dan tepat berbanding dengan fakta sejarah oleh pihak penjajah. Ia perlu dinobatkan keasliannya sesuai dengan prinsip perjuangan bangsa dan tanahair kita sendiri. Penjajah tetap penjajah. Mereka yang datang menjajah perlu dipanggil sebagai penjajah atau penceroboh dari perspektif kita. Merekalah juga sebenarnya penganas dan 'perompak' di tanahair kita. Kita tidak mahu lagi mendengar cerita sejarah tanah air kita dipermainkan oleh orang lain yang bukan untuk menceritakan hal keadaan kita yang sebenarnya. Sebaliknya mereka lebih kepada memperlekehkan kita semua.

Perompak yang masuk ke dalam rumah kita sewenang-wenangnya dianggapnya sebagai penyelamat dan kita sebagai tuan rumah yang menghalang pula dianggap sebagai penentang dan penjenayah dan perlu dihukum dan disabitkan dengan pelbagai kesalahan.

Reflection...

Kalau hendak dikaitkan dengan apa yang berlaku pada 11/9, kebanyakkan kejadian yang berlaku masih disangsikan dan diragukan oleh pakar-pakar seperti para Arkitek, Jurutera-jurutera dan pakar bangunan yang lain sejak kebelakangan ini. Sebaliknya apa yang berlaku itu banyak kepada menyalahkan puak Islam sehingga digelarnya kita semua sebagai Terrorist. Kebencian mereka terhadap agama Islam begitu mendalam. Dengan peristiwa yang terjadi, habis semua orang Islam terbabit dan merasa cemas, merasa resah dan fobia dengan tohmahan atau fitnah itu. Terutamanya mereka yang menjadi minoriti di negara barat.

Begitulah juga apa yang telah terjadi di negara Iraq dengan kemasukan tentera Amerika dan bersekutu yang dipanggil sebagai penyelamat, dan mereka yang menghalang dan menentang itu sebagai pengganas walaupun mereka anak jati watan yang terkorban untuk berjuang kepada bangsa dan tanah mereka.

Di Afganistan pun begitu juga, puak Taliban dan rakyat Afganistan yang berjuang untuk tanah air mereka, dipanggil sebagai pengganas dan mereka di layan dengan buruk serta menghinakan dan layak menerima hukuman antarabangsa oleh puak tentera Amerika dan bersekutu.

Pihak media dan pencatat peristiwa yang menyebelahi mereka akan terus mencatat, peristiwa yang telah berlaku ini disebabkan oleh pengganas Islam dan seterusnya mengaitkan Islam sebagai agama yang menggalakkan keganasan. Siapakah yang lebih dominent di dalam mencatat sejarah yang berat sebelah ini. Tujuannya hanya untuk melagakan antara sama lain tanpa berasa belas dan kasihan. Yang lebih beruntung adalah mereka yang mempunyai agenda tertentu untuk penaklukan dan pencerobohan di alaf baru ini.

Begitu juga apa yang telah berlaku di Palestine. Peranan pihak British merampas tanah Palestine tidak akan dilupakan oleh orang-orang Islam. Pendatang Israel yang dibantu oleh British telah diangkut beramai-ramai dari serata tempat untuk datang mendiami dan merampas tanah orang-orang Palestine dan diberikan mandat atau authority dan mereka berhak berbuat apa sahaja. Akan tetapi orang-orang Palestine yang telah mendiami tanah air mereka sejak sekian lama, terus dihalau seperti 'anjing' dan dinafikan kewarganegaraan dan ditekan serta ditindas dengan kejam. Harta benda dan tanah kediaman dirampas oleh mereka. Mana-mana orang-orang Palestine yang bangun menentang mereka pula disabitkan sebagai penentang, penjenayah dan pengganas atau terrorist. Tidakkah pelik kejadian ini?...

Kisah para nabi dan rasul

Tetapi kita sebagai orang Islam patut merasa bersyukur kerana sejarah umat manusia, kisah para nabi dan rasul terdapat didalam Al Quran Karim dengan jelas, sahih dan tepat dan tidak mampu dipesongkan cerita oleh manusia yang bernafsu syaitan yang hanya untuk memihak dan berkepentingan mengikut hawa nafsu sendiri sahaja. Kalau hendak dibandingkan cerita ini dengan cerita Israeliat, ia memang jauh berbeza fakta dan jalan ceritanya. Begitulah agungnya wahyu Allah yang terus kekal menjadi pedoman dan rujukan kepada manusia.

Sekian...

abuzorief @ sheffield
8/9/2011, khamis

No comments:

Post a Comment