Saturday, 14 February 2009

Bila Da'ie masih banyak berehat...


Memang benar, kerja sebagai da'ei ilallah memang banyak terutamanya sumbangan tenaga 4 kerat, buah fikiran, menyantuni sahabat dan ummah, malah berbagai kerja boleh kita lakukan.

Namun, terasa malu untuk mengatakan diri kita ini sebagai da'ie kerana kerja da'ie memerlukan pergorbanan yang banyak dan bukannya sedikit, di uji di medan bukannya selesa dan berehat seperti yang diperkatakan.

Alhamdulillah, tetapi jangan pula mudah putus asa untuk menjadi seorang da'ie ataupun pekerja Islam yang mana, sudah tentu tidak dibayar dengan wang ringgit dan harta dunia. Tambatkan hati, sekurang-kurang tertanam di dalam hati kita untuk memakmurkan deen Allah. 


Azam

Berazam untuk berbakti untuk deen Allah. Kerana kita sudah berbaiah dengan allah di dalam solat wajib kita... 

Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidup dan matiku hanyalah utk allah...

Bukan kerana yang lain, tetapi semuanya semata-mata utk Allah Taala. Inilah baiah taat setia kita sehingga akhir hayat dengan Allah pencipta kita semua.

Ganjaran


Tetapi insyaallah jaminannya dibayar dengan surga allah kerana kita mengambil satu perniagaan yang telah dijamin oleh allah terhindar dari azab yang pedih iaitu beriman dengan allah dan rasul dan berjuang di jalan allah kerana itulah jalan orang yang berjaya (Katirah ayat surah As-Soff)

Sebab itu perlunya jamaah yang ada perancangan dan gerak kerja yang tersusun dan terancang. Kalau kita seorang sahaja hendak lakukan semua kerja, masyallah tidak terkejar, tetapi dengan berjamaah kerja yang banyak dapat diagihkan dan direalisasikan bersama. 


Manslahatnya seluruh ummah merasa bahawa ada anggota-anggota yang bertanggungjawab membela ummah. Tidak perlulah kita persoalkan pahala berapa banyak yang kita dapat kerana agihan pahala adalah kerja Allah Taala. Tetapi apabila bekerja di dalam jamaah, ganjaran pahala dikongsi bersama, biiznillah.

Golongan sedikit


Tetapi tidak perlu juga kita berkecil hati dengan kumpulan kita yang kecil, kerana bukankah Allah suka mereka yang sedikit. Wa khalilan min ibadiyassyakur, dan sedikit sahaja hambaku yang bersyukur, bahkan kumpulan kecil sahaja yang dapat mengalahkan kumpulan yang besar seperti perang badar, Ain Jalut dan sebagainya.

Tetapi biarlah dengan perencangan, kerana allah menyukai mereka yang berjuang dijalannya di dalam barisan yang tersusun seolah seperti bangunan yang tersusun kukuh (As-Soff) dan ayat lain Waaiddulakum mastatu' tum minquwwah.

Nahnu duat Qabla kullu syai'Kita duat sebelum segalanya sesuatu...

Wallahu a'lam fissawab
Sekian, coretan 


abuzorief @ sheffield
14/2/2009 sabtu
 

No comments:

Post a Comment