Sunday, 3 April 2011

Tunas... antara iman dan jahiliyyah

Pokok kering...

Tiga bulan sudah, saya mengamati pokok epal yang tidak berdaun, yang tertanam di belakang rumah, yang ada hanyalah ranting-ranting kosong. Daun-daunnya berguguran begitu cepat sekali. Sekali pandang seperti pokok yang akan mati, menanti rebah ke bumi. Tetapi secara fitrahnya, ia menjalani proses penukaran musim. Begitulah setiap kali apabila tiba musim sejuk atau winter.

Kini, pokok yang disangkakan mati, lesu dan tidak berdaun itu, mula mengeluarkan tunas-tunas yang baru yang cukup segar apabila mula memasuki musim bunga atau spring. Tunasnya kelihatan berwarna hijau muda dan mula tumbuh dari ranting dengan begitu cepat sekali dan kelihatan ia cukup cantik dan menyegarkan mata memandang.

I'tibar

Tidakkah kamu memerhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya kuat dan cabangnya (menjulang) ke langit, (pohon) itu menghasilkan buahnya pada setiap waktu dengan izin Tuhannya. Dan Allah membuat perumpamaan itu untuk manusia agar mereka selalu ingat. Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut akar-akarnya dari permukaan bumi, tidak dapat tetap (tegak) sedikit pun. (Ibrahim [14] : 24-26)

Semakin banyak berfikir dan memerhatikan segala kejadian, maka semakin kerdil pula diri saya mengenangkan hal kejadian diri sendiri, kerana saya dan kita semua bermula dari air mani yang jelek dan hina sehinggalah berlakunya persenyawaan dan akhirnya ia hidup bergantung nasib 'meminta simpati' dengan hanya melekat di dinding rahim ibu untuk meneruskan liku-liku kehidupan yang entah wallahu'alam... bagaimana akan kesudahannya.

Bukankah kami menciptakan kamu dari air (mani) yang hina. Kemudian kami letakkan ia dalam tempat yang kukuh. Sampai waktu yang ditentukan, lalu kami tentukan (bentuknya), maka (kamilah) sebaik-baik yang menentukan. (Al Mursalat [77] : 20-24)

Banyak sekali pengajaran dari penciptaan Allah Taala ke atas makhluknya yang lain seperti cerita di atas yang boleh dijadikan i'tibar. Kerana ia ada kaitannya dengan kebesaran maha pencipta. Kerananya juga kita sebagai hamba kepadanya dikehendaki untuk berusaha menguatkan tunjang akidah dan mengambil serius betapa penting dan perlunya beriman dengan Allah Taala.

Tunas muda, baru, cantik dan segar membawa kepada pemerhatian saya, betapa kita yang melalui kehidupan di atas muka bumi ini, memerlukan kehidupan yang baru atau lebih kepada maksud untuk kembali kepada fitrah semulajadi kehidupan ciptaan tuhan yang memiliki jiwa, akal dan jasad yang matang dan waras untuk menghambakan diri kita kepada Allah Taala.

Alangkah indahnya kehidupan ini, sekiranya iman dan ketaqwaan yang telah ada di dalam diri kita, diberikan perhatian dan keutamaan. Dibelai dan dikembalikan tujuan asalnya kepada pengabdiaan diri kita kepada tuhan yang empunya hak dan selayaknya disembah dan ditaati. Bersih dari 'kekotoran' kepercayaan sesat, fahaman yang salah dan pegangan logik akal yang menyimpang dari yang hak dan yakin sepertimana yang dikehendaki oleh tuhan yang maha pencipta.

Jahilliyyah

Tunas dan pokok yang buruk dan tidak bermanfaat, perlulah dibuang, dipangkas, dicabut dan dibungkas keluar sehingga ke akar umbinya. Begitulah juga segala sifat dan tunjang jahiliyyah yang berada di dalam diri, yang akan memadamkan cahaya Islam mestilah dibuang dan dikikis sehingga tidak ada lagi karat-karatnya yang terpalit.

Justeru, diri kita mestilah diselamatkan dari fahaman yang sesat supaya tidak tergolong di dalam golongan yang bodoh atau jahil terhadap keimanan dan penyembahan kepada yang hak iaitu Allah Taala. Seluruh kehidupan kita mesti 'ditunaskan' kembali kepada fitrah asal kejadian iaitu beriman dan beribadah hanya kepada Allah Taala.

Kita mesti berusaha bersungguh-sungguh untuk membersihkan diri kita dari belenggu-belenggu jahilliyyah yang sentiasa 'mematikan' kehidupan diri kita dari kehidupan yang diredhai oleh Allah Taala.

Hidup dan hukuman

Apabila dilahirkan ke dunia, maka Allah telah menetapkan untung nasib diri kita untuk meneruskan kehidupan di atas muka bumi ini. Maka berhadapanlah kita semua dengan cabaran dan dugaan sama ada berbentuk kesenangan atau kesulitan di dalam kehidupan.

“Dan hendaklah engkau memutuskan perkara di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah, dan janganlah engkau mengikuti keinginan mereka.dan waspadalah terhadap mereka, jangan sampai mereka memperdayakan engkau terhadap sebahagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu. Jika mereka berpaling (dari hukum yang telah diturunkan Allah), maka ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah berkehendak menimpakan musibah kepada mereka disebabkan sebahagian dosa-dosa mereka. Dan sungguh, kebanyakan manusia adalah orang-orang yang fasik. Apakah hukum Jahiliah yang mereka kehendaki?(hukum)siapakah yang lebih baik dari (hukum) Allah bagi orang-orang yang meyakini ? Al Ma’idah (5):49-50

Pengampun dosa, Penerima taubat dan Azab yang pedih

Betapalah agungnya Allah Taala sebagai pengampun dosa-dosa kita semua kerana asma Allah itu Pengasih dan penyayang dan maha pengampun.

Yang mengampuni dosa dan menerima taubat dan keras hukumannya; yang memiliki kurnia. Tidak ada tuhan selain dia. Hanya kepadanyalah (semua makhluk)  kembali. (Al Mukmin [40] : 3)

Tersentak kalbu saya apabila menerima tazkeerah yang benar-benar menyedarkan, tentang kelalaian demi kelalaian yang sedang asyik menenggelamkan. Apa yang diperlukan adalah kemurniaan jiwa untuk lebih tunduk mengabdikan diri kepada Allah Taala. Kalbu menjadi kelam dan pudar fitrahnya kerana tidak digilap, maka kesannya pada tubuh badan dan akal menjadi alpa sebentar dan seronok sehingga lupa pada Rabbul Jalil yang maha agung.

Secara pasrah, amat perlu kita berusaha untuk kembali kepada Allah Taala di dalam setiap waktu dan hal. Memohon sepenuh keampunan dan memperuntukan masa untuk diri sendiri supaya bertaubat dengan penuh penyesalan di atas setiap tindakan dan tingkah laku kita sepanjang kita melalui kehidupan di atas muka bumi yang sementara ini.

Apabila kesalahan dan kezaliman yang dilakukan oleh diri sendiri dirasakan amat seronok sekali dan dibangga-banggakan, maka tunggulah saat di mana tiba waktu kita semua menerima azab, maka kita tidak dapat mengelak sama sekali kerana azab Allah yang dikenakan ke atas kita adalah azab yang amat pedih lagi keras siksaannya.

Perubahan

Oleh itu sewajarnya, kita mesti memastikan diri kita ini melakukan perubahan yang menyeluruh dan sepenuhnya untuk menjamin kesejahteraan hidup yang diredhai oleh Allah Taala.

Perlu melakukan perubahan besar di dalam jiwa manusia dengan cara menanam aqeedah yg benar yang tidak terpengaruh oleh fikiran-fikiran manusia dan tidak dipermainkan oleh berbagai pendapat dan hawa nafsu. (Sayyid Sabiq: Aqidah Islamiyyah, Robbani Press)

Berubah dari alam jahiliyyah kepada alam sinar Iman, Islam dan Ehsan memerlukan pengorbanan yang besar dari hati yang bersih dan ikhlas semata-mata untuk mengabdikan diri kepada Allah Taala.

Semoga kita tidak mengabaikan kehidupan kita untuk menjadi hamba Allah yang taat dan bertaqwa kepadanya.
Nota:
[1] Terjemahan Al Quran
[2] Aqidah Islamiyyah, Sayyid Sabiq, Robbani Press

abuzorief @ darnall, sheffield
3/4/2011 darnall, sheffield

2 comments:

  1. harapan juga begitu. walaupun kelihatannya suram, mana tau.. esok lusa akan bersinar.

    ReplyDelete
  2. benar IM... semua ditangan kita... mahu atau tidak saja... let do it together.

    ReplyDelete