Friday, 22 February 2013

Masih jauh kita dari rahmat Tuhan?...


Tujuan menyeru manusia adalah untuk membawa manusia itu dekat kepada Allah. Dekat dengan erti kata menyembahNya sebagai Allah pencipta sekelian manusia.
  • Apakah kita masih sangsi dengan kejadian dan kehidupan kita di atas muka bumi ini?.
  • Apakah kita merasa kuat tanpa perlu ada yang membimbing dan menyantuni kita kepada kehidupan yang menyembah Tuhan yang maha Esa?
Ingatan demi ingatan...

Kita perlu sentiasa diperingatkan tentang tanggungjawab diri sebagai hamba Allah. Nah!, lihatlah sendiri dengan hati nurani kita tentang asal kejadian kita sejak dari mula, air mani yang hina, ketika kecilnya kita lemah dan perlukan perlindungan, remaja dan dewasa kita perlukan panduan untuk meneruskan kehidupan dan apabila di saat tua kita kembali kepada sakit-sakit, lemah dan tidak bermaya yang akhirnya memerlukan bantuan anak-anak atau sesiapa dapat membantu kita.

Dialah yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian Dia tentukan ajal (kematian kamu) dan satu ajal lagi yang tertentu di sisiNya (iaitu masa yang telah ditetapkan untuk dibangkitkan kamu semula pada hari kiamat); dalam pada itu, kamu masih ragu-ragu (tentang hari pembalasan). (Surah Al-Anaam [6:2] )

Kosmetik...

Mungkin juga kita mengatakan bahawa hidup di dunia ini panjang dan lama. Perlukan lebih kerehatan dan hiburan. Perlukan kebahagian dan kesenangan. Tetapi sebenarnya, ia tidaklah lama dan mengembirakan. Mungkin juga, mereka yang merasakan hidup ini panjang dan lama adalah mereka yang mempunyai kuasa dan harta yang membuatkan mereka alpa dan gagal mengawal segala kehendak dan keperluannya.

Jangka masa panjang dan lama itu adalah igauan semata-mata kerana sedarlah, kita menanggung segala beban dan sarat kehidupan yang bukan sebenarnya. Beban yang merupakan rencam dan kosmetik disebalik tujuan asal kejadian kita sebagai hamba Allah dan Khalifah di atas muka bumi ini.

Bandingan apa yang mereka belanjakan dalam kehidupan dunia ini (sekalipun untuk amal-amal yang baik), samalah seperti angin yang membawa udara yang amat sejuk, yang menimpa tanaman kaum yang menganiaya diri mereka sendiri, lalu membinasakannya; dan (ingatlah), Allah tidak menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri. (Surah Aal-e-Imran [3:117])

Bimbingan...

Hidup yang jauh dari bimbingan Allah akan menyebabkan diri kita ini, tidak akan mendapat kasih dan sayang daripadaNya. Hilang segala nikmat dan rahmat, taufik dan hidayah yang mana semuanya itu akan menyebabkan diri kita jauh dari perhatianNya dan penjagaanNya.

Asal fitrah hidup manusia itu perlukan kepada pelindung. Kerana setiap jengkal kehidupan kita di dunia ini masih belum menjaminkan apa-apa keselamatan dan keselesaan melainkan kita berpegang teguh dengan akidah kepercayaan bahawa kita ini adalah hambaNya dan Dia adalah Maha Pencipta dan Penentu segala-galaNya.

Demi sesungguhnya, kisah Nabi-nabi itu mengandungi pelajaran yang mendatangkan iktibar bagi orang-orang yang mempunyai akal fikiran. (Kisah Nabi-nabi yang terkandung dalam Al-Quran) bukanlah ia cerita-cerita yang diada-adakan, tetapi ia mengesahkan apa yang tersebut di dalam Kitab-kitab ugama yang terdahulu daripadanya, dan ia sebagai keterangan yang menjelaskan tiap-tiap sesuatu, serta menjadi hidayah petunjuk dan rahmat bagi kaum yang (mahu) beriman. (Surah Yusuf [12:111])

Ingatlah!, pastikan kehidupan yang ada ini tidak disia-siakan begitu sahaja.

Wallahu 'alam

Sekian,

Nota:
[1] Majmuk Rasail, Ke arah mana kita menyeru manusia, Imam Hasan AlBanna

abuzorief @ kulim
22/2/2013 jumaat
7.00pm

1 comment:

  1. Sebenarnya, semakin hari masa yang kita ada semakin pendek...

    ReplyDelete